Saturday, May 24, 2008

Warna Warni Seminggu

Akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Setelah seminggu, gue bisa nyentuh blog gue lagi. Hehehehehe, sok sibuk banget sih gue.

Terakhir gue posting itu tengah malem Sabtu menuju ke hari Minggu, seminggu yang lalu. Oke, belom pas seminggu. Tapi gue bingung mau posting apaan. Ngeliat postingan gue sebelomnya yang nyeritain kejadian hari Sabtu gue, kayaknya di postingan ini gue nyoba nulis kejadian-kejadian yang gue alami selama seminggu ini.


Dimulai hari Minggu (180508):
Hari itu gue ngumpul bareng anak-anak buat reading film indie gue di rumahnya Gerry. Ga ada yang aneh sih hari itu kecuali mukanya Dono. Dia emang dari dulu udah aneh. Lahirnya aja aneh, sampe sekarang masih misteri di lingkup keluarganya.

Biarpun ga ada kejadian yang aneh, tapi ada kejadian bodoh yang dialami kakak gue, Mba Evie. Gue bingung, udah sekitar 4 taunan ini dia malang melintang nyetir tapi sampe sekarang feeling-nya belom juga dapet. Ya iyalaaahhh, orang cuman muter-muter komplek gue doang nyetirnya! Huahahahahaha!

Mba Evie ini emang rumahnya satu komplek sama gue. Taun lalu, waktu dia beli mobil baru. Baru beberapa bulan, mobilnya udah diserempetin ke pager rumah waktu sok-sok an masukin mobil ke garasi. Sedep! Alhasil, mobilnya di bawa ke bengkel selama 3 hari. Dan selama 3 hari itu dia dapet mobil pengganti dari asuransinya. Asuransi yang sangat bertanggung jawab sekaleeeee! Tapi itu belom ada apa-apanya dibandingin asuransi mobil kakak gue yang lain, Mas Feri. Tiap taun, ada aja klaim ke asuransi. Mulai dari nyerempet bajaj, diseruduk metromini, sampe head lamp yang pecah gara-gara nyium Patas AC. Ahh, sungguh malang nasib mobil dan asuransi itu.

Balik ke Mba Evie di hari Minggu kemaren. Jadi, waktu itu dia lagi mau ke rumah gue. Kan, gaya bener kan, ke rumah gue yang tinggal ngesot aja pake mobil. Nah, komplek gue trotoarnya lagi di cat ulang. Mba Evie yang lagi belok ga liat ada kaleng cat nganggur, akhirnya dilindes gitu aja. Pyar! Isi kaleng cat muncrat ke roda belakang kiri. Ga cuman roda yang full ketutup cat bewarna putih itu. Tapi sebagian body belakangnya juga kena. Nyampe rumah gue, dia langsung panik. Minta tolong gue.

Gue langsung ngeliat si mobil malang itu. Ahh, banyak sekali catnyaaaaaa! Sampe-sampe rem juga jadi putih. Gue yang udah siap berangkat ke rumah Gerry, jadi bantuin bersihin sebentar. Tapi emang dasarnya cat minyak ya, jadi susah bener itu bersihinnya. Lengket euy! Akhirnya gue bilang ke Mba Evie,
"Udah bersihin di bengkel aja!"
"Hah?? Sama siapa??" tanya Mba Evie panik.
"Sama Mas Chandra lah," gue nyuruh Mba Evie ngajak suaminya ke Bengkel.
"Yahh, jangan sampe ketauan dia Gus. Bisa diamuk gue!"
"Ya udah, minta tolong Ibu aja,"

Akhirnya Nyokap gue mau nganterin. Yah nasib!


Hari Senin (190508):
Ga ada kejadian penting-penting banget hari ini. Tapi ada kebodohan yang dialami gue sama temen gue, Fika.

Ceritanya, waktu itu gue sama Fika mau belanja buat keperluan syuting hari Rabu besoknya. Akhirnya kita ke PS (Plasa Senayan) buat nyari-nyari yang diperluin. Terus ke Hero buat belanja cemilan selama syuting. Nah, pas lagi belanja itu tiba-tiba Fika ngomong,
"Gus, ini cara bawanya gimana?" tanya Fika sambil dorong trolley Hero.
"Ya ditenteng aja, susah amat," jawab gue enteng.
"Yah tapi kan.."
"Tapi apa?"
"Kan kita naek motor, terus belanjaannya sebanyak ini!"
"..."

Gue baru nyadar kalo belanjaan kita banyak. Dan pasti bakalan susah bener buat dibawa selama naek motor. Huaaaaaaaaaaaaaaa!

Bener. Selama di jalan tangan kanan kiri Fika megang kantong gede. Ketek kirinya jepit map. Pundak kanannya digantungin tas laptop beserta chargerannya yang bikin berat. Pundak kirinya digantungin tas ala tante-tante girang.
Repot!


Hari Selasa (200508):
Nah, inilah hari pertama syuting! Gue ga ikutan maen, gue ga jadi sutradara lagi. Tapi gue sekarang konsen jadi Produser sama Still Photographer.

Syuting hari pertama ini full di rumah Gerry dari pagi sampe malem. Bener-bener melelahkan. Gue yang sebenernya lagi ga fit, akhirnya keilangan sesuatu dari diri gue. Yaitu: SUARA. Iye, suara gue abis mulai sore!

Ini sebagian foto-fotonya:

Dono di make up dulu biar keliatan di kamera.


Muka Fika makin ga enak pas acting.


Ini Eckie, kalo ga salah scene 4.


Ni dia nih badan paling gede, tapi ceweknya paling kecil (BigGuy & Afie).


Malo, si pria Tonggos.


Angga (Director), lagi nerima masukan dari Eckie.


Hitam (Lanang & Dono) vs Putih (Gerry & Eckie).


Scene 2.


Psssttt. Awas jangan nyontek script!


Pas gue udah mulai bosen motoin anak-anak, tiba-tiba gue nemuin ide lain: ngefotoin foto keluarga Gerry yang ada di tembok. Mau tau keluarga Gerry? Ini hasilnya:

Gerry sama adenya, Dasa, waktu mereka kecil.


Ini bokap-nyokapnya Gerry.


Foto keluarga besar Gerry (Gerry di lingkaran).


Hari Rabu (210508):
Suara gue akhirnya mulai balik, dan gue harus tetep kuliah sorenya. Huaaaaaaaaaaaaa! Ga ada yang spesial hari ini, kecuali Malo yang ulang taun ke 22. Hepi bersdey Gos!


Hari Kamis (220508):
Tengah malemnya gue nonton Final Champions League, gue bergadang. Ga tidur dari hari rabunya. Dan hasilnya MU yang menang. You're just luck!

Akhirnya, gue drop hari kamis itu. Gue ga kuliah, seharian istirahat. Yang mestinya gue ngerjain proyek kampus gue, akhirnya ga ngapa-ngapain. Padahal temen gue, Satria udah mulai nagih progress proyek kelompok kita. Huaaaaaaaaaaaaaaa! Kampret! Pret! Pret! Pret!


Hari Jumat (230508):
Gue akhirnya mulai sembuh. Walau masih sedikit demam, tapi gue tetep maksain buat masuk kuliah jam 3 sore. Dan sialnya, gue lupa ngisi KRS!
Bapet.

Tapi untungnya si Fika bisa nolongin gue buat ngisiin KRS. Heheheheheh. Tenkyu nyuk! Tapi gue tetep ga bisa konsen kuliah. Hasilnya kuis gue dapet 60. Cukup jelek dibandingin kuis gue minggu lalu (100). Heheheheheh. Nyombong dikit ah. Jarang-jarang tuh gue dapet nilai tiga dijit gituh!

Malemnya gue ngerjain proyek gue. Dan alhamdulillah selesaaaiiiii! Huahahahahahahahahaha! Emang bener deh, dimana ada kemauan, di situ ada jalan. Heheheheheheh.


Hari Sabtu (240508):
Hari paling kunyuk sedunia: Dosen berhalangan hadir!
Kampreeeeeeeetttttttttttttt!

Minggu lalu juga gue udah cape-cape ke kampus dia ga masuk. Nah sekarang juga ga masuk lagi??? Kunyuuukkkkk!!!!

Udah ah, bete gue jadinya. Gue mau istirahat. Besok masih mau ngelanjutin syuting gue sama anak-anak. Dan kali ini lebih diforsir. Dari pagi sampe malem juga, tapi bedanya besok kite keliling Jakarte. Huaaaaaaaaaaaaaa!

Harus nyediain banyak kolor.

Bay de wey, hari ini BBM udah naik lagi. Ga apa-apa deh. Belajar buat ga bergantung sama subsidi mulu. Malu sama negara-negara lain.

Sunday, May 18, 2008

Sabtu yang aneh..

Dua minggu ini, ga tau kenapa, gue jadi kurang mood buat nulis. Rasanya, euphoria gue yang selama ini ngasih gue inspirasi buat nulis ilang gitu aja. Gue sendiri bingung kemana sih euphoria gue itu? Mungkin dia udah minggat gara-gara gak gue gaji selama 6 bulan kali ya. Ini euphoria apa TKW katro sih?

Untuk euphoria gue, cepatlah pulang nak. Gue menunggumu!

Oke, gue tetep nyoba nulis. Gue akan nulis tentang kegiatan gue hari Sabtu (17 Mei 2008) tadi. Hari ini diisi dengan:
- Bangun tidur.
- Makan.
- Berak sambil ngupil.
- Mandi.
- Ke kampus buat nyari daun muda ilmu.
- Ditraktir makan oleh Danu Homo.
- Nonton Uber Cup (ucup).
- Nonton Final Piala FA.
- Makan.
- Ngerjain project.
(Yang penting, ada makan tiga kali sehari.)

***

Langsung aja ke situasi gue di kampus. Hari ini gue udah ngerasa ga semangat buat kuliah. Karena kuliah hari Sabtu sebetulnya merupakan hari yang tabu untuk kuliah. Ya, hari Sabtu merupakan hari dimana gue mestinya menebar dan mencari pesona. Tapi, gara-gara kelas yang gue daftarin pas ngisi KRS tiba-tiba ditutup, gue dipindahin ke kelas hari Sabtu, dengan anak semester 2. Yak! Sempurna! Jadilah gue makhluk tertua di dalem kelas yang isinya kayak anak TK semua itu. Gue sebut kayak anak TK, karena kelas itu berisik banget. Ga pernah dengerin dosen. Nguobrooolll mulu! Eh anak 02PNT, jangan pada berisik lu! Gue mau belajar! Gue ga mau ngulang lagi!

Sampe di kampus, gue langsung menuju ke lantai 5, ke lantai dimana kelas gue yang berisi makhluk-makhluk aneh itu berada. Gue langsung menuju ke ruangan 502, kelas gue. Di depan pintunya ada kertas dengan beberapa tulisan. Inti dari tulisan itu sih simple aja: "Dosen berhalangan hadir."
Uhhhh, hari yang sempurna bukan?

Gue langsung ke Musholla. Gue nungguin Danu yang janji mau nraktir makan anak-anak hari ini. Menunggu sendirian ternyata suatu hal yang sangatlah membosankan. Lagi menunggu seperti itu, tiba-tiba Gandi nelfon gue.
"Dimana lo Gus?" tanya si Gandi.
"Masih di kampus," jawab gue. "Lo dimana Gan?"
"Ni di kasbleng (Casablanca), sama Danu."
"Jadi ke Sency?"
"Apa? Lo mau resepsi dulu?" ternyata Gandi udah jadi bolot.
"Jadi ke Sency?" gue ngulang pertanyaan gue.
"Resepsi dimana lo Gus?" Gandi masih bolot.
"Lo pada jadi ke Senayan City?" kata gue dengan suara yang sekarang dinaikin 3 desibel.
"Hah? Lo mau jalan-jalan sendiri?"
"..."
Arrgghh! Gandi! SUNGGUH BOLOT SEKALI KUPING ANDAH!

"Ya udah, gue tunggu di Senayan City!" gue ngomong dengan suara keras, tapi tempo yang diperlambat.
"Ohh, lo nunggu di Senayan City, gue kira mau resepsi dulu terus jalan-jalan sendiri."
"GUE BILANG DARI TADI JUGA PENGEN KE SENCY BUKAN RESEPSI!" gue emosi.
"Ohh, Sorry Gus, abisan ga jelas ni suara hape gue. Hehehe."

***

Akhirnya gue menuju ke Yanty (Senayan City). Dan ternyata, gue dijebak oleh Danu untuk memakan makanan yang paling gue jijik: Sushi.

Ga tau kenapa, gue jijik aja kalo makan Sushi. Bawaannya eneg. Pernah dulu gue makan sama Nyokap gue di Sushi Tei. Gue ga inget nama makanannya apaan, karena bahasa Jepang merupakan bahasa yang aneh. Intinya, baru masuk ke mulut, tu makanan udah langsung menggetarkan syaraf eneg gue. HOEEEKK.

Hari ini, karena hari pentraktiran, gue nurut makan di Sushi Tei. Gue ga mau keliatan norak di depan anak-anak yang jumlahnya 7 orang itu. Gue mulai sok-sok mesen makanan. Dan gue lupa nama makanannya. Yang gue inget cuman Gyoza sama Udon apa ya tadi itu. Pokonya Udon terus ada daging sapinya deh. Terus gue mesen tau-deh-tu-namanya-apaan, yaitu tuna di dalem nasi dibalut rumput laut kayak titit diperban abis disunat.

Yang pertama dateng, Gyoza. Oke, kalo Gyoza gue masih bisa makan, tapi emang awalnya sedikit aneh pas masuk mulut. Tapi belakangnya lumayan, walaupun masih enakan somay belakang kampus gue kemana-mana. Yang kedua dateng inilah yang jadi masalah, yaitu makanan tau-deh-tu-namanya-apaan. Sekarang, ada enam biji palkon (Kepala Kontol) di depan gue yang harus gue abisin demi menjaga gengsi gue sebagai perwakilan anak Jakarta Selatan satu-satunya di antara ketujuh temen gue. Gue meramu kecap asin sama kecap manis dulu supaya ngurangin rasa eneg. Wasabi? Ga deh makasih! Makan cabe rawit dari abang-abang gorengan aja udah mau nangis, apalagi wasabi!

Happ! Palkon pertama masuk ke mulut gue.
Lumayan, gue bisa ngontrol.
Happ! Palkon kedua masuk.
Gue mulai merasakan hawa-hawa eneg.
Happ! Palkon ketiga masuk.
Mata gue mulai kunang-kunang.
Happ! Palkon keempat.
Dunia serasa berputar.
Happ! Palkon kelima.
Gue mulai ngeliat cahaya putih.
Happ! Palkon terakhir, keenam.
Gue nyampe akhirat.

Intinya, gue tetep eneg dengan makanan aneh dari Jepang itu. Sumpah! Enakan Ayam Pop di warung padang kemana-mana deh!

Beruntung, Udon beserta daging sapi yang gue lupa namanya juga itu, rasanya masih bersahabat dengan lidah gue yang anti makanan aneh ini. Yang pasti, selama makan di di Sushi Tei yang rasanya (buat gue) kayak Sushi Tai itu, gue harus menetralisir lidah gue pake 1 Lemon Tea dan 1 Es Teh Manis.

Eniwey, thanks buat Danu yang udah nganterin gue ke surga lebih cepet dengan menjebak gue untuk makan Sushi. Dan juga, gue ngewakilin anak-anak untuk minta maaf karena udah membuat bill Sushi Tei tadi sampe over budget. Lumayan tuh Dan buat beliin gue hape baru. Muahahahahahahahahahah!

***

Balik ke rumah, gue langsung mandi terus langsung nonton Ucup alias Uber Cup. Walaupun menurut gue Indonesia kemungkinan menangnya tipis dari Cina, tapi bisa aja dateng keajaiban kalo gue tonton lewat tipi. Ga mau ngulang kesalahan gue kemaren waktu nonton piala Thomas di tipi atas, gue nonton di bawah sama sepupu gue, Dave. Ga tau kenapa ya, tiap gue nonton pertandingan dari tipi yang ada di lantai atas, pasti yang gue dukung selalu kalah. Beda kalo gue nonton dari bawah, pasti kebanyakan menang.

Ternyata, usaha gue buat nonton di tipi bawah sama Dave ga membuahkan hasil. Indonesia tetep kalah! Uaaahhhhh! Gue pindah ke tipi atas buat nonton bola Final Piala FA. Kalo nonton bola, emang enakan di atas tipinya, walaupun banyak nyamuk binal nyupangin gue terus. Dan bener kan, yang menang tim yang ga gue dukung: Porsmouth. Tapi, emang di final ini gue ga dukung siapa-siapa. Ga Porsmouth, ga juga Cardiff City.

Harusnya, gue langsung ngerjain project. Tapi, entah mengapa, gue jadi males dan akhirnya malah mulai menulis blog ini.

Thursday, May 15, 2008

Peduli Setan & Cinta Begini!

Akhirnya, setelah sekian lama tertunda. Dua film pendek gue, Peduli Setan sama Cinta Begini! akhirnya di publish juga di YouTube. Huaaahhh!

Tunggu film ketiga gue ya! Life is Simple.

Ini yang Peduli Setan:



Ini yang Cinta Begini!:


Saturday, May 10, 2008

Gambris?

Beberapa hari yang lalu gue ceting sama Diana Bochiel. Waktu itu gue lagi ngebahas suatu hal, ya anggep lah suatu hal itu adalah membahas tentang: 'Mengapa titit kambing yang dimakan dinamakan torpedo?'

Oke, itu hanya perumpamaan. Intinya waktu itu gue lagi ceting sama cewek imbisil itu. Disaat gue sedang menjelaskan titit kambing itu, Diana tiba-tiba menjadi sedeng. Karena gue kesel ceting sama orang sedeng, gue lalu bilang ke dia:

Bagus kiyut: Eh nyong, gue kasih gambris juga nih lama2!

Diana bingung.

Diana imbisil: Hah? Gambris apaan tuh?

Ahh, setelah si imbisil bertanya seperti itu, gue sadar kalo ternyata arti dari kata gambris itu masih banyak yang belom tau. Selain makhluk imbisil beranak lohan itu, ternyata masih ada juga orang yang belom tau. Jadi ceritanya, waktu itu gue pernah iseng-iseng gugling pake keyword: tebak-tebakan gaul.

Terus gue masuk ke salah satu link yang ditampilin sama gugel itu. Gue buka, ternyata donlotan gratis Miyabi tanpa sensor mozaic. Eh bukan, itu waktu gue gugling sambil sange.

Setelah gue buka link itu, ternyata itu blognya seseorang. Dan dia lagi bikin tebak-tebakan kayak gini:

Tidak di tanam tumbuh sendiri, di tumbuhan, tapi tak berdaun,ayo apa? ada yg tau gak?

jawaban dari tebak-tebakin ini ada 2.
yg pertama berawalkan huruf G.
dan yg kedua berawalkan huruf J.

ditunggu jawabannya di komen atau di email

Ngeliat pertanyaan kayak gitu, spontan otak gue memberi jawaban: Gambris dan Jembut. Lalu gue jawab pertanyaan itu via komen seperti ini:

kok gue nyambungnya malah gambris sama jembut ya? tumbuhan, kalo diliat dari bahasa, kita juga bisa masuk tumbuhan, soalnya kita kan tumbuh juga..hehehe..makanya gambris sama jembut..

Ya, gue jawab itu dengan senyum penuh kemenangan dan kepuasan! Muahahahahahahah!

Lalu, beberapa hari kemudian gue buka lagi blog tebak-tebakan itu. Dan ternyata sang pemilik blog telah menjawab via komen juga. Jawabannya seperti ini:

TQ bagus.. gambris apaan y...

Ahh, memang, gambris belum masuk Kamus Besar Bahasa Indonesia. Tapi mungkin baru masuk Kamus Besar Bahasa Idiot.

Oke, sekarang gue jelasin. Apa sih gambris itu?

Gambris adalah salah satu cara mengundi seperti suit. Biasanya, undian ini dilakukan oleh 3 orang atau lebih. Cara mengundinya pun gampang. Seperti suit, kita tinggal memilih ingin mengeluarkan semut, gajah atau titit. Bedanya, dalam hal ini pilihannya hanya dua. Yaitu telapak tangan atau punggung tangan. Putih atau hitam. Dan dalam mengundinya, ada mantra khusus yang harus diucapakan oleh para pemain agar tidak kesurupan. Mantranya yaitu,
"Hompimpa alaiyum gambris!"

Jadi, itukah gambris?
Bukan, itu gambreng.

Sekarang serius.
Gambris itu adalah bagian dari tubuh manusia. Bentuknya kecil, menyerupai rambut. Ada yang kasar, ada yang halus, tergantung perawatan. Ada yang keriting, ada yang lurus, tergantung si pemilik ingin model apa. Warnanya, ada yang hitam, pirang atau merah. Untuk warna, itu tergantung dari faktor keturunan. Kalau anda keturunan beruang grizzly, warnanya pasti coklat.

Dari penjelasan di atas kita sudah mengetahui wujud gambris itu. Ya, berupa rambut. Yang jadi pertanyaan selanjutnya dan inti dari permasalahan gambris adalah: Dimanakah letak gambris itu?

Ekhem.
Gambris terletak di... SELANGKANGAN.
Lebih tepatnya belakang jembut, sebelum lubang pantat. Ya, betul! Di situ! Mungkin anda sering melihatnya saat anda cebok setelah selesai eek. Tapi mungkin anda mengira bahwa itu adalah jembut. Sayangnya itu bukan jembut, melainkan saudara kembarnya, yaitu gambris. Jadi, saran gue, buat yang selama ini salah mengira itu sebagai jembut. Ada baiknya anda sekarang langsung buka celana, nungging sampe ngeliat lobang pantat terus bilang,
"Bris, maap ya selama ini saya salah sangka. Ternyata engkau bernama gambris. Maafkan aku Bris. By the way Bris, salam kenal ya!"

Ya, itulah gambris. Sang bulu yang tanpa tanda jasa.

Friday, May 9, 2008

Saat Raja Upil penjahat kelamin beraksi!

Inilah foto sang raja upil saat sedang menjadi penjahat kelamin. Salah satu kepribadian yang ada di dalam diri Raja Upil. Sayangnya, saking nafsunya, ia lupa menggunakan kantong kesrek putih sebagai penutup kepalanya. Beruntung aksinya tidak tertangkap oleh aparat keamanan setempat.

Aksi Raja Upil ini dilakukan pada saat kunjungannya ke Pondok Indah Mall 1 (PIM1) pada hari Kamis, 8 Mei 2008. Saat sedang melakukan aksinya ini, salah seorang pengunjung yang bernama Fika berhasil mengabadikan momen langka ini. Diketahui belakangan bahwa Fika merupakan salah seorang teman yang sedang ikut berkunjung ke PIM1. Dan ternyata, Fika adalah salah satu mentri dari Kerajaan Upil, yaitu mentri pemberdayaan rambut keriting. Di lokasi kejadian, terdapat juga dua mentri lain dari Kerajaan Upil, yaitu Afi (mentri hak asazi betis bekonde) dan Ijul (mentri tetua dan jompo).

Sayangnya, kali ini korban Raja Upil adalah seekor macan. Tentunya ini akan mengundang pro dan kontra di kalangan parlemen Kerajaan Upil. Seperti diketahui bahwa mentri perhutanan Kerajaan Upil, Andy, sangat cinta pada para binatang, terutama macan. Dengan terungkapnya aksi pencabulan macan oleh Raja Upil ini, dipastikan hubungan sang raja dengan mentri perhutanan akan merenggang. Ini bisa berdampak kepada stabilitas perupilan dari Kerajaan Upil, yang berakibat krisis upil di Kerajaan Upil.

Ayo can, terusin can! Dikit lagi! UOOOHHHH!

Thursday, May 8, 2008

Ketika ku masih muda... (part 2)

Lanjutan dari postingan foto-foto temen SMA gue yang kemaren, gue pengen nambahin beberapa foto lagi. Semoga, ini tidak membuka aib temen gue. Tapi cukup membuka kemaluan mereka.


Foto kelimabelas,
Sebenernya, gue gak tega masang foto Afie yang udah diedit secara kasar oleh gue dan cowoknya Afie sendiri, BigGuy. Waktu itu mereka baru aja jadian. Masih anget-anget tokay pacaran mereka. Nah, gara-gara masih anget-anget tokay itulah si BigGuy akhirnya punya ide jahat buat ngedit fotonya Afie jadi kayak gitu. Matanya, pake mata BigGuy. Bibirnya, juga bibir BigGuy. Jenggot, dari sebagian rambutnya BigGuy. Plus tai lalat di deket bibir, itu juga tai lalatnya BigGuy. Sebenernya foto ini pake titit juga di bawahnya, tapi berhubung blog gue takut dicekal sama pemerintah, gue akhirnya cuman masang mukanya doang. Maap ya Fie! Kita kan pren!
In this photo: Mba Nur alias Afie.


Foto keenambelas,

Ini namanya three some ala homo. Cerita awalnya gini, si BigGuy lagi tidur di sebuah kasur. Ngeliat BigGuy tidur dengan nyenyaknya kayak gitu. Gak tau kenapa, si Andy langsung napsu. Tititnya konak. Dia terus langsung tiduran di sebelah BigGuy, dan mulai mencabuli BigGuy. Ngeliat Andy berbuat tidak senonoh seperti itu, Wika langsung latah. Dia juga ingin ikut seperti Andy. Berhubung si Andy selain ingin merasakan mencabuli cowok, dia juga ingin merasakan rasanya dicabuli seorang pria. Maka, ia langsung meminta Wika untuk mencabulinya dari belakang. Inilah foto skandal mereka yang pada akhirnya gue ungkap di blog gue ini.
In this photo: Wika, Andy & BigGuy.


Foto ketujuhbelasagustustahunempatlima (17tahun),

Ini ikan julung-julung waktu terdampar di sekolahan gue. Eh bukan! Maap! Salah! Ini guru mengenal warna gue, Farah. Tapi bener kan kayak ikan julung-julung? Hebatnya, ikan julung-julung ini seorang muslimah sejati, pake jilbab. Terus sempet ngikutin bimbingan SMU pula. Wuidih! Ikan julung-julung yang langka. Ahh, guru! Maafkan saya!
In this photo: Farah sang julung-julung.


Foto kedelapanbelas,

Ya, inilah salah satu wujud Andy yang lain. Selain menjadi raja hutan Kutumbaba Skubidupampam, Andy juga bisa menjadi seorang negro berdarah Jawa. Rambutnya mencerminkan kekuatan dari seorang negro, namun sayangnya mukanya mencerminkan muka mas-mas Jawa. Ahh, Andy, mukamu sungguh minta ditampar.
In this photo: Lil' Dono (biar kayak penyayi rap negro dikit, tapi masih mengandung nama Jawa).


Foto kesembilanbelas,

Eheheheheh. Najes! Ini temen gue yang namanya Belenk. Nah dia ini nih yang kena epilepsi waktu liat guru gue nampar pas SMA. Dia minta dibikinin fotonya di cover majalah playboy. Itulah hasilnya. Seksi? Lebih tepatnya eksim.
In this photo: Belenk, playmate of the year 1786 (Eh kejadulan banget kayaknya, Hugh Hefner aja belom ada).

***

Udah ah, segitu dulu. Tar lanjut lagi. Udah malem juga, liat foto mereka gue malah mimpi buruk bukannya mimpi basah sama Luna Maya. Ahhhhh!

Wednesday, May 7, 2008

Ekhem, ternyata dunia beneran EDAN!

"kalo ada telp yang NOMOR BERWARNA MERAH(0866) dan(0666)jangan di angkat karena bisa MENELAN JIWA. kemarin da disiarkan diberita, terjadi dijakarta dan duri, dan SUDAH TERBUKTI, sekarang masih diusut oleh polisi dugaan sementara adalah kasus PEMBUNUHAN JARAK JAUH MELALUI HP oleh DUKUN ILMU HITAM. si penelepon adalah roh gentayangan yang mencari mangsa. harap dimengerti dan kirim keteman ato saudarasemua. harap saling membantu sesama umat manusia [buktinya d bagan uda mati 7 orang sodara gue yang kasi tau] harap waspada"

Itu gue dapet dari offline message YM gue. Emm, gimana ya? Menurut gue, kembali: DUNIA SUDAH EDAN!

Dan yang pasti, kayaknya message itu cuman bikin orang parno aja. Gue ga pernah liat beritanya di koran atau tv. Aneh bener.

"si penelepon adalah roh gentayangan yang mencari mangsa"

Roh gentayangan jaman sekarang, ternyata udah punya hape. Gaul juga ya kayak Saipul Jamil? Bukannya gimana-gimana ya. Maap ya Roh, tapi gue lebih percaya kalo nyawa itu ada di tangan Allah swt., Tuhan gue. Bukan dari telfon merah, biru atau warna apa lagi lah itu. Allah yang nentuin segala nasib kita. Manusia cuman bisa berusaha.

Ngomong-ngomong, emang Roh Gentayangan bisa megang hape? Bukannya tangannya tembus ya? Ngangkat hape dari meja aja udah susah, gimana mau megang terus mencet-mencet nomer hape?

Udah ah, gue ga tau mau nulis apa lagi saking herannya gue. Bumi udah edan! Gue mau balik ke Planet Nibiru aja deh!

Tuesday, May 6, 2008

Arrgghh! Dunia sudah edan!

Tadi pagi, emm.. maksud gue siang, pas gue baca koran. Gue ngeliat sebuah berita yang intinya kayak gini:
"Pemimpin Partai Sosial Demokrat Jerman, Kurt Beck, yakin kalau janggutnya akan laku seharga satu juta euro melalui proses lelang."

Oke, kedengerannya emang gila, aneh dan yang pasti: nonsense.

Gila aja, mana ada orang yang mau bayar jenggotnya orang sampe satu juta euro gitu. Ya emang, dia termasuk orang penting, pemimpin partai. Tapi kayaknya ga sampe segitunya juga kaleee. Gue juga ogah bayar bulu keteknya Gus Dur seharga satu juta rupiah.

Inilah uniknya manusia modern. Hal-hal gila bisa dilakuin setiap saat. Mungkin besok, pas pelantikan Presiden Rusia yang baru tanggal 7 Mei, Dmitry Medvedev, dia bakal bikin suatu pernyataan lagi. Mungkin dia bakal ikutan kayak Kurt Beck, tapi bedanya dia bakal ngelelang bulu keteknya. Oke, emang ga nyambung. Tapi gue cuman ngingetin aja besok Presiden Rusia udah bukan Vladimir Putin lagi.

Intinya, pernyataan yang dikeluarin sama Kurt Beck itu bener-bener edan! Oke, kalo jenggotnya dia lebat. Masalahnya, jenggotnya dia kayak bulu babi. Dan itu udah diakuin sama istrinya sendiri yang emang pengamat fashion.

Arrgghhh! Dunia sekarang udah edan!

Liat! Jenggot kayak gitu aja harganya satu juta euro!


* Image embedded from http://www.spd.de/

Kok? Nempel...

Kemaren, seperti biasa gue ada kuliah jam 17:20. Dan seperti biasa juga, gue baru berangkat dari rumah jam 17:10. Alhasil, sampe kampus jam setengah enam lewat. Untungnya, gue ngelawan arus balik pulang kantornya orang-orang. Jadi ga kena macet. Tapi tetep aja telat.

Di kampus, kelas gue ada di lantai 6. Ruang praktikum. Gue pun langsung menuju lift dari basement parkiran kampus gue. Di lift suasana masih sedikit rame, banyak orang telat juga ternyata. Sejauh ini, belom ada kejadian aneh. Paling kejadian aneh pas gue tadi sempet koprol pas masuk ruang tunggu lift. Ga lah.

Di ruang tunggu lift itu, gue ketemu temen gue, Arie. Dia sama dua temennya yang lain, dua cewek. Gue pun manggil cuman buat sekedar basa basi, "Halo!"
"Eh Gus, kuliah apaan lo?" tanya Arie yang berdiri di depan pintu lift.
"Ngulang lab ATSE," ekhem, iya gue ngaku, semester 8 ini semuanya mata kuliah perbaikan nilai.
"Hahahah!" Arie ketawa.
Bapuk.
"Lo kuliah apaan Ri? Skripsi?" tanya gue.
"Iya, lo kapan ngambil skripsi?"
"Tar, semester depan, semester 9."
"Ya udah lah ya, semangat!"
"Sip!"

Pintu lift pun kebuka. Mata gue langsung tertuju ke satu orang pria berkacamata menggunakan sweater merah, namanya Danu. Danu itu, temen skripsi gue nantinya.
"Eh Mamo! Kuliah apaan lo?" Danu manggil gue.
Danu emang manggil gue Mamo, Manusia Homo. Ini dikarenakan dulu waktu semester satu, gue nyuruh dia bikin HIMAMO (Himpunan Mahasiswa Homo) di kampus gue. Ini dikarenakan dulu waktu semester satu, dia bergaya layaknya cowok-cowok metroseksual yang banyak dandan kayak cewek. Tapi dia nolak dan malah nuduh gue sebagai homo. Kampret!

"Ngulang lab ATSE!" jawab gue.
"Emang lo ada kuliah hari ini?" tanya Danu sambil keluar dari kotak lift.
"Ada!" gue gantian masuk ke dalem kotak lift sambil terus ngeliatin dia. Gue berusaha nyela-nyela dia, tapi ga ketemu kata-kata yang pas buat ngehina muka homonya. Saking napsunya gue pengen nyela Danu gue jadi melangkah mundur pas di dalem lift. Di sinilah kebodohan terjadi.

"Aduh! Aduh!" teriak seorang cewek, yang ternyata temennya Arie.
Gue nengok ke belakang, tu cewek persis di belakang gue ga maju-maju. Gue liat ke bawah, ternyata kakinya gue injek. Eheheheh.
"Eh maap! Maap!" gue langsung minta maaf.
Orang-orang di dalem lift pada ngetawain. Cewek itu langsung berdiri di belakang Arie dengan muka merah. Ga tau marah, ga tau malu, ga tau juga mungkin dia napsu abis kakinya gue injek.

Gue yang ga enak akhirnya diem aja, terus gue nunduk ke bawah. Sampe di lantai dua, ada orang masuk lagi ke dalem lift. Lift pun jadi penuh, gue mundur ke belakang. Ke tembok lift. Tiba-tiba pantat gue ngerasain ada yang nempel, berbentuk tonjolan empuk kecil. Gue mulai panik.

Gue liat ke bawah. Di belakang sepatu gue, ada sepasang sepatu berwarna item. Ekhem. Terus gue nengok ke belakang, ada muka seorang keturunan Tiong Hoa.
"..."
Huaaaaaaaaaaaaaaaaaa!
Pantat gue nempel sama tititnya orang!

Gue langsung buru-buru maju sebelom gue dipeluk dari belakang. Sebelom gue dicabulin. Akhirnya pintu lift kebuka di lantai 6. Gue langsung buru-buru pamitan sama Arie yang baru mau turun di lantai 8.
"Ri! Duluan yak!"
"Iya Gus, semangat!" Arie masih ngasih gue semangat.
Gue cuman bales, "Merdeka!" sambil ngacungin kepalan gue ke atas.

Gue langsung keluar. Akhirnya pantat gue merdeka.

Monday, May 5, 2008

Abis ketawa, nangis...

"Huahahahahahahaha!"
"Huaaaaaaaaaaaaaaaa!"

Dua kata di atas emang serupa tapi tidak sama. Bahkan kedengerannya pun hampir sama. Cuma kalo diliat: BEDA BANGET.

Kata yang pertama itu ceritanya teriakan orang yang bernada ketawa, ceria, riang dan gembira. Sedangkan yang kedua itu bernada nangis, sedih, nestapa dan duka.

Yang pengen gue bahas kali ini adalah betapa tipisnya jarak dari ketawa terus nangis itu. Maksudnya gini, banyak orang tua bilang ke anak kecil supaya kalo ketawa jangan ngakak banget.

Contohnya kemaren deh, waktu dua keponakan gue, Saskia & Nasya lagi maen ke rumah gue. Pertama dateng mereka masih seneng-seneng aja. Gue ajak bercanda di kamar Nyokap gue, sampe mereka ketawa ngakak. Nyokap gue yang ada di situ bilang sama mereka, "Saskia! Nasya! Jangan ketawa mulu! Nanti nangis!"
Tapi dasar gembel, mereka tetep ketawa. Gue pun keluar dari kamar Nyokap buat eek.

Lima menit kemudian, gue slese eek dan masuk ke dalem kamar Nyokap gue lagi. Apa yang gue liat? Nasya udah nangis. Saskia cemberut dengan sedikit air mata keluar. Apa yang terjadi? Mereka berantem. Padahal, lima menit yang lalu mereka masih bekerja sama sambil ngakak untuk menzalimi gue sebagai omnya.

Mungkin banyak yang bilang itu cuman kebetulan. Tapi, menurut gue kejadian itu emang bener adanya, bukan kebetulan. Gini deh, anak kecil kalo ketawa mulu sampe ngakak gitu kan pasti makan energi banyak. Selese ketawa mereka pasti capek kan. Coba anak kecil kalo capek/ngantuk gimana? Iya, rewel.

Nah, gara-gara rewel itulah mereka jadi makin sensi kayak cewek lagi dapet (buat cewek dapet, maap!). Jadi kalo ada yang mereka ga suka, mereka langsung ngambek ato seringnya malah nangis.

Itu buat anak kecil. Kalo buat orang dewasa?

Buat orang dewasa, kayaknya jarang ditemuin gejala abis ketawa, nangis. Tapi, gue yakin di kalangan orang dewasa banyakan kayak gini: abis sayang, benci..

Gini penjelasannya, maksudnya, kalo ada orang yang sayaaaanngg banget sama orang lain. Ada kemungkinan karena suatu keadaan dia malah langsung berubah jadi benciiii banget. Makan tuh sayang tokay.

Contoh kasusnya kayak gini deh. Ada seorang cewek, udah sayang banget sama cowoknya. Apa aja rela deh buat cowoknya. Demi seorang cowok, dia rela berkorban. Tapi, tiba-tiba dia ngegepin cowoknya selingkuh di depan matanya persis. Bisa dipastikan sang cewek langsung berubah 180 derajat jadi benci sama cowoknya.

Beda sama orang yang sayangnya biasa aja, kalo ngeliat cowoknya selingkuh, belom tentu bakal benci banget. Untuk memaafkan sang cowok ga bakal selama kalo dia udah sayang banget sama cowok itu.

Jadi, menurut gue sih ya, ada baiknya kita ga terlalu sayang/cinta sama orang lain. Sewajarnya aja. Karena ada suatu masanya dimana kita bakal dikecewain sama dia. Dan tentunya kita ga mau jadi benci banget sama orang itu setelah dikecewain. Kalo mau sayang/cinta mati, cuman satu tujuan kita: Allah swt.

Gue pun gak mau terlalu sayang sama orang yang gue sayang. Karena gue gak mau suatu saat gue jadi benci sama mereka. Biarlah yang kemaren udah masuk daftar 'sayang benci banget' gue biar tetep di situ. Karena buat gue, mereka udah susah untuk dapet kepercayaan gue lagi.

Intinya gue ga mau abis sayang, jadi benci.
Abis ketawa, nangis...

Ketika ku masih muda...

Siang ini gue lagi ngubek-ngubek harddisk gue. Ternyata, masih ada foto-foto jadul temen-temen SMA gue yang belom gue backup. Soalnya gue simpen di partisi lain, partisi yang jarang gue buka. Pas gue liat. Huahahahahaha.

Najis ih, masa muda emang masa paling sok oke. Hehehe.

Foto pertama,

Itu foto gue sama temen-temen SMA gue waktu di PIM taun 2005. Waktu itu, kita udah mau semester 3. Biar kampus beda-beda, tapi masih suka ngumpul. Sekarang? Beehhh, susaahhhh!
In this photo: Gue, BigGuy, Afie, Ijul, Yance, Deni, Lanang & Dono.

Foto kedua,
Kalo ga salah, ini udah taun 2006 deh. Waktu itu, gue sama temen-temen gue abis pada karaokean di daerah Wijaya. Hehehe. Jadi kangen karaokean sama mereka.
In this photo: BigGuy, Dono, Lanang, Afie, Fika, Gue, Belenk (ga keliatan, maap!)

Foto ketiga,

Huahahahahaha! Ini foto paling jijay di antara semua foto. Bencana ini terjadi pada taun 2004. Waktu kita semua lagi perpisahan SMA di Villa Arar, Puncak. Waktu itu ada tiga model wanna be yang lagi photo session di taman. Gue ga tau kalo ternyata mereka pake digicam gue. Pas di rumah, gue baru sadar kenapa batre kamera gue cepet abis. Ternyata ada foto mereka yang memakan energi batre kamera gue cukup banyak layaknya parasit yang idup di dalem tubuh kita.
In this photo: BigGuy, Metal & Yance.

Foto keempat,

Beeehhh, ni si BigGuy lagi tidur di mobilnya Wika. Kita semua waktu itu baru aja lulus SMA terus begadang di empangnya Farah. Padahal besoknya mesti foto satu angkatan buat buku taunan. Nah, jadilah si Baby Babi Huey ini tidur selama perjalanan menuju sekolah. Lihatlah posenya, sungguh natural bukan? Mencerminkan seorang debt collector yang kecapean abis nagih duit di 7 alamat pada 5 kota. Bay de wey, BigGuy ini biarpun badannya gede, tapi lagunya mellow lo. Iya, muka Rambo hati Rinto.
In this photo: BigGuy.

Foto kelima,

Inilah raja hutan kita: King Kongdo! Foto penampakan raja hutan yang langka ini diambil pada awal tahun 2004. Ceritanya, waktu itu para siswa dan siswi SMU Muhammadiyah 3 Jakarta sedang mengadakan study tour ke Jogjakarta. Dalam perjalanan pulang menggunakan Bus Pariwisata tersebut, tiba-tiba salah satu siswa SMU tersebut yang bernama Andhy Murdono (biasa dipanggil Dono, Monyet, Kunyuk & beberapa celaan lainnya) mengalami trance. Dia langsung berubah menjadi Raja Hutan dan berteriak,
"Hula! Hula! Kutumbaba skubidu pampam! Selamatkan hutan saya! Hula! Piko kome tu home!"
Setelah berteriak penuh birahi seperti itu, Andhy pun akhirnya sadar dan menangis. Sayangnya, para siswa yang lain hanya mentertawakan.
In this photo: Andhy Murdono aka King Kongdo.

Foto keenam,
Ini temen gue yang paling pendek, namanya Lanang. Foto makhluk kerdil ini diambil pada taun 2003/2004. Yang pasti waktu itu gue sama dia udah kelas 3 SMA dan lagi siap-siap mau UAN. Pendek kan badannya? Tititnya? Gue ga tau deh. Yang pasti dia orang paling atletis di antara yang lain. Kalo maen petak umpet sama dia dijamin kita kalah. Dia bisa ngumpet di laci meja belajar sampe selipan BH. Makanya, para wanita, terus periksa selipan BH kalian ya. Takutnya si Lanang nyelip di situ.
In this photo: Lanang.

Foto ketujuh,

Temen gue yang paling sarap, paling binal, paling ngehe, paling gay & paling tinggi. Iya, paling tinggi. Dia center tim basket sekolahan gue. Di lapangan emang dia keliatan macho. Tapi, coba liatlah diluarnya. Ternyata dia seorang gay bukan? Makanya, telitilah sebelum membeli. Huahahahaha!
In this photo: Malo sang lelaki binal.

Foto kedelapan,

Temen gue yang paling jauh di perantauan. Bapaknya anak-anak. Dengan tubuhnya yang gembul dan perut buncit itu, dia memiliki wibawa seorang koruptor masa kini. Tapi tenang, dia orang baik kok. Orang yang punya idealisme. Tapi sayangnya, dia harus merantau ke Aussie, dimana waktu di sana dia bertemu dengan Raditya Dika dan menjadi salah satu korban cabulnya.
In this photo: Wika.

Foto kesembilan,

Orang paling tua diantara semuanya. Seorang veteran perang dunia ke-satu. Salah satu korban holocaust yang selamat, yang pada akhirnya menjadi seorang mualaf tulen setelah bertemu Ahmad Dahlan. Dulu, dia pula yang jadi gurunya Pitung. Kalo Pitung masih bisa mati, si Ijul ini kagak mati-mati. Makanya mukanya tua banget sampe sekarang. Di foto ini, dia pengen ngikutin perkembangan jaman. Ya, dia pengen maen-basket-di-kelas-pake-topi-warna-biru. Jiwanya masih muda, namun sayang fisiknya sudah uzur.
In this photo: Babeh Ijul.

Foto kesepuluh,

Bukan, Titi Kamal bukan temen SMA gue. Tapi itu beneran Titi Kamal. Emm, gini ceritanya. Jadi waktu itu, malem minggu, gue sama anak-anak lagi ke Citos buat maen petak umpet. Bege ya, maen petak umpet di Citos, malem minggu pula. Dimana mestinya orang-orang pada pacaran. Eh, gue sama anak-anak maen petak umpet. Balik ke cerita, abis maen petak umpet itu, tiba-tiba pas lagi pada ngumpul di bunderan lobby, ada bidadari lewat. Bidadari itu gak lain dan gak bukan adalah Titi Kamal. Dengan napsunya, tiba-tiba salah satu temen gue, Rasyid, langsung jalan ke arah Titi Kamal. Dengan sok akrabnya, dia langsung ngajak poto bareng. Sungguh, Rasyid bener-bener gentle, gak kayak yang lain yang cuman memble.
In this photo: Rasyid & Titi Kamal.

Foto kesebelas,

Geng homo sekolahan gue, Scrappers. Lihatlah, badannya mereka sudah mencerminkan kehomoan kelas kakap bukan? Pose fotonya pun menjijikkan sekaleee. Layaknya F4 yang minta disodok pantatnya pake gagang pel yang udah dilumurin Super Pel.
In this photo: Scrappers (BigGuy, Gerry & Dono).

Foto keduabelas,
Foto ini gue dedikasikan khusus buat salah satu temen gue, Fika. Soalnya di foto ini ada... Huahahahahahaha! Oke, mantannya Fika. Muahahahahahaha! Ceritanya, waktu itu anak-anak lagi pada nginep di empangnya Farah. Paginya, langsung pada poto-poto deh kayak banci Be a Man.
In this photo: Metal, Farah, Fika (mantannya Adit), Adit (mantannya Fika), Afie, Beta & Belenk.

Foto ketigabelas,

Inilah foto gue dengan guru Mengenal Warna gue waktu SMA, Farah. Dari postur tubuhnya udah keliatan kalo kita: sepuluh. Untuk lebih jelasnya, mungkin penggambarannya kayak gini: 1o.
In this photo: Gue sama Farah.

Foto keempatbelas,

Ini.. ini.. ini.. FOTO SEBAGIAN DARI ANGAKATAN GUE! Hehehehe. Ini ceritanya pada mau preparing buat salah satu foto buku taunan di depan salah satu tongkrongan sekolahan gue, TB. Masa muda, masa putih abu-abu.
In this photo: BUANYAAAAKKK!

***

Itulah sebagian dari foto jadul yang ada di komputer gue. Sebenernya masih banyak, tapi ga mungkin gue pasang semua kan. Nanti aja kalo ada waktu di postingan lain gue pasang lagi muka binal gue sama temen-temen gue waktu masih muda. Hehehe. Miss You All!

nb: buat yang aibnya gue buka, YA MAAP!

Sunday, May 4, 2008

Life is Simple complicated!

Hari ini gue lagi rada ga mood buat ngapa-ngapain. Moodnya cuman buat galer sambil ngupil doang. Tapi, hari ini gue harus rapat buat project Life is Simple di rumah Fika (gaya bener pake kata rapat). Rencananya yaaaa, yang dateng itu banyak! Tapiiiii, berhubung para bapet mengeluarkan alesan macem-macem, akhirnya yang ada di rumah Fika tadi cuman empat orang. Gue, Angga, Fika sama Vera.
Bapuk.

Oke, gue juga bingung sebenernya mau nulis apaan. Tadi aja pas rapat gue masih rada ga mood. Yang mestinya gue sebagai Produser (hehehe, gaya ya!) nentuin berbagai macam keperluan film itu. Eh, gue malah makan kacang rame-rame. Ga tau kenapa ya, kacang itu nagih. Nagih kayak boker.

Kulit kacang yang siap dijadiin kerupuk kulit.

Setelah puas ngabisin kacang, gue pun akhirnya siap menjalankan tugas gue sebagai Pak Prod (Produser). Mulai nelfonin orang-orang yang kemungkinan mau terlibat dalam pembuatan film bergenre bokep ini. Hehehe. Ga kok, ini film serius. Ngebetulin script yang ternyata masih banyak yang salah. Duh!

Angga (Sutradara) sama Fika (Pembantu teladan) ngikut gue bekerja memikirkan apa aja yang diperluin buat film ini. Sebenernya mereka yang banyak kerja dibandingin gue. Huahahahaha! Terus Vera? Sibuk ngurusin muka! Muahahahahaha!

Tukang kebun (Angga) dan pembantu (Fika) teladan tahun 2008.

Ngerencanain pembuatan film Life is Simple ternyata ga sesimple judulnya. Gileeee puyeng bener gue! Ga kaya dulu gampang banget nentuin jadwal. Sekarang bener-bener mesti pas banget jadwalnya. Huaaaahhhhh! Pas lagi stress tiba-tiba si pembantu teladan (Fika) ngomong,
"Eh potoin gue dong! Terus masukin blog lo Gus!"
Inilah hasilnya:

Pembantu teladan yang kebelet eek.

Ahh, udah ah. Gue bingung mau nulis apa lagi. Intinya hari ini sangat amatlah memusingkan. Ga mood. Complicated!

Sabar Gus..
Iye!

Friday, May 2, 2008

Mari kita bercinta, Aura Kasih!

Oke, gue ngaku. Pertama gue ngedenger lagu ini, langsung stuck in my head. Pertama gue liat video ini, gue langsung berkata dengan penuh birahi menggebu, "UWAOOWW!"

Tapi bukan berarti selera gue kayak gini. Enggak! Sumpah! Ini hanyalah bercandaan. Kayak orang-orang pada umumnya, awalnya bercanda, eh ujung-ujungnya malah doyan beneran. Eh, kayak siapa ya itu? Ah ga penting lah ya. Hehehehehe. (Bagi yang ngerasa ya maap!)

Ngemeng-ngemeng, lagunya Aura Kasih yang judulnya 'Mari Bercinta' ini emang nyangkut di kepala gue. Biasanya, yang nyangkut di kepala gue ada dua kemungkinan:
1) Lagunya ngenakin.
2) Lagunya ngenekin.

Kayaknya, ini poin yang kedua. Soalnya dari pembicaraan gue sama temen gue, terbukti kalo lagu ini adalah lagu yang aneh. Temen gue sampe bilang kalo ini lagu, kayak lagunya Warkop. Hehehehe.

Nikmatilah!


Thursday, May 1, 2008

My Alter Ego

Selain sebagai Bagus Saptopo (baca: sedeng), gue juga punya 3 karakter lain yang tersembunyi di dalem diri gue. Layaknya para superhero yang punya karakter lain di dalem dirinya, gue pun juga punya. Bedanya, mereka cuma punya dua, diri asli mereka, sama diri mereka pas lagi jagoan. Nah kalo gue: punya 4! Huahahahahaha!

Oke, 4 itu terdiri dari: gue sebagai diri gue sendiri (Bagus Saptopo); sebagai Raja Upil; sebagai ksatria upil; dan yang terakhir sebagai penjahat kelamin berupil.


***

Sebagai Bagus Saptopo, tentunya semua udah pada tau kan. Ya, gue sebagai manusia biasa yang tidak akan mencolok di masyarakat umum. Gue di situ berperan sebagai rakyat biasa yang penuh dengan kelemahan dan kemalangan.

Saat gue menjadi rakyat biasa dengan muka minta dipecut.

***

Yang kedua, sebagai Raja Upil, tentunya tugas gue gak lain dan gak bukan yaitu: ngupil. Ya, ngupil! Karena ngupil merupakan salah satu sumber perekonomian dari Kerajaan Upil yang gue pimpin. Gue harus bisa mempertahankan stabilitas upil di kerajaan gue supaya mata upil kerajaan gue tetep tinggi di pasaran.

Selayaknya raja, gue harus pake mahkota kerajaan. Tapi berhubung upil gue ga laku dijual di pasaran buat beli mahkota, alhasil gue make kantong plastik bekas yang gue temuin di dalem bak sampah tetangga rumah gue. Ternyata, mahkota dari plastik itu berguna juga. Selain warnanya putih yang menandakan kesucian, mahkota tersebut juga tidak memberatkan kepala gue, sehingga gue gak pernah merasakan pegal saat sedang mengupil.

Sang Raja Upil yang yang sedang memikirkan perupilan kerajaannya.

***

Ego gue yang ketiga, sebagai Ksatria Upil dari Kerajaan Upil. Selain menjadi raja, gue sebenarnya juga jadi seorang ksatria bertopeng di kerajaan gue sendiri. Gue ga mau identitas gue ketauan, makanya gue pake topeng. Tapi berhubung gue ga tau mau pake topeng apaan buat nyamar, gue pun menemukan ide untuk memelorotkan mahkota kerajaan gue supaya menjadi topeng kayak topengnya betmen.

Tugas gue sebagai Ksatria Upil gak lain dan gak bukan adalah menjaga keamanan kerajaan gue dari para penjahat. Biasanya, penjahat yang menyerang kerajaan gue berasal dari Kerajaan Congek, Kerajaan Daki, Kerajaan Ketombe, Kerajaan Belek, Kerajaan Berakmencret, Kerajaan Iler dan Kerajaan Taijempolkaki.

Gue paling kewalahan kalo udah mesti berhadapan sama penjahat dari Kerajaan Congek. Dengan lendir congek, mereka biasanya membuat kaki gue lengket dengan tanah, sehingga gue ga bisa bergerak. Lalu mereka melumuri seluruh tubuh gue dengan congek mereka. Biasanya, kalo udah dilumurin congek, gue bisa koma selama 3x40 hari.

Beruntung gue punya pedang baru yang bernama Upilibur (modifikasi dari Excalibur-nya King Arthur). Selain punya pedang baru, gue juga punya koalisi dari Kerajaan Ingus, yaitu Ksatria Riak Ijo.

Ksatria Upil siap beraksi menghadapi para cecunguk bapuk.

***

Ego gue yang terakhir adalah sebagai Penjahat Kelamin dengan perdikat Maestro. Tentunya ga perlu dijelasin lagi tugas gue sebagai Penjahat Kelamin Maestro. Ya, tugas gue adalah memberantas keperawanan di muka bumi ini. Huahahahahahaha!

Agar tidak dikenali saat beraksi, gue harus bisa menutupi wajah gue sepenuhnya. Beruntung plastik yang dari tadi gue pake bener-bener multifungsi. Jadi gue bisa melorotin plastik itu lagi sampe full nutupin muka. Walaupun rada pengap, tapi hasil penyamaran gue sampe saat ini cukup sempurna. Berhati-hatilah! Waspadalah para perawan! Muahahahahaha!

Sang Penjahat Kelamin Berupil, lebih terorganisir daripada pemerkosa profesional.

***

Itulah semua kepribadian yang ada di dalem diri gue. Sebagai informasi, selain kepribadian gue yang utama (Bagus Saptopo), kepribadian gue yang lain hanyalah tokoh fiktif belaka. Jadi, buat apa gue nulis ini? Buat apa gue buat postingan ini? Arrgghhh!

Intinya, gue sinting.