Sunday, May 18, 2008

Sabtu yang aneh..

Dua minggu ini, ga tau kenapa, gue jadi kurang mood buat nulis. Rasanya, euphoria gue yang selama ini ngasih gue inspirasi buat nulis ilang gitu aja. Gue sendiri bingung kemana sih euphoria gue itu? Mungkin dia udah minggat gara-gara gak gue gaji selama 6 bulan kali ya. Ini euphoria apa TKW katro sih?

Untuk euphoria gue, cepatlah pulang nak. Gue menunggumu!

Oke, gue tetep nyoba nulis. Gue akan nulis tentang kegiatan gue hari Sabtu (17 Mei 2008) tadi. Hari ini diisi dengan:
- Bangun tidur.
- Makan.
- Berak sambil ngupil.
- Mandi.
- Ke kampus buat nyari daun muda ilmu.
- Ditraktir makan oleh Danu Homo.
- Nonton Uber Cup (ucup).
- Nonton Final Piala FA.
- Makan.
- Ngerjain project.
(Yang penting, ada makan tiga kali sehari.)

***

Langsung aja ke situasi gue di kampus. Hari ini gue udah ngerasa ga semangat buat kuliah. Karena kuliah hari Sabtu sebetulnya merupakan hari yang tabu untuk kuliah. Ya, hari Sabtu merupakan hari dimana gue mestinya menebar dan mencari pesona. Tapi, gara-gara kelas yang gue daftarin pas ngisi KRS tiba-tiba ditutup, gue dipindahin ke kelas hari Sabtu, dengan anak semester 2. Yak! Sempurna! Jadilah gue makhluk tertua di dalem kelas yang isinya kayak anak TK semua itu. Gue sebut kayak anak TK, karena kelas itu berisik banget. Ga pernah dengerin dosen. Nguobrooolll mulu! Eh anak 02PNT, jangan pada berisik lu! Gue mau belajar! Gue ga mau ngulang lagi!

Sampe di kampus, gue langsung menuju ke lantai 5, ke lantai dimana kelas gue yang berisi makhluk-makhluk aneh itu berada. Gue langsung menuju ke ruangan 502, kelas gue. Di depan pintunya ada kertas dengan beberapa tulisan. Inti dari tulisan itu sih simple aja: "Dosen berhalangan hadir."
Uhhhh, hari yang sempurna bukan?

Gue langsung ke Musholla. Gue nungguin Danu yang janji mau nraktir makan anak-anak hari ini. Menunggu sendirian ternyata suatu hal yang sangatlah membosankan. Lagi menunggu seperti itu, tiba-tiba Gandi nelfon gue.
"Dimana lo Gus?" tanya si Gandi.
"Masih di kampus," jawab gue. "Lo dimana Gan?"
"Ni di kasbleng (Casablanca), sama Danu."
"Jadi ke Sency?"
"Apa? Lo mau resepsi dulu?" ternyata Gandi udah jadi bolot.
"Jadi ke Sency?" gue ngulang pertanyaan gue.
"Resepsi dimana lo Gus?" Gandi masih bolot.
"Lo pada jadi ke Senayan City?" kata gue dengan suara yang sekarang dinaikin 3 desibel.
"Hah? Lo mau jalan-jalan sendiri?"
"..."
Arrgghh! Gandi! SUNGGUH BOLOT SEKALI KUPING ANDAH!

"Ya udah, gue tunggu di Senayan City!" gue ngomong dengan suara keras, tapi tempo yang diperlambat.
"Ohh, lo nunggu di Senayan City, gue kira mau resepsi dulu terus jalan-jalan sendiri."
"GUE BILANG DARI TADI JUGA PENGEN KE SENCY BUKAN RESEPSI!" gue emosi.
"Ohh, Sorry Gus, abisan ga jelas ni suara hape gue. Hehehe."

***

Akhirnya gue menuju ke Yanty (Senayan City). Dan ternyata, gue dijebak oleh Danu untuk memakan makanan yang paling gue jijik: Sushi.

Ga tau kenapa, gue jijik aja kalo makan Sushi. Bawaannya eneg. Pernah dulu gue makan sama Nyokap gue di Sushi Tei. Gue ga inget nama makanannya apaan, karena bahasa Jepang merupakan bahasa yang aneh. Intinya, baru masuk ke mulut, tu makanan udah langsung menggetarkan syaraf eneg gue. HOEEEKK.

Hari ini, karena hari pentraktiran, gue nurut makan di Sushi Tei. Gue ga mau keliatan norak di depan anak-anak yang jumlahnya 7 orang itu. Gue mulai sok-sok mesen makanan. Dan gue lupa nama makanannya. Yang gue inget cuman Gyoza sama Udon apa ya tadi itu. Pokonya Udon terus ada daging sapinya deh. Terus gue mesen tau-deh-tu-namanya-apaan, yaitu tuna di dalem nasi dibalut rumput laut kayak titit diperban abis disunat.

Yang pertama dateng, Gyoza. Oke, kalo Gyoza gue masih bisa makan, tapi emang awalnya sedikit aneh pas masuk mulut. Tapi belakangnya lumayan, walaupun masih enakan somay belakang kampus gue kemana-mana. Yang kedua dateng inilah yang jadi masalah, yaitu makanan tau-deh-tu-namanya-apaan. Sekarang, ada enam biji palkon (Kepala Kontol) di depan gue yang harus gue abisin demi menjaga gengsi gue sebagai perwakilan anak Jakarta Selatan satu-satunya di antara ketujuh temen gue. Gue meramu kecap asin sama kecap manis dulu supaya ngurangin rasa eneg. Wasabi? Ga deh makasih! Makan cabe rawit dari abang-abang gorengan aja udah mau nangis, apalagi wasabi!

Happ! Palkon pertama masuk ke mulut gue.
Lumayan, gue bisa ngontrol.
Happ! Palkon kedua masuk.
Gue mulai merasakan hawa-hawa eneg.
Happ! Palkon ketiga masuk.
Mata gue mulai kunang-kunang.
Happ! Palkon keempat.
Dunia serasa berputar.
Happ! Palkon kelima.
Gue mulai ngeliat cahaya putih.
Happ! Palkon terakhir, keenam.
Gue nyampe akhirat.

Intinya, gue tetep eneg dengan makanan aneh dari Jepang itu. Sumpah! Enakan Ayam Pop di warung padang kemana-mana deh!

Beruntung, Udon beserta daging sapi yang gue lupa namanya juga itu, rasanya masih bersahabat dengan lidah gue yang anti makanan aneh ini. Yang pasti, selama makan di di Sushi Tei yang rasanya (buat gue) kayak Sushi Tai itu, gue harus menetralisir lidah gue pake 1 Lemon Tea dan 1 Es Teh Manis.

Eniwey, thanks buat Danu yang udah nganterin gue ke surga lebih cepet dengan menjebak gue untuk makan Sushi. Dan juga, gue ngewakilin anak-anak untuk minta maaf karena udah membuat bill Sushi Tei tadi sampe over budget. Lumayan tuh Dan buat beliin gue hape baru. Muahahahahahahahahahah!

***

Balik ke rumah, gue langsung mandi terus langsung nonton Ucup alias Uber Cup. Walaupun menurut gue Indonesia kemungkinan menangnya tipis dari Cina, tapi bisa aja dateng keajaiban kalo gue tonton lewat tipi. Ga mau ngulang kesalahan gue kemaren waktu nonton piala Thomas di tipi atas, gue nonton di bawah sama sepupu gue, Dave. Ga tau kenapa ya, tiap gue nonton pertandingan dari tipi yang ada di lantai atas, pasti yang gue dukung selalu kalah. Beda kalo gue nonton dari bawah, pasti kebanyakan menang.

Ternyata, usaha gue buat nonton di tipi bawah sama Dave ga membuahkan hasil. Indonesia tetep kalah! Uaaahhhhh! Gue pindah ke tipi atas buat nonton bola Final Piala FA. Kalo nonton bola, emang enakan di atas tipinya, walaupun banyak nyamuk binal nyupangin gue terus. Dan bener kan, yang menang tim yang ga gue dukung: Porsmouth. Tapi, emang di final ini gue ga dukung siapa-siapa. Ga Porsmouth, ga juga Cardiff City.

Harusnya, gue langsung ngerjain project. Tapi, entah mengapa, gue jadi males dan akhirnya malah mulai menulis blog ini.

2 comments:

Benazio R.P said...

pasti karena ga ada gw ya ?

hihihiihi ..

btw project apa tuh ? skripsi ? ato ada kerjaan? mau dong haha

Bagus si Raja Upil said...

project lab kampus Ben..
beeeehhhhh..
dan seperti biasa, itu mata kuliah ngulang..
muahahahahahahahahah!