Sunday, June 1, 2008

Dosen yang sangat (tidak) rajin

Hari ini hari Sabtu, gue kembali datang ke kampus untuk melaksanakan kewajiban gue sebagai mahasiswa, yaitu: eek. Bukan, gue ke kampus buat kuliah.

Seperti yang udah gue ceritain di dua postingan sebelumnya, ada satu kesamaan tentang kuliah gue yang hari Sabtu ini. Kesamaan itu adalah dosen yang berhalangan hadir. Dosen yang menciptakan sebuah rekor baru dengan tidak hadir selama dua minggu berturut-turut tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Dan akhirnya, tadi gue dateng ke kampus lagi. Tapi sebelom ke kampus gue udah punya feeling ga enak. Bener-bener ga enak. Rasanya kayak ngeliat Saipul Jamil striptease di tiang listrik di tengah siang bolong yang panas.

Tapi, gue tetep jalan atas dasar gue sebagai seorang laki-laki yang harus mempertanggung jawabkan semua kewajibannya.

Parahnya, gue yang mestinya kuliah jam 11:20, baru bisa melek dari alam mimpi gue jam 11:00. Ga mungkin gue makan, berak, mandi, eek sama ngupil hanya dalam waktu 20 menit. Gue pasrah. Gue akhirnya menetapkan sebuah keputusan: datang terlambat.

Ciri mahasiswa yang teladan malas.

Gue baru berangkat dari rumah jam setengah satu siang. Hehehehe.

Ada satu hal yang di luar perkiraan dan perhitungan gue selama perjalanan ke kampus. Hal itu adalah kemacetan di Sabtu siang. Ahhhhhhhhhhhhhhhhhh!

Mestinya gue nyampe kampus hanya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, alias 20 menit. Tapi ini berubah menjadi 45 menit. Dikarenakan para supir angkot yang banyak ngetem. Heran gue, udah tau BBM naek masih aja mereka doyan ngetem. Kan boros bensin! Geblek.

Bay de wey, gue ngedukung keputusan pemerintah buat naikin harga BBM. Buat gue, kenaikan harga BBM itu adalah suatu kemajuan. Mau sampe kapan kita hidup dari subsidi pemerintah? Kapan kita mau jadi bangsa yang mandiri kalo rakyatnya aja masih bergantung sama subsidi? Menurut gue, subsidi BBM baiknya dialihin ke bidang yang lain. Misalnya, pendidikan. Daripada BBM yang ga berguna. Malah nambah polusi doang. (Gue bukan aktivis Stop Global Warming, tapi gue cuman pusing aja banyak polusi di jalan.)

Balik ke cerita gue.
Gue nyampe kampus langsung naik ke lantai lima kampus gue. Gue jalan buru-buru ke arah kelas gue, ruang 502. Gue tau gue udah telat kuliah satu shift, tapi gue tetep pede. Sepede Saipul Jamil nyalonin diri jadi Wakil Walikota Serang. (Saipul Jamil melulu nih.)

Di pintu ruang 502 ada kertas putih yang menempel. Feeling ga enak gue mulai terbukti. Gue terus mendekati kertas itu. Dan ternyata benar: dosen berhalangan hadir (lagi).

Kampreeeeettttt!

3 minggu berturut-turut dia ga masuk! Gila! Mau brapa kali nih kuliah pengganti gue! Buang-buang waktu aja! Ngehe!

Intinya, sabar dan ikhlas.

2 comments:

presy__L said...

dosen2 gitu tuh yang menyengsarakan mahasiswa..
mending dikasi nilai baik..eh ini malah pelit banget !

Patung Pancoran said...

hohoho..


dosennya aja gitu, apalagi mahasiswanya?

nyehnyehnyeh..