Thursday, July 10, 2008

Etalase WC di Gedung Baru BiNus

Akhirnya, gedung baru kampus gue mulai dibuka sebagian. Gedung yang sebagian biaya pembangunannya juga dari duit orang tua gue, akhirnya mulai gue injek. Biarpun baru dipake buat admisi sama perpustakaan doang, tapi gue udah cukup takjub ngeliat arsitektur modern khas BiNus ini.

Udah dua hari gue sama Danu selalu ngambil pesona di gedung kampus baru itu. Dan tadi gue mencoba untuk masuk ke dalem perpus. Akhirnya, kampus gue punya perpustakaan yang bener-bener kayak perpustakaan.

Abis dari perpus itu, udah pasti kebiasaan tiap orang norak masuk ke gedung baru adalah: ngecek WC.

Ya, gue sama Danu ngecek WC di gedung baru itu. Dan ada hal yang cukup unik dari WC gedung baru kampus gue itu. Yaitu, WCnya punya jendela lebar yang langsung menghadap ke jalan.

Kaca etalase di WC

Kencing di urinoir = jual diri


Liat kan? Betapa komersilnya WC kampus gue ini. Kita bisa kencing sekalian menawarkan diri di kaca itu. Sambil kencing kita bisa striptease di depan kaca itu. Ihiy!

Dan uniknya, ini bukan cuman di WC cowok, tapi di WC cewek juga kayak gitu. Tadi pas gue lewat jalanan di depannya, gue berharap ada cewek yang striptease di etalase WC itu. Tapi, berhubung gedung ini masih sepi, jadi belum banyak wanita yang ingin tampil di etalase tersebut.

Sungguh, kampus gue ternyata kreatif juga dalam membangun sebuah gedung. Fasilitas gedung ini lebih lengkap daripada gedung sebelumnya. Selain Starbucks yang akan hadir di gedung baru ini, etalase WC ini bisa menjadi daya tarik tersendiri bagi calon mahasiswa yang baru.

Hasil Nilai Ujian Maling

Hasil ujian praktikum gue kemaren udah keluar. Ada beberapa nilai yang mengecewakan gue. Bahkan ada yang termasuk dalam kategori: memalukan.

Contohnya ini:
Hah! Sungguh memalukan bukan! Ujian akhir praktikum (UAP) gue cuman dapet 11. Proyek yang dikerjain Asep cuman dapet 47. Laporan cuman dikasih 35.
Biji.

Ngeliat itu, bener-bener bikin gue down, desperate, dan akhirnya gue mutusin ga akan ngulang mata kuliah itu lagi. Bener-bener biji tuh mata kuliah! Rasanya si dosen sama asisten labnya minta ditusuk-tusuk idung sama lobang pantatnya. Ugh.. ugh.. ugh..

Tapi itu bukan akhir dari dunia ujian praktikum gue. Ini dikarenakan ada nilai yang sangatlah bertolak belakang dari mata kuliah gue di atas.

Seperti ini:
Hehehehe. Sedep!

UAP gue, dapet 92. Padahal ya, gue belajar cuman 1 jam. Muahahahahahahah! Terus proyek, sembilan puluh! Ya, 90 sodara-sodaraaahhhh!

Asal tau aja ya, proyek itu gue sendirian yang ngerjain. Yang bantuin gue palingan cuman Satria, itu juga cuman ngasih ide konsep doang. Sisanya, gue yang ngerjain semua. Hehehe.

Mudah-mudahan, dari nilai di atas, Insya Allah gue ga salah milih topik buat skripsi gue. Yaitu, "Multimedia dan Animasi". Amin.

***

Dua hari yang lalu, satpam kompleks gue kecolongan. Kecolongan di sini maksudnya, mereka gagal nangkep satu maling yang berhasil menyelinap ke dalam rumah tetangga gue.

Ceritanya, maling itu pas tengah malem masuk ke rumah tetangga gue yang cuman beda satu blok dari rumah gue, lewat atap rumah. Maling udah berhasil masuk rumah, dan udah siap mengambil salah satu telepon genggam dari penghuni rumah tersebut.

Beruntung, ada salah satu anggota keluarga yang terbangun dan kemudian memergoki maling itu... sebentar, kok gue ngomongnya sedikit baku bahasa koran ya?

Oke, lanjut.
Intinya, pas ke gep itu, si maling langsung kabur. Maling itu ga jadi ngambil hape yang udah ada di tangannya itu. Tapi, sayangnya si maling kacrut itu ga ketangkep. Padahal kalo ketangkep gue udah pengen ngebakar maling itu, terus di salib di tengah lapangan bola.

Berhubung dalam 2 hari ini gue ditinggal sendirian di rumah. Dimana pembantu rumah gue balik pas sore. Alhasil, kalo malem gue sendirian di rumah.

Sebagai persiapan untuk menghadapi maling (yang kemungkinan juga maling jemuran itu), gue menyimpan berbagai barang berharga di dalam kamar gue, terus mengunci rapat kamar gue.

Beberapa barang berharga itu antara lain:
Barang-barang yang sangatlah berharga.

- Kancut,
udah jelas, gue pasti butuh kancut buat dipake sehari-hari. Ga mau kan kalo kancut diambil maling? Masa iya, kita harus ganti side A-side B mulu.

- Kunci Mobil,
jelas, kalo ilang mobilnya pasti rugi! Makanya demi keamanan, kunci gue taro di kamar. Bukan di meja ruang tengah kayak biasanya.

- Kunci Motor,
prinsipnya sama kayak mobil. Intinya, gue ga mau kendaraan yang irit ini sampe ilang. Ai loph yu motor! Muaaahhhh!

- KTP,
penting kalo sewaktu-waktu gue disangka Saipul Jamil. Jadi gue bisa menyangkal kalo gue emang bener bukan Saipul Jamil dengan menunjukkan identitas gue di KTP ini.

- Duit Receh,
itung-itung gue nyelametin nyawa orang banyak, yaitu: PARA PENGAMEN.

- Lilin,
ini buat babi ngepet gue supaya ga ketangkep warga.

- Korek Gas,
ada hubungannya sama lilin. Supaya menjaga lilin tetap menyala, dan babi ngepet gue tetap dapat bekerja dengan aman, tenang, tentram, sentosa, bahagia dan damai.

- Tape MiniDV,
sebenernya itu isinya rekaman video mesum gue waktu lagi nyabulin kodok Afrika. Gue ga mau sampe video itu kesebar, dan akhirnya jadi skandal. Jadi, gue akan menyimpannya dengan aman.

- Stick Bekas Es Krim Paddle Pop,
lumayan, kata keponakan gue (Nasya) yang umurnya masih 5 taun, kalo dikumpulin bisa dapet PS3. Nasya aja ngumpulin, masa gue yang lebih tua enggak sih. Bisa kalah gaul nantinya gue.

- Obat Nyamuk Hit,
berhubung lagi musim nyamuk, udah pasti obat nyamuk merupakan salah satu barang yang bakalan menjadi incaran utama para maling. Karena itu, gue ga mau kecolongan barang berharga ini.

- Makanan Ikan Sakura,
kalo yang ini... emm... sebenernya sih ga ada hubungannya. Tapi gue masukin aja ke dalem foto biar rame. Abisan, warnanya ngejreng gimana gitu.

Yah, itulah barang-barang yang gue simpan di dalam kamar gue. Semoga dengan ini, Indonesia bisa merdekaaaaaa! (lho?)

Wednesday, July 9, 2008

Testing

Ekhem..
Oke, gue lagi norak.
Gue lagi nyoba posting di Information Kiosk kampus gue yang baru.

Masih baru nih.
Muahahahahahahahahah!

Canggih juga kampus gue.
Bisa bokep ga ya?

Coba ah....
Hahahahahahahahahahah!

Sunday, July 6, 2008

Liburanku, sependek rambutku

Hari minggu ini merupakan hari libur terakhir gue sebelum menempuh semester pendek (lagi). Sebenernya, libur gue cuman empat hari. Soalnya, gue baru aja slese UAS tanggal 2 Juli kemaren. Oke, itulah derita mahasiswa tua.

Ngomong-ngomong derita, gue jadi inget salah satu temen gue yang rada menderita setelah UAS tanggal dua kemaren, yaitu Danu. Gue emang beda ruang ujian sama dia, dan gue slese duluan, jadi nyamperin duluan ke ruang ujian dia. Keluar dari ruang ujian, muka Danu udah kusut. Sekusut bulu jembut.

"Kenapa Mo?" tanya gue.
Danu cuman diem.
"Bisa ga lo?" gue nanya lagi.
Dia geleng-geleng kepala, bibirnya masih cemberut.
Dari bahasa tubuhnya, gue tau kalo dia ga bisa ujiannya. Maklum, dia bego belom belajar.

Akhirnya, gue sama Danu nongkrong sebentar sama Danu di Smooking Area kampus gue. Di situ buanyaaaakkkk banget daun muda yang bening-bening bagaikan bidadari yang mau mandi terus diintipin Jaka Sembung. Buat gue, ini merupakan sebuah penyegaran bagi mata gue. Buat Danu, ga ngaruh karena dia emang homo (ini cuman isu).

"Gue pengen nonjok orang," kata Danu sambil ngeliat junior-junior cowok yang lagi pada nongkrong di depan gue sama Danu.
Gue ngeliat ke arah junior-junior itu. Jelas, Danu sedikit merasa risih melihat tingkah para junior yang tengil itu. Biasanya, gue sama Danu cuek aja ngeliat kelakuan junior tengil itu. Tapi, kali ini, dengan kondisi Danu yang sedang merana juga menderita itu, kayaknya junior-junior itu bisa berubah menjadi korban asusila dari Danu.

Sadar akan nasib para junior yang masih polos itu, gue akhirnya ngajak Danu balik. Gue ga mau junior-junior polos itu harus kehilangan kesucian mereka di hari terakhir UAS. Udah cukup korban Danu yang bertebaran di pinggir jalan. Udah cukup.

***

Di hari Minggu ini, rumah gue kedatengan banyak tamu. Sumpah buanyaaaakkkkk banget. Dampak dari kedatangan tamu yang berjumlah sekitar dua puluh orang itu, gue harus buru-buru membeli 4 lusin J-Co & 1 dus Aqua gelas. Saking buru-burunya, gue sampe ga mandi dulu buat langsung tancap gas ke Bintaro Plasa (BinPlas) demi mencapai misi itu. Akhirnya, gue jalan ke BinPlas sama sepupu gue, Dave.

Sorenya, setelah para tamu itu pulang, keponakan-keponakan gue dateng. Kembali, rumah gue bagaikan arena sirkus dengan pertunjukan utama yaitu atraksi ulet keket (Nasya) menunggang ikan pesut (Saskia) dengan puncak atraksi pembiusan ulet keket terhadap pawang uler kadut (gue). Intinya, Saskia sama Nasya terus-terusan berantem, dan entah mengapa malah gue yang harus dikentutin Nasya saat gue lagi tengkurep di atas kasur.

Tiba-tiba Nasya dateng ke gue dengan muka bete. Pantatnya yang masih imut kayak bakpau itu tiba-tiba nungging di atas kepala gue. Gue perhatiin pantatnya. Saking gemesnya, gue siap untuk menerkam pantat itu. Bagaikan singa yang siap memangsa korbannya, gue membuka mulut gue. Saat mulut gue mulai terbuka lebar, tiba-tiba: pret.
Kampret.

Nasya kentut persis di depan mulut gue. Hoek.

Oiya, sekalian pengumuman. Gue punya blog baru di http://findingdegree.blogspot.com/. Isinya, tentang catatan harian gue dalam menyusun skripsi yang akan dimulai pada semester depan. Kira-kira bulan September. Silahkan diliat.

Udah ah, gue mau istirahat lagi. Menikmati liburan pendek gue yang segera berakhir dan digantikan dengan semester pendek.

Wednesday, July 2, 2008

Review Euro 2008

Piala Eropa 2008 emang udah selesai tiga hari yang lalu. Tapi ga ada salahnya kalo gue ngereview tentang perhelatan akbar bangsa Eropa itu. Ada satu fakta menarik yang muncul pas babak knock out. Dimana dari fakta itu kita bisa ngambil sebuah pesan moral yang berharga untuk dijalani dalam kehidupan kita.

Oke, mulai gue bahas.

Perempat Final

Pertandingan perempat final yang pertama, Portugal v Jerman.
Semua orang udah meng-underestimate Jerman. Banyak yang bilang kalo Portugal bakal melangkah mulus ke Semifinal, melihat performa Jerman pada babak grup yang kurang meyakinkan. Portugal memang tidak begitu sesumbar, tapi ada satu kesombongan pada diri pemain Portugal, teruatama Christiano Ronaldo. Akhirnya, karena kesombongan itu, mereka takluk dengan kegigihan para pemain Jerman.

Pertandingan kedua, Kroasia v Turki.
Kroasia, sebuah kekuatan baru di Eropa. Sebuah kekuatan yang sudah terbukti dalam menyingkirkan Inggris di babak kualifikasi, juga mengalahkan Jerman pada fase grup. Dari dua fakta itu, Kroasia lalu merasa sudah di atas angin. Merasa dengan mengalahkan dua tim dengan tradisi cukup kuat, mereka tidak akan dapat dihentikan lagi, oleh siapapun. Sayangnya, lagi-lagi karena kesombongan, mereka akhirnya harus mengakui semangat juang pantang menyerah dari Turki.

Pertandingan ketiga, Belanda v Rusia.
Penampilan gemilang tim oranye di fase grup cukup mengundang perhatian publik sepakbola. Banyak yang langsung menjagokan mereka sebagai sang juara turnamen ini. Bahkan, Marco Van Basten, sang pelatih Belanda pun sesumbar, mereka saat ini mencari lawan yang sepadan. Karena selama babak grup, mereka tidak dapat menemukan lawan yang sepadan. Maksudnya, semua levelnya di bawah mereka. Akhirnya, di babak perempat final ini mereka bertemu lawa yang sebetulnya tidak sepadan, tetapi mempunyai semangat juang yang lebih tinggi, Rusia. Alhasil, kesombongan Belanda ditaklukkan oleh teamwork Rusia. One man show Wesley Sneijder dikalahkan permainan teroganisir Rusia yang dikomandani oleh Andrey Arshavin.

Pertandingan keempat, Spanyol v Italia.
"Kami sudah bangkit kembali. Saat kami bangkit, kami sudah tidak dapat dihentikan lagi oleh siapapun," itulah kira-kira sesumbar yang dikeluarkan oleh Christian Panucci, bek Italia. Tanpa penjelasan panjang lebar, kita semua akhirnya melihat, lagi-lagi kesombongan harus kalah. Kesombongan Italia harus kalah dengan sikap merendah para pemain muda Spanyol.

Semi Final

Pertandingan pertama, Jerman v Turki.
Turki, yang dalam tiga pertandingan terakhirnya sebelum melangkah ke Semi Final, selalu berhasil memutar balikkan keadaan. Dari tertinggal menjadi balik meraih kemenangan. Mereka percaya, saat melawan Jerman, kejadian itu akan terulang lagi. Namun, tampaknya kali ini mereka harus menerima karma dari tiga tim sebelumnya. Kali ini, Jerman bisa membalikkan keadaan hingga mereka akhirnya menang. Bukti bahwa sepakbola sebenarnya tidak dapat dengan mudah ditaklukkan oleh sepakbola tidak jelas ala Turki.

Pertandingan kedua, Rusia v Spanyol.
Entah mengapa, Rusia setelah mengalahkan Belanda seakan-akan sudah yakin akan menjadi juara turnamen. Tampaknya mereka tidak belajar dari Belanda yang harus keluar turnamen karena lupa diri. Alhasil, mereka diingatkan akan jati diri mereka lagi oleh Spanyol. Rusia bertekuk lutut di bawah para matador Spanyol.

Final

Jerman v Spanyol.
Kedua tim ini, pada awalnya tidak sesumbar untuk menang. Mereka sama-sama memuji calon lawannya masing-masing. Tetapi, pada akhirnya Jerman keluar juga angkuhnya. Mereka sangat yakin akan menjungkirkan Spanyol karena secara mental mereka merasa sudah terbukti tangguh. Namun, mental saja ternyata tidak cukup. Spanyol, dengan kepercayaan diri yang tinggi berhasil memenangi partai final karena mereka tahu cara berorganisasi dalam permainan sepakbola. Mereka tahu cara bermain indah.


Akhirnya, sepakbola lah yang menang. Tim yang mampu memainkan permainan indah akhirnya yang keluar sebagai juara. Akhirnya Michel Platini harus menyerahkan trofi kepada Casillas, dimana 24 tahun yang lalu dialah yang mengangkat trofi itu sebagai kapten tim juara, Perancis, yang mengalahkan Spanyol.

Hikmah dari Euro 2008?
Janganlah sombong.
Oke!

* image embedded from http://www.euro2008.uefa.com/