Monday, September 29, 2008

Pelajaran di bulan puasa

Ga kerasa, bulan puasa taun ini udah mau abis aja. Mudah-mudahan, taun depan bisa ketemu lagi sama bulan penuh berkah ini. Amin!

Selama sebulan ini, Alhamdulillah puasa gue ga bolong. Ihiy!
Selain itu, banyak pelajaran yang bisa gue dapet selama bulan puasa taun ini, selain mendapat sebuah berkah yang ga pernah gue bayangkan sebelomnya juga tentunya.

Gue cuman pengen cerita tentang 2 buah.. eh.. mungkin bisa jadi satu juga kali ya? Yah, liat aja deh. Pokoknya setelah mengerti sesuatu tentang pelajaran itu, gue jadi lebih paham tentang hidup gue. Dan tentunya makin mensyukuri semua yang gue punya.

***

Di bulan puasa ini, selain menahan hawa nafsu dan lapar, gue juga mendapat sebuah pelajaran yang akhirnya bisa jadi motivasi gue buat ngejalanin hidup. Hehehe.

Berawal dari waktu itu gue lagi malem mingguan sama cewe gue. Di lampu merah Sabang, lewat seorang pemulung di depan kita. Gue perhatiin baik-baik. Sampe timbul sebuah pertanyaan di benak gue yang langsung gue tanyain ke cewe gue,
"Kamu tau?" tanya gue sambil terus ngeliat pemulung itu.
"Tau apa?" cewe gue balik nanya sambil nengok ke arah gue.
"Kamu tau apa yang dipikirin pemulung itu setiap dia bangun tidur pagi-pagi?"
Cewe gue ngeliat ke arah mata gue memandang, ke arah pemulung yang berjalan di balik kaca itu. Terus cewe gue cuman bisa geleng-geleng tanda ga tau jawabannya.
"Emang apa?" tanyanya.
"Gimana caranya dia bisa dapet sesuap nasi buat hari ini," jawab gue.

Mungkin, jawaban gue emang ga sepenuhnya bener. Tapi ada kemungkinan juga itulah paling enggak yang mereka pikirin pas mereka, para pemulung dan orang-orang yang kurang beruntung nasibnya, bangun dari tidurnya.

Mereka ga pernah mikirin mau naik apa mereka hari ini untuk bertransportasi.
Mereka ga pernah mikirin mau makan dimana dan apa mereka hari ini.
Mereka ga pernah mikirin gimana cara mengirit uang banyak di dompet mereka.

Kenapa?

Karena mereka cuma butuh kaki buat berjalan.
Karena mereka cuma butuh sesuap nasi untuk hidup.
Karena mereka tidak punya apa-apa untuk dihemat.

Jadi, di saat banyak orang yang masih malas bepergian hanya karena mereka tidak mau mengeluarkan sedikit uang untuk membeli bensin mobilnya, mereka tetap berjalan demi sesuap nasi. Demi hidupnya.

1 comment:

Lintas said...

maaf jika isi pesan berikut mengganggu aktivitas kamu.. apa kamu mau blog kamu terkenal?aku cuma mau kasih tau aja, ada sebuah situs social bookmarking yang berisi kumpulan berita-berita menarik yang paling update diseluruh indonesia,dan memang situs ini berbasis bahasa indonesia... klo nggak keberatan tolong cek situs ini yah.. semoga bermanfaat..

>>> http://www.lintasberita.com

coba di share aja semua tulisan km di situs itu ,mudah2an bisa membantu naikkan traffic blog ini ,keep up the good post ok.. btw.. ever thought bout adding lintasberita's widget?? cek disini aja yah

>>> http://www.lintasberita.com/tools.php

thanks.... sory klo keliatannya spamming.. but seriously... im just helping you out here