Monday, March 16, 2009

Catatan di malam hari

Gue kalo pacaran bisa dikategorikan termasuk ke dalam golongan cowo-yang-sangat-cuek-sama-pacarnya. Iya, bisa dibilang gue sangat-sangatlah cuek. Hal ini dirasakan sendiri sama cewe gue sekarang.

Jarang banget gue berkata-kata mesra yang selalu bilang, "Aku sayang kamu," atau, "I love you," dan sebagainya. Gue juga ga pernah bawain cewe gue sebuket bunga, gue ga pernah bersimpuh lutut di depan cewe gue buat ngungkapin rasa sayang gue ke dia. No. No. No. That's so not me.

Satu-satunya hal (mungkin) romantis yang pernah gue lakukan adalah gandengan tangan. Iya, gandengan dan berbagai hal sewajarnya orang pacaran. Tapi kalo buat ngungkapin dengan kata-kata, hell no.

Tapi, bukan berarti gue ga pernah romantis sama sekali. Gue pernah kok mengumbar kata-kata gombal juga. Kapan? Dulu, waktu sama orang terdahulu.

Well, ada 3 orang terdahulu yang pernah masuk ke hidup gue. Tapi sebelumnya ada baiknya gue tekankan kalo ga semua orang terdahulu adalah mantan. Sekali lagi, GA SEMUANYA MANTAN!

Jadi, dulu gue sering banget ngeluarin kata-kata gombal dan bull shit tai kebo busuk. Dan kalo dipikir-pikir gue sendiri geli ngebayangin diri gue yang dulu kaya gitu. Shit happens.

Trus, kenapa akhirnya gue bisa berubah kaya gini?

Ini disebabkan pengalaman pahit yang dikasih sama orang-orang terdahulu itu dan menjadi sebuah sindrom sendiri. Dimana sindrom itu membuat gue menjadi self denial sama hal-hal yang berbau KEGOMBALAN.

Iya, dari orang-orang tersebut gue ngerasain yang namanya di"posesif"in, dikhianatin, sampe dibuang gitu aja kaya sampah abis pake. Fu*k them!

Dari situ entah kenapa terbentuk sebuah statement di diri gue sendiri, yaitu, "Jangan terlalu mengumbar perasaan, karena belom tentu hasilnya mulus."

Dan itulah yang terjadi sama diri gue saat ini. Gue ga pernah mengumbar perasaan gue lagi, walaupun sebenernya gue sayang. Dan dalam hal ini akhirnya cewe gue yang jadi korban. Jadi korban pengalaman buruk gue dulu.

Emang gue terlalu egois kalo kaya gini. Tapi bukankah para orang terdahulu juga egois sama gue?

Satu-satunya yang gue sesalin dari sikap gue sekarang adalah gue seakan-akan jadi lebih sering ga menghargai cewe gue sendiri. Gue terlalu cuek.

Gue sebenernya ga mau keadaan kaya gini, karena gue emang sayang sama cewe gue. Tapi, gue sendiri ga ngerti kenapa diri gue ga mau keluar dari careless zone ini?

Gue pengen pacaran gue selayaknya orang normal. Gue ngerasa bersalah banget sama cewe gue. Gue mau berubah jadi orang normal lagi. Gue ga mau kaya gini terus. Karena gue udah terlalu sayang sama cewe gue. Dan gue pengen ngebuat dia seneng terus. Arrrgggghhhhh!


Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!

No comments: