Thursday, July 10, 2008

Hasil Nilai Ujian Maling

Hasil ujian praktikum gue kemaren udah keluar. Ada beberapa nilai yang mengecewakan gue. Bahkan ada yang termasuk dalam kategori: memalukan.

Contohnya ini:
Hah! Sungguh memalukan bukan! Ujian akhir praktikum (UAP) gue cuman dapet 11. Proyek yang dikerjain Asep cuman dapet 47. Laporan cuman dikasih 35.
Biji.

Ngeliat itu, bener-bener bikin gue down, desperate, dan akhirnya gue mutusin ga akan ngulang mata kuliah itu lagi. Bener-bener biji tuh mata kuliah! Rasanya si dosen sama asisten labnya minta ditusuk-tusuk idung sama lobang pantatnya. Ugh.. ugh.. ugh..

Tapi itu bukan akhir dari dunia ujian praktikum gue. Ini dikarenakan ada nilai yang sangatlah bertolak belakang dari mata kuliah gue di atas.

Seperti ini:
Hehehehe. Sedep!

UAP gue, dapet 92. Padahal ya, gue belajar cuman 1 jam. Muahahahahahahah! Terus proyek, sembilan puluh! Ya, 90 sodara-sodaraaahhhh!

Asal tau aja ya, proyek itu gue sendirian yang ngerjain. Yang bantuin gue palingan cuman Satria, itu juga cuman ngasih ide konsep doang. Sisanya, gue yang ngerjain semua. Hehehe.

Mudah-mudahan, dari nilai di atas, Insya Allah gue ga salah milih topik buat skripsi gue. Yaitu, "Multimedia dan Animasi". Amin.

***

Dua hari yang lalu, satpam kompleks gue kecolongan. Kecolongan di sini maksudnya, mereka gagal nangkep satu maling yang berhasil menyelinap ke dalam rumah tetangga gue.

Ceritanya, maling itu pas tengah malem masuk ke rumah tetangga gue yang cuman beda satu blok dari rumah gue, lewat atap rumah. Maling udah berhasil masuk rumah, dan udah siap mengambil salah satu telepon genggam dari penghuni rumah tersebut.

Beruntung, ada salah satu anggota keluarga yang terbangun dan kemudian memergoki maling itu... sebentar, kok gue ngomongnya sedikit baku bahasa koran ya?

Oke, lanjut.
Intinya, pas ke gep itu, si maling langsung kabur. Maling itu ga jadi ngambil hape yang udah ada di tangannya itu. Tapi, sayangnya si maling kacrut itu ga ketangkep. Padahal kalo ketangkep gue udah pengen ngebakar maling itu, terus di salib di tengah lapangan bola.

Berhubung dalam 2 hari ini gue ditinggal sendirian di rumah. Dimana pembantu rumah gue balik pas sore. Alhasil, kalo malem gue sendirian di rumah.

Sebagai persiapan untuk menghadapi maling (yang kemungkinan juga maling jemuran itu), gue menyimpan berbagai barang berharga di dalam kamar gue, terus mengunci rapat kamar gue.

Beberapa barang berharga itu antara lain:
Barang-barang yang sangatlah berharga.

- Kancut,
udah jelas, gue pasti butuh kancut buat dipake sehari-hari. Ga mau kan kalo kancut diambil maling? Masa iya, kita harus ganti side A-side B mulu.

- Kunci Mobil,
jelas, kalo ilang mobilnya pasti rugi! Makanya demi keamanan, kunci gue taro di kamar. Bukan di meja ruang tengah kayak biasanya.

- Kunci Motor,
prinsipnya sama kayak mobil. Intinya, gue ga mau kendaraan yang irit ini sampe ilang. Ai loph yu motor! Muaaahhhh!

- KTP,
penting kalo sewaktu-waktu gue disangka Saipul Jamil. Jadi gue bisa menyangkal kalo gue emang bener bukan Saipul Jamil dengan menunjukkan identitas gue di KTP ini.

- Duit Receh,
itung-itung gue nyelametin nyawa orang banyak, yaitu: PARA PENGAMEN.

- Lilin,
ini buat babi ngepet gue supaya ga ketangkep warga.

- Korek Gas,
ada hubungannya sama lilin. Supaya menjaga lilin tetap menyala, dan babi ngepet gue tetap dapat bekerja dengan aman, tenang, tentram, sentosa, bahagia dan damai.

- Tape MiniDV,
sebenernya itu isinya rekaman video mesum gue waktu lagi nyabulin kodok Afrika. Gue ga mau sampe video itu kesebar, dan akhirnya jadi skandal. Jadi, gue akan menyimpannya dengan aman.

- Stick Bekas Es Krim Paddle Pop,
lumayan, kata keponakan gue (Nasya) yang umurnya masih 5 taun, kalo dikumpulin bisa dapet PS3. Nasya aja ngumpulin, masa gue yang lebih tua enggak sih. Bisa kalah gaul nantinya gue.

- Obat Nyamuk Hit,
berhubung lagi musim nyamuk, udah pasti obat nyamuk merupakan salah satu barang yang bakalan menjadi incaran utama para maling. Karena itu, gue ga mau kecolongan barang berharga ini.

- Makanan Ikan Sakura,
kalo yang ini... emm... sebenernya sih ga ada hubungannya. Tapi gue masukin aja ke dalem foto biar rame. Abisan, warnanya ngejreng gimana gitu.

Yah, itulah barang-barang yang gue simpan di dalam kamar gue. Semoga dengan ini, Indonesia bisa merdekaaaaaa! (lho?)

4 comments:

si nengero said...

hub nya ujian m maling apa Bagus?
e emang ibu negara melancong kmn lagi??

ko cerjeran hp&modem g dibawa?
tar g bisa eksis low,,
jgn lupa lah.

cukuran juga perlu bntar lagi kan jumat.

yauda ati" Bagus ya...
hohoho

Khariss Juliman said...

wah, nilai yang luar biasa!! (buat dua - duanya, hahahaa)

diana bochiel said...

hahahahahahaahhaaha....
ngakak lagi ah hahahahahahaha
goblok lo gus...
itu sempak lo?hahaha najong dah..
ada lilin...obat nyamuk..stik es cream...nih gw tambahin kolor kali aja lo mo gantung diri...hahahahaaaa

Nee said...

ahahaha... makanan ikan masuk juga... buat peramai.. peran pembantu gitu...