Monday, May 5, 2008

Abis ketawa, nangis...

"Huahahahahahahaha!"
"Huaaaaaaaaaaaaaaaa!"

Dua kata di atas emang serupa tapi tidak sama. Bahkan kedengerannya pun hampir sama. Cuma kalo diliat: BEDA BANGET.

Kata yang pertama itu ceritanya teriakan orang yang bernada ketawa, ceria, riang dan gembira. Sedangkan yang kedua itu bernada nangis, sedih, nestapa dan duka.

Yang pengen gue bahas kali ini adalah betapa tipisnya jarak dari ketawa terus nangis itu. Maksudnya gini, banyak orang tua bilang ke anak kecil supaya kalo ketawa jangan ngakak banget.

Contohnya kemaren deh, waktu dua keponakan gue, Saskia & Nasya lagi maen ke rumah gue. Pertama dateng mereka masih seneng-seneng aja. Gue ajak bercanda di kamar Nyokap gue, sampe mereka ketawa ngakak. Nyokap gue yang ada di situ bilang sama mereka, "Saskia! Nasya! Jangan ketawa mulu! Nanti nangis!"
Tapi dasar gembel, mereka tetep ketawa. Gue pun keluar dari kamar Nyokap buat eek.

Lima menit kemudian, gue slese eek dan masuk ke dalem kamar Nyokap gue lagi. Apa yang gue liat? Nasya udah nangis. Saskia cemberut dengan sedikit air mata keluar. Apa yang terjadi? Mereka berantem. Padahal, lima menit yang lalu mereka masih bekerja sama sambil ngakak untuk menzalimi gue sebagai omnya.

Mungkin banyak yang bilang itu cuman kebetulan. Tapi, menurut gue kejadian itu emang bener adanya, bukan kebetulan. Gini deh, anak kecil kalo ketawa mulu sampe ngakak gitu kan pasti makan energi banyak. Selese ketawa mereka pasti capek kan. Coba anak kecil kalo capek/ngantuk gimana? Iya, rewel.

Nah, gara-gara rewel itulah mereka jadi makin sensi kayak cewek lagi dapet (buat cewek dapet, maap!). Jadi kalo ada yang mereka ga suka, mereka langsung ngambek ato seringnya malah nangis.

Itu buat anak kecil. Kalo buat orang dewasa?

Buat orang dewasa, kayaknya jarang ditemuin gejala abis ketawa, nangis. Tapi, gue yakin di kalangan orang dewasa banyakan kayak gini: abis sayang, benci..

Gini penjelasannya, maksudnya, kalo ada orang yang sayaaaanngg banget sama orang lain. Ada kemungkinan karena suatu keadaan dia malah langsung berubah jadi benciiii banget. Makan tuh sayang tokay.

Contoh kasusnya kayak gini deh. Ada seorang cewek, udah sayang banget sama cowoknya. Apa aja rela deh buat cowoknya. Demi seorang cowok, dia rela berkorban. Tapi, tiba-tiba dia ngegepin cowoknya selingkuh di depan matanya persis. Bisa dipastikan sang cewek langsung berubah 180 derajat jadi benci sama cowoknya.

Beda sama orang yang sayangnya biasa aja, kalo ngeliat cowoknya selingkuh, belom tentu bakal benci banget. Untuk memaafkan sang cowok ga bakal selama kalo dia udah sayang banget sama cowok itu.

Jadi, menurut gue sih ya, ada baiknya kita ga terlalu sayang/cinta sama orang lain. Sewajarnya aja. Karena ada suatu masanya dimana kita bakal dikecewain sama dia. Dan tentunya kita ga mau jadi benci banget sama orang itu setelah dikecewain. Kalo mau sayang/cinta mati, cuman satu tujuan kita: Allah swt.

Gue pun gak mau terlalu sayang sama orang yang gue sayang. Karena gue gak mau suatu saat gue jadi benci sama mereka. Biarlah yang kemaren udah masuk daftar 'sayang benci banget' gue biar tetep di situ. Karena buat gue, mereka udah susah untuk dapet kepercayaan gue lagi.

Intinya gue ga mau abis sayang, jadi benci.
Abis ketawa, nangis...

No comments: