Wednesday, August 20, 2008

Ibuku seorang pembalap

Salah satu hal yang gue salut sama Nyokap gue adalah dalam hal setir-menyetir. Bisa dibilang, dia adalah seorang maestro dalam dunia persetiran di keluarga gue. Ga ada yang bisa ngalahin pengalaman setir dia. (Apalagi gue).

Nyokap gue, bisa dibilang pernah mengemudikan berbagai macam mobil (kecuali bus & truk). Dari mobil yang paling kecil berjenis city car macem Daihatsu Ceria, sampe mobil besar berjenis SUV macemnya Toyota Fortuner pernah dikemudikannya dengan mantap. Dari Honda Accord keluaran tahun 1970 sampe Honda Accord keluaran tahun 2008 pernah dibawanya.

Jam kemudinya juga sudah cukup banyak. Dulu, waktu jaman-jamannya gue masih kecil, keluarga gue sering mudik pake mobil. Dan yang menyupir mobil keluarga itu tidak lain dan tidak bukan adalah: Nyokap gue. Di samping itu, di umurnya yang udah mencapai 55 tahun ini, dia masih sering ke luar kota (Jawa Tengah) dengan mengemudikan mobil seorang diri. Yap, sendiri.

Terkadang, temen-temen Nyokap gue bertanya ke gue, "Loh, kok Ibunya yang nyetir?"
Belom sempet jawab, Nyokap gue langsung nyeletuk, "Halah, si Bagus ini mah payah, trotoar aja diinjek!"

Yup, Nyokap gue ga pernah memberikan kepercayaan kepada gue untuk membawa dia. Pernah sekali gue bawa dia, tapi selama perjalanan hanya berisi kritikan-kritikan dimana gue cuman bisa jawab, "Iya Bu.. Iya.."

Tapi emang bener, selama ini, dari beberapa orang yang pernah nyetirin gue, cuman Nyokap gue yang bisa ngebuat gue ngerasa relaxed jadi penumpang. Mau dibawa ngebut kayak apa pun, gue tetep ngerasa aman, nyaman, tentram.

Tadi sore, gue "nemenin" Nyokap nganterin Om+Tante gue ke Kelapa Gading. Pulangnya, tinggal gue berdua sama Nyokap. Di jalan tol, kepribadian pembalap dari Nyokap gue keluar lagi. Dengan santainya, sambil ngobrol bareng gue, dia mengemudikan mobil dengan kencang. Salip sana, salip sini.

Gue liat speedometer yang ada di dashboard depan muka Nyokap.
Uhh, oke. GUE LAGI DIBAWA DENGAN KECEPATAN 130KM/JAM!

Gue terus liatin speedometer. Ga ada tanda-tanda bahwa kecepatan mobil akan turun di bawah 120 km/jam.

Di saat yang membutuhkan konsentrasi tinggi seperti itu, Nyokap masih bisa ngeledekin orang. Ngajak gue bercanda. Tapi tangannya tetap mantap memegang kemudi. Gue, bener-bener serasa jadi co-drivernya Nyokap. Kayaknya kita cocok untuk ikutan Kejuaraan Reli Dunia.

Gue berharap, saat lagi di tol tadi, kita ga ketemu anak mobil yang doyan kebut-kebutan. Ga lucu aja, Nyokap gue berbekal sebuah mobil sedan ngalahin anak gaul yang sok oke dengan mobil cepernya. Bisa-bisa Nyokap gue jadi nenek-nenek gaul.

Yah, itulah Nyokap gue. Sang juara keluarga. Terhebat dalam hal setir-menyetir (buat gue).

Sayangnya, bakat hebatnya itu tidak menurun ke anaknya yang paling bungsu ini.

13 comments:

apriany said...

Cool.. Keren banget.. Ko ga ikutan rally ajj dlu pas muda??

tannyaa. said...

WAAWS~hebat! tanyain dong,blajar dimana nyetirnya. :)

ammadis said...

Hebat nyaknya yaa...Dengan kecepatan segitu masih bisa becanda...coba klo pake motor...jadi muka Komeng yaa...?!
Salam kenal...!

Bagus si Raja Upil said...

@apriany: dulu dia saingannya Tinton Suprapto

@tannyaa: itu emang udah bakatnya dia untuk jadi seorang expert dalam hal setir-menyetir

@ammadis: iya, dia emang udah biasa kayak gitu, ngebut sambil ngobrol santai, makanya kita yang di dalem mobil kalo ga liat speedometer ga sadar kalo udah ngebut banget

Luthfi said...

Gus, ibunys buka privat ga? pengen diajarin juga nih gimana caranya melaju dengan kecepatan 130 Km/jam? Hebat.

Khariss Juliman said...

Wuih!! sadis juga Emak lu Gus! hahahaa... Sukses yak SPnya... gue masih ada satu ujian lagi nih hari selasa, doain lulus yak (salah orang minta doanya, hehee..)Eh gua abis posting, di komen yak...

apriany said...

hah?

serius???

hihihi...

great...

ajariin..

kita said...

busset dah..gila aja 130 km/jam..

gw ajah udah pingsan duluan lo naik mobil secepet itu..gue aja maks 100km/jam..tu pun lo sepi banget

Sonya said...

gw salut bgt ma nyokap lw..Knp ga ta ajarin ajeh naik mobilnya ma nyokap????Lam kenal iiaaa..

diana bochiel said...

hoooooooooy...
ya olooooh pa kbr lo?dah lama gw gag men kesni...

masih ngeblog rupanya..
hehehe
wew sadis nyokap lo metal gus..

mantaf dah..

Bagus si Raja Upil said...

@ Luthfi: Wah sayangnya dia ga buka privat setir-menyetir..

@ Kaje: SP udah slesai kan? hehehe..

@ Apriany: serius, sayangnya pas nikah sama bokap gue dia ga bisa balapan lagi, hahahahaha, ya enggak lahhh!

@ Kita: Lo mesti ngerasain disupirin Nyokap gue, dijamin ga bakal pingsan..

@ Sonya: tadi aja pas gue balikin mobil kakak gue ke rumahnya Nyokap gue masih belom percaya, dia nanya, "Kamu yakin?"

@ Bochiel: Yohiii! Emang deh tuh Ibu Haji satu itu, metal banget!

eCHo CoLaTE said...

nyokap lo hebat bener deh.

yuk mampir ke www.echonswable.blogspot.com en tukeran link

mellovegood said...

gokil.