Wednesday, March 4, 2009

Psikotes yang udah kaya ujian

Gue tadi abis psikotes di salah satu perusahaan IT di kawasan kuningan. Di perusahaan itu gue melamar jadi Developer yang ga jauh dari namanya Programming, suatu hal yang sebenernya gue benci tapi entah mengapa gue malah daftar.

Psikotes itu sendiri ga jauh beda sama psikotes pada umumnya. Tapi ada tambahan sedikit, yaitu tes programming, dimana gue dikasih 6 soal, yang harus gue tulis listing programnya di lembar kertas jawaban. Mampus.

Awalnya pas ngerjain psikotes yang biasa, gue lancar-lancar aja. Tapi pas pemrograman, dari dua jam waktu yang dikasih, 1 jam gue pake buat bengong, setengah jam buat gugling+fesbukan, 15 menit buat ngasal, sisanya buat kabur.

Dari hal ini gue menyadari sesuatu, antara lain:

  1. Gue harus belajar bahasa pemrograman lagi sebelom dipanggil tes kaya beginian.
  2. Gue harus menyimpan beberapa pemrograman dasar di HP gue supaya ga lupa.
  3. Gue terlalu bego untuk belagu melamar jadi seorang programmer.
Oh, well, shit happens.

***

Tadi pagi pas gue baca koran, entah mengapa koran Kompas hari ini ada tempelan stiker kaya gini:


Sungguh kampanye yang ga penting, dan untungnya ga dipasang di tengah-tengah tulisan berita.

No comments: