Monday, September 29, 2008

Pelajaran di bulan puasa

Ga kerasa, bulan puasa taun ini udah mau abis aja. Mudah-mudahan, taun depan bisa ketemu lagi sama bulan penuh berkah ini. Amin!

Selama sebulan ini, Alhamdulillah puasa gue ga bolong. Ihiy!
Selain itu, banyak pelajaran yang bisa gue dapet selama bulan puasa taun ini, selain mendapat sebuah berkah yang ga pernah gue bayangkan sebelomnya juga tentunya.

Gue cuman pengen cerita tentang 2 buah.. eh.. mungkin bisa jadi satu juga kali ya? Yah, liat aja deh. Pokoknya setelah mengerti sesuatu tentang pelajaran itu, gue jadi lebih paham tentang hidup gue. Dan tentunya makin mensyukuri semua yang gue punya.

***

Di bulan puasa ini, selain menahan hawa nafsu dan lapar, gue juga mendapat sebuah pelajaran yang akhirnya bisa jadi motivasi gue buat ngejalanin hidup. Hehehe.

Berawal dari waktu itu gue lagi malem mingguan sama cewe gue. Di lampu merah Sabang, lewat seorang pemulung di depan kita. Gue perhatiin baik-baik. Sampe timbul sebuah pertanyaan di benak gue yang langsung gue tanyain ke cewe gue,
"Kamu tau?" tanya gue sambil terus ngeliat pemulung itu.
"Tau apa?" cewe gue balik nanya sambil nengok ke arah gue.
"Kamu tau apa yang dipikirin pemulung itu setiap dia bangun tidur pagi-pagi?"
Cewe gue ngeliat ke arah mata gue memandang, ke arah pemulung yang berjalan di balik kaca itu. Terus cewe gue cuman bisa geleng-geleng tanda ga tau jawabannya.
"Emang apa?" tanyanya.
"Gimana caranya dia bisa dapet sesuap nasi buat hari ini," jawab gue.

Mungkin, jawaban gue emang ga sepenuhnya bener. Tapi ada kemungkinan juga itulah paling enggak yang mereka pikirin pas mereka, para pemulung dan orang-orang yang kurang beruntung nasibnya, bangun dari tidurnya.

Mereka ga pernah mikirin mau naik apa mereka hari ini untuk bertransportasi.
Mereka ga pernah mikirin mau makan dimana dan apa mereka hari ini.
Mereka ga pernah mikirin gimana cara mengirit uang banyak di dompet mereka.

Kenapa?

Karena mereka cuma butuh kaki buat berjalan.
Karena mereka cuma butuh sesuap nasi untuk hidup.
Karena mereka tidak punya apa-apa untuk dihemat.

Jadi, di saat banyak orang yang masih malas bepergian hanya karena mereka tidak mau mengeluarkan sedikit uang untuk membeli bensin mobilnya, mereka tetap berjalan demi sesuap nasi. Demi hidupnya.

Sunday, September 14, 2008

Sahur itu...

Di bulan puasa ini, kesibukan gue mulai merajalela. Sumpah, banyak banget. Bukannya sok sibuk, tapi gue emang suka kecapean sendiri kalo udah kebanyakan deadline kaya gini. Alhasil, semalem sampe tadi siang gue tepar. Setelah disadari, gue juga udah lama ga buka blog gue lagi. Huaaaahhhh!

Selama bulan puasa, udah pasti tiap pagi gue harus bangun buat sahur. Di mata yang masih sepet sipit itu, gue harus makan buat isi cadangan perut gue selama sehari penuh.

Di saat-saat makan sambil mengantuk itu, gue biasanya juga sambil nonton tv. Dan salah satu acara yang menurut gue cukup "menarik" adalah salah satu acara di tv swasta yang dipandu oleh Komeng, Adul dan Olga.

Apa isi acara tersebut?
Kuis.

Yup, acara itu isinya cuman kuis dengan sponsor yang banyak banget. Tiap sesi kuis, biasanya sponsornya beda-beda. Dan para penonton dipaksakan untuk menyebut slogan dari tiap sponsor itu sebagai password untuk bisa mengikuti kuis tersebut.

Selain memberikan hadiah yang sangat mudah didapatkan apabila kita sudah tersambung ke kuis tersebut, para pembawa acara tersebut (Komeng, Adul & Olga) juga cukup memberikan hiburan yang konyol di pagi buta seperti itu.

Bercandaan mereka biasanya bisa bikin gue ketawa-ketiwi. Ngelupain ngantuk gue sejenak di pagi hari itu. Walaupun kalo mau dipikir-pikir, sebenernya bercandaan mereka sangatlah amat tidak manusiawi. Yah, itulah cerminan komedi bangsa kita saat ini.

Satu hal yang menarik dari acara tersebut adalah pertanyaan dari masing-masing kuis tersebut. Pertanyaan yang diberikan sangat mudah untuk dijawab, bahkan (mungkin) untuk anak SD sekalipun.

Salah satu pertanyaannya adalah sebagai berikut:
Lemari apa yang bisa masuk dompet?
a. Lemari Baju
b. Lemaribuan

Tentu, banyak orang tahu kalo itu adalah tebak-tebakan mudah dengan jawaban B (lemaribuan). Sungguh mudah bukan?

Hingga ada juga pertanyaan yang cukup "mendidik", seperti ini:
Jaman Jahiliyah biasa disebut juga sebagai jaman?
a. Kebaikan
b. Kebodohan

Yup, bagi yang udah tau pasti bisa menjawab dengan mudah. Yaitu, jaman kebodohan. Cukup mendidik? Tergantung bagaimana penilaian kita masing-masing.

Buat gue, setelah muncul pertanyaan itu, gue mulai menyadari sesuatu. Pertanyaan-pertanyaan yang buat gue kurang mendidik itu justru membimbing kita menjadi seonggok manusia yang tidak bertambah wawasannya. Tiap pagi, dimana otak kita masih menyerap segala sesuatunya dengan cepat, kita terus diekokin sama pertanyaan bodoh dengan jawaban bodoh pula.

Kalo udah kaya gitu, bukankah kita udah balik lagi ke jaman Jahiliyah?