Saturday, March 21, 2009

Komputer Malang dan Teori Somay Pak Tanto

Hari ini gue pertama kali dateng ke site client perusahaan gue. Client perusahaan gue adalah sebuah PLTU di Cilacap.

Gue tadi sebenernya ga ada kegiatan. Gue cuma diajain business process dan dasar-dasar make Maximo sama Pak Tanto. Setelah selesai itu semua, gue akhirnya disuruh ke perpus aja sama Pak Tanto. Di situ gue bebas mau ngapain aja. Kecuali makan dan pup.

Berhubung batre laptop yang gue pake udah menipis, gue akhirnya nyolok kabel chargeran di samping komputer perpus, dimana colokan itu satu bagian sama colokan komputer yang ga ada Stabilizernya.

Pas gue udah selesai make laptop, gue akhirnya ngelepas kabel chargeran dari colokan. Sial buat gue, ternyata cabutan gue berpengaruh ke komputer perpus yang lagi dipake Pak Tanto. Komputer pun mati. Waduh.

Gue coba nyalain lagi komputer, tapi apa mau dikata komputer ga bisa nyala! Aaaaaaaaa!

Akhirnya setelah seorang teknisi mencoba membetulkan posisi colokan, komputer berhasil menyala. Tapi masalah belum selesai. Ternyata di monitor ada tulisan: damaged boot partition.

Ngeliat kaya gitu asumsi gue: harddisk crash. Waduh. Waduh.

Gue pun ga berani ngapa-ngapain lagi. Gue milih buat solat. Dan meninggalkan Pak Tanto dengan komputer mati suri itu. Gue berdoa supaya komputer itu bisa diberikan nyawanya kembali.

Doa gue dikabulkan, selesai solat Pak Tanto bilang kalo komputer berhasil kembali seperti biasa. Lalu apa masalahnya? Ternyata cuma karena flash disk Pak Tanto belom dicabut. Sungguh memalukan kredibilitas gue.

***

Tadi Pak Tanto beli somay, dan dia mengajarkan gue memilih somay yang enak kaya gimana.

Katanya, kalo si abang somay itu jual pare juga biasanya somaynya enak. Loh, ngaruhnya apa pare sama somaynya?

Katanya lagi, pare itu sebenernya menu pelengkap walaupun rasanya pait. Nah, kalo penjual itu masukin menu pelengkap yang pait itu, berarti dia mengutamakan menu dan kualitas di penjualannya.

Well, sampe 2 jam setelah teorinya itu gue belom membuktikannya sendiri.


Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!

Next Destination: Cilacap

Yak, sekarang gue udah di Cilacap. Untuk 20 hari ke depan, gue akan menghabiskan waktu gue di sini.



Pertama kali masuk ke kota Cilacap, tiba-tiba cuaca jadi gerimis menuju hujan, padahal langit cerah. Yah, paling enggak itu cukup buat ngegambarin isi hati gue. Di satu sisi gue seneng dapet pengalaman baru, di sisi yang lain gue sedih karena gue sendirian di sini. Belom ada yang gue kenal, kecuali Pak Tanto.



Sejauh ini, perbedaan dan persamaan yang gue rasakan antara Cilacap dan Jakarta adalah:

1. Cilacap beda letaknya di peta. (Yaiyalah!)

2. Cilacap di selatan Jawa, Jakarta di utara. (Ekhem.)

3. Cilacap nyamuknya jarang (yay!), tapi semutnya banyak dan suka gigit. Huhuhu.

4. Makanannya ga begitu mahal. Hehe.

5. Cilacap jarang ada mini market gitu, tapi ada warung sih di deket sini.

6. Cilacap sama panasnya kaya Jakarta.

7. Cilacap punya pantai juga.



Well, itulah sedikit gambaran tentang Cilacap. Untuk sekarang dan mungkin beberapa hari ke depan gue masih terus mendengarkan Adelaide Sky-nya Adhitia Sofyan untuk mengobati homesick gue.



Yah, paling enggak gue bukan di planet yang lain, jadi gue ga perlu bingung bikin pesawat antariksa buat pulang. Gue bukan di benua yang lain, dimana gue ga perlu bingung bayar tiket pesawat mahal buat pulang. Gue juga bukan di beda pulau, dimana gue ga perlu berenang buat pulang, karena emang gue ga bisa renang. Tapi yang pasti gue ada di satu pulau yang sama dengan Jakarta, dimana dengan jalan kaki aja gue udah bisa pulang.





Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!

Tuesday, March 17, 2009

Isi kepala gue pas mau ninggalin Jakarta

Alhamdulillah, gue udah keterima kerja di salah satu perusahaan IT Consultant. Yah, gaji yang ditawarkan sih lumayan. Tapi masalahnya adalah, gue bakal sering banget keluar kota. Dan sekalinya keluar kota 3 minggu, trus seminggu di Jakarta, trus balik lagi keluar kota selama 3 minggu lagi, dan seterusnya.

Keliatannya, sih emang gampang, dan gue ngebayangin awalnya juga kayanya ga berat-berat amat. Tapi pas detik-detik keberangkatan gue sekarang, gue justru ngerasa berat banget. Beraaaattt banget.

Mungkin karena guenya belom biasa aja kali ya. Tapi tetep aja yang ada di pikiran gue sekarang adalah jauh dari keluarga, teman, dan tentunya pacar.

Maka ga heran kalo kemaren pas gue tanda tangan kontrak, gue ga kaya orang baru keterima kerja. Selayaknya orang keterima kerja tentunya riang serta gembira. Tapi enggak di gue. Gue justru jalan dengan lunglai, kaya orang kehilangan sesuatu yang berharga.

Iya, gue emang bakal kehilangan waktu-waktu berharga gue bareng kehilangan temen-temen gue, keponakan-keponakan gue, dan yang paling berat kehilangan waktu berdua sama pacar gue.

Bukannya gue ga bersyukur, tapi gue untuk saat ini bener-bener masih ngerasa berat buat kehilangan itu semua.

Gue bakal jarang bercanda-bercanda gila bareng temen-temen gue lagi. Ga ketemu Dono yang selalu sok jaim. Lanang yang selalu ngasih sebuah Caramel Machiatto setiap gue mampir ke storenya. Fika yang selalu gue kerjain atas kelatahannya. Farah temen seperjuangan IT yang selalu nolongin gue sebisa mungkin. Dan teman-teman gue yang lain yang selalu bisa bikin gue ketawa. Gue bakal jarang ketemu kalian.

Gue bakal jarang ketemu lima keponakan hiperaktif gue. Saskia, Nasya, Adam, Dimas, Naba. Terutama Nasya sama Saskia yang paling deket dan paling sering gue ajak bercanda. Ahhhh! Gila gue kangen mereka!

Dan pacar gue, Dian, sumpah gue paling berat buat yang satu ini. Selama 7 bulan kebelakang udah ngisi kehidupan gue, yang bikin hidup gue jadi lebih semangat. Orang yang selalu mensupport gue, orang yang emang gue sayang bener-bener, bukan sekedar sayang ala ABG lagi. Orang yang pengen terus gue jaga.

Tadi gue udah jalan berdua bareng Dian. Jemput di kampusnya, makan bareng di kampusnya, nonton di deket kampusnya. Semua itu kegiatan yang sebelomnya ga pernah gue lakuin, kecuali jemput di kampus. Dan gue sangat menikmati waktu yang gue lewatin tadi.

Walaupun di sepanjang gue berdua sama dia rasanya sedih banget. Setiap hal yang dia lakuin pasti bikin gue sedih. Bukan karena dia salah, tapi karena gue bakal jarang nemuin hal kaya gini. Gue bakal kangen terus sama setiap tingkah dia.

Kalo gue sedih kaya gini, berarti gue bener-bener sayang sama dia kan?

Yah, mudah-mudahan aja gue bisa menikmati pekerjaan gue ke depan. Semoga gue bisa ngejalanin dengan sabar dan ikhlas, amin.


Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!

Monday, March 16, 2009

Catatan di malam hari

Gue kalo pacaran bisa dikategorikan termasuk ke dalam golongan cowo-yang-sangat-cuek-sama-pacarnya. Iya, bisa dibilang gue sangat-sangatlah cuek. Hal ini dirasakan sendiri sama cewe gue sekarang.

Jarang banget gue berkata-kata mesra yang selalu bilang, "Aku sayang kamu," atau, "I love you," dan sebagainya. Gue juga ga pernah bawain cewe gue sebuket bunga, gue ga pernah bersimpuh lutut di depan cewe gue buat ngungkapin rasa sayang gue ke dia. No. No. No. That's so not me.

Satu-satunya hal (mungkin) romantis yang pernah gue lakukan adalah gandengan tangan. Iya, gandengan dan berbagai hal sewajarnya orang pacaran. Tapi kalo buat ngungkapin dengan kata-kata, hell no.

Tapi, bukan berarti gue ga pernah romantis sama sekali. Gue pernah kok mengumbar kata-kata gombal juga. Kapan? Dulu, waktu sama orang terdahulu.

Well, ada 3 orang terdahulu yang pernah masuk ke hidup gue. Tapi sebelumnya ada baiknya gue tekankan kalo ga semua orang terdahulu adalah mantan. Sekali lagi, GA SEMUANYA MANTAN!

Jadi, dulu gue sering banget ngeluarin kata-kata gombal dan bull shit tai kebo busuk. Dan kalo dipikir-pikir gue sendiri geli ngebayangin diri gue yang dulu kaya gitu. Shit happens.

Trus, kenapa akhirnya gue bisa berubah kaya gini?

Ini disebabkan pengalaman pahit yang dikasih sama orang-orang terdahulu itu dan menjadi sebuah sindrom sendiri. Dimana sindrom itu membuat gue menjadi self denial sama hal-hal yang berbau KEGOMBALAN.

Iya, dari orang-orang tersebut gue ngerasain yang namanya di"posesif"in, dikhianatin, sampe dibuang gitu aja kaya sampah abis pake. Fu*k them!

Dari situ entah kenapa terbentuk sebuah statement di diri gue sendiri, yaitu, "Jangan terlalu mengumbar perasaan, karena belom tentu hasilnya mulus."

Dan itulah yang terjadi sama diri gue saat ini. Gue ga pernah mengumbar perasaan gue lagi, walaupun sebenernya gue sayang. Dan dalam hal ini akhirnya cewe gue yang jadi korban. Jadi korban pengalaman buruk gue dulu.

Emang gue terlalu egois kalo kaya gini. Tapi bukankah para orang terdahulu juga egois sama gue?

Satu-satunya yang gue sesalin dari sikap gue sekarang adalah gue seakan-akan jadi lebih sering ga menghargai cewe gue sendiri. Gue terlalu cuek.

Gue sebenernya ga mau keadaan kaya gini, karena gue emang sayang sama cewe gue. Tapi, gue sendiri ga ngerti kenapa diri gue ga mau keluar dari careless zone ini?

Gue pengen pacaran gue selayaknya orang normal. Gue ngerasa bersalah banget sama cewe gue. Gue mau berubah jadi orang normal lagi. Gue ga mau kaya gini terus. Karena gue udah terlalu sayang sama cewe gue. Dan gue pengen ngebuat dia seneng terus. Arrrgggghhhhh!


Sent from my KarceBerry® smart calculator, pake Karce pasti untung!

Saturday, March 7, 2009

Kaos kakiku malang, kelingkingku malang

Sumpah, ternyata ikut kakak gue jalan-jalan ke melawai ternyata membawa hikmah tersendiri buat kelingking kaki gue. Kelingking gue telah menjadi korban keganasan langkah kaki gue, dia lecet.

Begitu juga kaos kaki gue. Sebelomnya emang dia udah ga oerawan (baca: berlobang), walaupun baru sedikit. Tapi, gara-gara (lagi) keganasan langkah kaki gue, dia jadi makin lebar lobangnya. Sungguh sangat tidak nyaman untuk dipakai, dan gue ga merekomendasikan memakai kaos kaki bolong untuk jalan kaki jauh.

Penyebab yang dialami oleh para korban di atas (kaos kaki dan kelingking) antara lain karena gue hari ini dengan pedenya mengikuti kakak gue beserta suaminya berkeliling. awalnya mereka bilang cuma mau ke Melawai. Ternyata, abis itu ke Blok M Square, Pasaraya, Taman Puring, dan Blok M Plaza. Haaaaaahhhhh!

Dan sekarang gue lagi di Grand Lucky SCBD dan akhirnya bisa melemaskan kaki gue, terutama kelingking gue yg telah menjadi korban. Untuk ke depannya, gue akan berpikir ulang untuk ikut kakak gue keliling, gue ga mau ada kaos kaki lagi yg jadi korban.
Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

Hari yang sangat garing

Hari ini hari yg sangat garing buat gue. Gue ga ada kerjaan sama sekali. Cewe gue lagi nginep di rumah tantenya, jadi hari ini gue sendirian.

Tadi gue ke PIM sendirian, cuma ketemu orang buat nuker memory gue yg salah kirim. Trus abis itu gue ke Pacific Place ketemu kakak gue yg lagi nganterin anak-anaknya ke Kidzania.

Dan akhirnya sekarang gue lagi ngikut kakak gue ke melawai sembari nunggu keponakan gue selesai main kidzania.

Sumpah gue bener-bener ga ada kerjaan banget.
Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

Wednesday, March 4, 2009

Psikotes yang udah kaya ujian

Gue tadi abis psikotes di salah satu perusahaan IT di kawasan kuningan. Di perusahaan itu gue melamar jadi Developer yang ga jauh dari namanya Programming, suatu hal yang sebenernya gue benci tapi entah mengapa gue malah daftar.

Psikotes itu sendiri ga jauh beda sama psikotes pada umumnya. Tapi ada tambahan sedikit, yaitu tes programming, dimana gue dikasih 6 soal, yang harus gue tulis listing programnya di lembar kertas jawaban. Mampus.

Awalnya pas ngerjain psikotes yang biasa, gue lancar-lancar aja. Tapi pas pemrograman, dari dua jam waktu yang dikasih, 1 jam gue pake buat bengong, setengah jam buat gugling+fesbukan, 15 menit buat ngasal, sisanya buat kabur.

Dari hal ini gue menyadari sesuatu, antara lain:

  1. Gue harus belajar bahasa pemrograman lagi sebelom dipanggil tes kaya beginian.
  2. Gue harus menyimpan beberapa pemrograman dasar di HP gue supaya ga lupa.
  3. Gue terlalu bego untuk belagu melamar jadi seorang programmer.
Oh, well, shit happens.

***

Tadi pagi pas gue baca koran, entah mengapa koran Kompas hari ini ada tempelan stiker kaya gini:


Sungguh kampanye yang ga penting, dan untungnya ga dipasang di tengah-tengah tulisan berita.

Tuesday, March 3, 2009

Masa-masa ga ada kerjaan dan perpisahan dengan N-Gage

Selesai sidang beserta revisi Hardcover skripsi, gue bener-bener ga ada kegiatan maupun kerjaan. Bener-bener bosen banget. Emang ada beberapa perusahaan yang udah interview maupun tes gue, tapi gue masih nunggu kabar selanjutnya. Dan gue sempet ga yakin dengan salah satu interview dimana interview itu buat gue ga jauh beda sama UAS pas gue kuliah. Baru kali ini gue tau kalo ada interview dimana kita disuruh ngerjain 12 soal essay tentang IT. Macemnya "What do you know about Java?", "What is n-tier application?", sama "What is Object Oriented Programming?"

Asu. Kampret. Gembel.

Dan akhir-akhir ini, kerjaan gue antara lain:

  1. Searching jobs di JobsDB, Jobstreet, JobIndo, sama Binus Career.
  2. Pergi sama cewe gue.
  3. Mencoba eksis di kampus cewe gue.
  4. Bikin script buat film pendek.
  5. Berurusan dengan Customer Service XL via Email.
  6. Nonton DVD.
  7. Mencari coklat ayam jago, wafer superman, sama anak mas.
Gue udah mendapatkan coklat ayam jagi beserta superman hasil dari pencarian cewe gue di kampusnya. Tinggal anak mas aja, mudah-mudahan masih ada.

Satu hal lagi yang gue kerjain, jual komputer jadul gue yang ga kepake dan hanya makan space di kamar gue, juga jual N-Gage gue yang udah lama banget nemenin gue kemanapun gue melangkah. Bisa dibilang N-Gage adalah saksi hidup gue selama 6 tahun ke belakang. Tapi sekarang kita telah terpisah oleh mas-mas ITC Fatmawati.

Well, tadinya gue mau jual N-Gage gue sama salah satu user di kaskus, pas ketemuan tadi siang, ternyata dia menolak dengan alasan software N-Gage gue udah ga bener dan casingnya ga Ori.

Padahal, casing gue masih ori dari awal, cuma dia aja yg sotoy dan ga tau kalo ada casing ori N-Gage yg warna ijo. Dan software gue baek-baek aja, cuma emang batrenya udah ngedrop dan dia masih tetep kekeuh sotoy software gue yg kena. Sotoy abis.

Setelah gue bawa ke ITC, ternyata fine-fine aja, terutama setelah dicek pake batre mas-masnya yg masih bener. Hape gue ga mati sama sekali, dan berhasil dijual dengan harga ga jauh beda sama yang gue tawarin ke orang kaskus itu. Hahahahahaha!
Gue emang jenius, walaupun sebenernya cukup goblok untuk melepas N-Gage lengkap dengan segala aksesoris dari pertama kali beli dengan harga di bawah 500 dikit.

Yah, walaupun cukup sedih melepaskan N-Gage gue, tapi gue harus tetap move on. Bener kata kakak gue, gue harus melepaskan segala macam barang-barang yang dulu gue pake selama belajar supaya gue bisa lebih fresh untuk masuk dunia kerja.

So, I'm welcoming myself to the real world.