Tuesday, March 17, 2009

Isi kepala gue pas mau ninggalin Jakarta

Alhamdulillah, gue udah keterima kerja di salah satu perusahaan IT Consultant. Yah, gaji yang ditawarkan sih lumayan. Tapi masalahnya adalah, gue bakal sering banget keluar kota. Dan sekalinya keluar kota 3 minggu, trus seminggu di Jakarta, trus balik lagi keluar kota selama 3 minggu lagi, dan seterusnya.

Keliatannya, sih emang gampang, dan gue ngebayangin awalnya juga kayanya ga berat-berat amat. Tapi pas detik-detik keberangkatan gue sekarang, gue justru ngerasa berat banget. Beraaaattt banget.

Mungkin karena guenya belom biasa aja kali ya. Tapi tetep aja yang ada di pikiran gue sekarang adalah jauh dari keluarga, teman, dan tentunya pacar.

Maka ga heran kalo kemaren pas gue tanda tangan kontrak, gue ga kaya orang baru keterima kerja. Selayaknya orang keterima kerja tentunya riang serta gembira. Tapi enggak di gue. Gue justru jalan dengan lunglai, kaya orang kehilangan sesuatu yang berharga.

Iya, gue emang bakal kehilangan waktu-waktu berharga gue bareng kehilangan temen-temen gue, keponakan-keponakan gue, dan yang paling berat kehilangan waktu berdua sama pacar gue.

Bukannya gue ga bersyukur, tapi gue untuk saat ini bener-bener masih ngerasa berat buat kehilangan itu semua.

Gue bakal jarang bercanda-bercanda gila bareng temen-temen gue lagi. Ga ketemu Dono yang selalu sok jaim. Lanang yang selalu ngasih sebuah Caramel Machiatto setiap gue mampir ke storenya. Fika yang selalu gue kerjain atas kelatahannya. Farah temen seperjuangan IT yang selalu nolongin gue sebisa mungkin. Dan teman-teman gue yang lain yang selalu bisa bikin gue ketawa. Gue bakal jarang ketemu kalian.

Gue bakal jarang ketemu lima keponakan hiperaktif gue. Saskia, Nasya, Adam, Dimas, Naba. Terutama Nasya sama Saskia yang paling deket dan paling sering gue ajak bercanda. Ahhhh! Gila gue kangen mereka!

Dan pacar gue, Dian, sumpah gue paling berat buat yang satu ini. Selama 7 bulan kebelakang udah ngisi kehidupan gue, yang bikin hidup gue jadi lebih semangat. Orang yang selalu mensupport gue, orang yang emang gue sayang bener-bener, bukan sekedar sayang ala ABG lagi. Orang yang pengen terus gue jaga.

Tadi gue udah jalan berdua bareng Dian. Jemput di kampusnya, makan bareng di kampusnya, nonton di deket kampusnya. Semua itu kegiatan yang sebelomnya ga pernah gue lakuin, kecuali jemput di kampus. Dan gue sangat menikmati waktu yang gue lewatin tadi.

Walaupun di sepanjang gue berdua sama dia rasanya sedih banget. Setiap hal yang dia lakuin pasti bikin gue sedih. Bukan karena dia salah, tapi karena gue bakal jarang nemuin hal kaya gini. Gue bakal kangen terus sama setiap tingkah dia.

Kalo gue sedih kaya gini, berarti gue bener-bener sayang sama dia kan?

Yah, mudah-mudahan aja gue bisa menikmati pekerjaan gue ke depan. Semoga gue bisa ngejalanin dengan sabar dan ikhlas, amin.


Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!

1 comment:

Prima said...

Yeah.. For a better life,, berkorban dikit gapapa dong kak..
Toh kan masih ada telpon, internet nd waktunya hanya tiga minggu pisah, seminggu bareng dst dst.
Yeah..
Dengan gitu kan waktu barengnya malah lebih efektif dan indah
*sotoy*

Enw, selamat y kak dah kerja..
:D