Thursday, April 30, 2009

(Hujan + Petir) x Mati Lampu = Horor masa kini

Dua hari yang lalu, tepatnya hari Senin malam, gue masih sendirian di mess kantor (berupa sebuah rumah kontrakan di suatu perumahan di daerah Cilacap). Sendirian di rumah udah biasa buat gue, tapi yang bikin ga biasa adalah datangnya hujan deras beserta petir yang sangat tiba-tiba. Tarrrrrr! Begitu bunyinya.

Gue langsung colokin earphone di laptop gue, mendengarkan lagu-lagu yang tenang untuk mengalihkan gue dari suara petir yang sangat menggelegar. Hal berikutnya yang gue ga harapkan terjadi adalah listrik mati. Dan ternyata bener aja, tiba-tiba pas gue lagi asik-asik main laptop sambil dengerin lagu, pett! Lampu, tv, AC, dan alat-alat elektronik lainnya (kecuali laptop sama hape) langsung kehilangan daya magisnya.

Sumpah gue shock, kaget, dan jujur aja, KETAKUTAN. Ditambah efek cahaya yang timbul dari layar laptop gue, bener-bener bikin suasana makin muram. Apalagi kalo udah ada cahaya petir yang masuk dari sela-sela ventilasi, lebih baik gue pingsan di tempat.

Entah karena terpacu oleh adrenalin atau emang ketakutan, tiba-tiba insting bertahan hidup gue jalan. Gue langsung matiin laptop, nyari hape, dompet, jam, plus kunci penyelamat gue dari kegelapan ini: kunci mobil. Gue langsung buka garasi, dengan muka stay cool karena diliatin tetangga depan dari balkon gue berusaha keluiatan seolah ga terjadi apa-apa sama gue, gue buka garasi dengan tenang. Efek petir kali ini ngebuat gue keliatan kaya psikopat yang abis memutilasi korbannya dan ingin segera membuangnya ke lautan. Biarpun keliatannya kaya gitu, tapi aslinya gue lebih mirip sama banci ketakutan di Be a Man. Gue juga berharap kalo misalnya gue kesamber petir, gue bisa akhirnya bisa beneran berubah jadi Gundala Putra Petir.

Gue nyalain mobil, masukin gigi satu, dan langsung mengeluarkan mobil dari garasi. Berbekal payung imut berwarna ungu, gue keluar mobil untuk menutup garasi lagi. Anginnya kenceng banget, yang menyebabkan kaos gue sedikit basah. Selesai menutup garasi, gue balik lagi ke mobil. Pas naik mobil dan mau nutup payung, entah kenapa payung janda itu susah banget ditutup. Kampretnya, celana pendek gue langsung basah kuyup. Di saat kaya gini, gue ngerasa pelarian gue bakal percuma kalo celana basah kuyup kaya gini. Tapi insting mengalahkan logika, gue tetep pengen keluar dari situasi horor kaya gini.

Jalanan komplek yang lagi mati lampu ditambah ujan yang deres banget, bikin suasana makin kaya di film-film horor lebay Indonesia. Yang gue takutin adalah, tiba-tiba di dalem mobil ada penumpangnya. Beruntung setan-setan juga pada neduh (entah neduh di warung rokok, di halte, atau di bawah pohon sambil mesum), jadi ga ada yg nebeng naik ke mobil gue.

Nemuin jalan raya yang besar merupakan berkah tersendiri buat gue, gue melihat lampu-lampu jalanan bersinar terang. Bener-bener merupakan jalan pencerahan buat gue. Berhubung perut gue laper, gue brenti di sebuah tempat makan. Masalah timbul lagi, gimana gue keluar dari mobil tanpa basah menggunakan payung imut? Dan bener aja, pas gue keluar pake payung imut itu, baju gue langsung basah lagi. Alhasil bukannya dilayanin sama pegawai tempat makan, hal pertama reaksi mereka adalah menertawakan gue. Asu.

Monday, April 20, 2009

Pengalaman terpisah dari internet di kota yang sepi

Beberapa hari kemaren gue lagi menjauh dari dunia internet. Bukan karena gue lagi pengen menjauh dari dunia internet. Tapi keadaan yang mengharuskan gue kaya gitu. Wifi di site lagi kacrut, sehingga gue ga bisa connect ke internet. Gue ga berani kalo nyolokin laptop gue ke kabel jaringan di PLTU. Takut aja kena virus yang lagi beredar dengan ganasnya di jaringan. Yang udah memakan korban hingga 5 komputer server.

Keadaan ini diperparah dengan matinya layanan Blackberry gue. Entah mengapa, dengan belagunya XL ga mau melakukan transaksi saat gue mau bayar tagihan. Alhasil, Blackberry gue untuk saat ini menjadi hape biasa seperti pada umumnya. Sekedar sms dan menelfon. Huff.

Tapi keadaan kaya gini membawa berkah tersendiri bagi gue buat menikmati film-film yang belom sempet gue tonton dan gue bawa ke Cilacap ini. Entah itu dalam bentuk DVD maupun dalam bentuk file berformat avi. Dan film-film tersebut masih banyak yang belom gue tonton, walaupun ada beberapa yang gue tonton ulang karena gue emang suka sama film itu kaya the Bourne Ultimatum, Vantage Point, Pineapple Express, Apollo 13, Donnie Darko, Brick, A Clockwork Orange, serial Family Guy, dan masih banyak lagi.

Tapi ada juga beberapa film yang emang belom sempet gue tonton, contohnya kaya Hard Candy dan 2001: A Space Odyssey. Hard Candy kemaren udah sempet gue tonton dan hasilnya ternyata sangat-sangatlah keren. Di usia yang masih muda Ellen Page udah bisa akting dengan natural banget, keren deh pokoknya.

Dan sekarang gue lagi nonton 2001: A Space Odyssey buatan Stanley Kubrick. Dan gue sangat merekomendasikan film ini buat para pecinta film-film science fiction, khususnya tentang outter space. Untuk ukuran film taun 60an, efek visual film ini bener-bener keren. Bahkan kalo mau dibandingin sama film jaman sekarang juga gue lebih salut dengan efek visual film ini yang bener-bener nyata. Salut sama Stanley Kubrick.

Well, sekarang gue mau lanjutin imajinasi gue dengan menonton film-film yang menurut gue berkualitas. Hehehe.

Friday, April 17, 2009

AC yang bocor mempengaruhi otak gue

Ruang server tempat gue nongkrong akhir-akhir ini lagi bocor ACnya. Baunya sumpah parah banget. Bisa dibilang, bau jus jengkol campur pete masih belom bisa ngalahin bau ini. Dan sekarang kepala gue mulai pusing, pandangan mulai kabur, gue kayanya keracunan.

Di pikiran gue terlintas beberapa kemungkinan apabila gue bener keracunan:
1. Otak gue jadi ga berfungsi dengan baik, dengan kata lain gue akan mengalami cacat otak.
2. Gue mati perlahan-lahan.
3. Racun dari AC bocor masuk ke tubuh gue, dan tubuh gue menciptakan antibodi dan DNA gue mengalami mutasi hingga akhirnya gue berubah menjadi mutan.

Dari ketiga kemungkinan di atas, gue lebih milih poin ketiga. Bisa dibayangkan kalo gue jadi mutan gue pengen jadi Superman. Eh, emang Superman mutan?

Oke, kalo gitu gue mau jadi Gundala sang putra petir.

Bodo, Gundala mutan apa bukan pokoknya gue mau jadi Gundala. Menurut gue, Gundala itu jagoan paling keren di Indonesia. Emang kayanya Godam juga keren, tapi dia perlu jubah biar jadi kuat, ga kaya Gundala yang kekuatannya ada terus. Kayanya sih. Ya menurut gue gitulah.

Dan kemungkinan gue jadi Gundala juga cukup besar, soalnya site client perusahaan gue adalah sebuah PLTU. Jadi ada harapan kalo listrik nyamber dari AC bocor. Iya, emang jauh banget ngayalnya.

Yah, pokoknya gue mau jadi Gundala deh. Gue bisa punya kekuatan listrik. Bisa nyamber orang kalo ada yang janji disamber geledek ke gue. Bisa nyalain apa aja pas listrik mati. Hape dan laptop gue ga perlu batre lagi, cukup gue sentuh juga mereka udah nyala. Bisa nyiksa maling yang kepergok. Bisa jualan listrik ke PLN dengan untung yang cukup besar.

Duh, nulis apaan sih gue, kayanya otak gue emang bener-bener kacau gara-gara keracunan AC bocor ini nih.

Saturday, April 4, 2009

Coming Home

Gue sekarang lagi di dalem Purwojaya. Apa tuh Purwojaya?

Purwojaya itu sebuah kereta jurusan Jakarta-Purwokerto-Cilacap, dan sebaliknya. Dan berhubung sampe setengah jam yang lalu gue masih di Cilacap, berarti kereta yang gue naikin sekarang mengarah ke Jakarta. Which is mean I'm going back to home. Yay!

2 minggu di Cilacap bener-bener ga kerasa. Yang pada awalnya gue homesick banget dan merasa kesepian, sedikit demi sedikit mulai terobati dengan hadirnya orang-orang di sekitar gue.

Pak Tanto dengan segala keunikan tingkahnya yg ga bisa ditebak. Pak Jon yang bener-bener super duper genius indeed, dan memiliki karakter yang bener-bener unik, aneh, langka, serta nyata. Pak Dedi yang asik banget, suka ngajak makan enak, tapi taunya suruh bayar sendiri-sendiri, huhuhu. Dan orang-orang di site yang amat sangatlah ramah.

Di Cilacap, setiap orang pasti selalu senyum. Baik yang dikenal maupun ga dikenal. Entah pegawai, penjual makanan, hingga tukang becak yang ngetem sekalipun. Itulah yang ga gue temuin di Jakarta.

Intinya, gue mulai menikmati kehidupan di Cilacap. Kehidupan yang tentram dan ramah. Kehidupan yang penuh kedamaian.

Tapi, biarpun begitu, rumah gue tetep ada di Jakarta. Gue tetep kangen dengan macetnya Jakarta, polusinya Jakarta, dan segala keruwetan plus ketidaknyamanan lainnya. Ga ada yang senyaman tempat tinggal sendiri bukan?

Dan yang pasti gue kangen sama keluarga, teman, dan tentu pacar gue. Hehe. Miss them sincerely.

Yah, sekarang gue akan menikmati perjalanan kereta ini dalam 6 jam ke depan. Dan gue berharap ga terlalu cape karena besok ada meeting new project bareng PM gue. Huaaaahhh! What a life!


Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!