Sunday, April 20, 2008

Deuteranopia

Tenang-tenang, judul postingan ini bukanlah sebuah negara baru dari Afrika. Tapi merupakan sebuah kekurangan yang ada pada beberapa orang manusia, termasuk gue. Manusia emang ga ada yang sempurna ya kan. Gue aja biarpun bisa ngupil sempurna, tapi tetep aja blom sempurna dalam hal korek-mengorek congek gue dari kuping. Yang pasti, Deuteranopia itu ga ada hubungannya sama upil juga congek. Ga ada hubungannya juga sama impotensi atau lemah syahwat. Eheh.

Waktu kecil, pas gue TK, gue paling sering diikutin lomba mewarnai sama emak babeh gue. Dan perjuangan mereka untuk ngikutin gue yang masih ingusan itu ke dalam persaingan lomba mewarnai pun tidak sia-sia. Hasilnya, gue sering menang. Gue udah sering nerima penghargaan dalam bidang warna-mewarnai. Dibandingin gue yang dulu, yang banyak dapet piala, gue yang sekarang ga ada apa-apanya. Ngadu gundu sama anak bocah aja kalah mulu. Ngadu layangan telap mulu. Ikutan lomba makan kerupuk pas tujuh belasan juga kalah sama keponakan gue, Saskia. Yang bisa gue banggain sekarang cuma upil gue. Ga keren kan?

Pas masuk SD, gue masuk dengan predikat juara bertahan lomba mewarnai antar anak TK. Tapi, setelah gue mulai masuk ke kelas 4, keanehan mulai terjadi. Keanehan itu bukan di sekolahan, tapi di rumah gue. Ceritanya, waktu itu gue sama kakak-kakak gue lagi dikasih oleh-oleh tasbih sama tante gue. Sebagai bontot, gue disuruh milih warna tasbih yang pertama. Gue milih warna biru.
"Ih Gus, kamu kok ngambil warna pink sih?" tanya Mba Vina, kakak gue.
Pink? Buta warna apa ya tu Mba Vina? Jelas-jelas biru juga.
"Apanya yang pink? Ini kan biru!" gue sewot.
"Itu pink!" Mba Vina tetep ngotot.
"Biru!" gue ga mau kalah.

Akhirnya, asisten rumah gue (biasa disebut pembokat, tapi buat gue kurang sopan kalo nyebut mereka itu pembokat), Mba Wayan, yang waktu itu ada di situ berusaha melerai gue dari pertengkaran kakak beradik itu.
"Kenapa sih?" tanya Mba Wayan.
"Itu warnanya pink kan Yan?" tanya Mba Vina ke Mba Wayan.
"Biru!" gue membentak.
"Pink," jawab Mba Wayan kalem.
Apa??? Di rumah gue, ternyata ada dua orang buta warna.

Kejadian aneh selanjutnya terjadi saat gue kelas 1 SMA. Waktu itu, guru Geografi gue, Pak Munadi, nyuruh anak-anak bikin gambar pulau Sumatera. Buat gue, yang udah biasa gambar pulau dari kecil(baca: ngompol) dan berbekal pengalaman sebagai juara mewarnai waktu TK, itu hal mudah. Minggu depannya, pas dikumpulin, gue udah yakin bakal disanjung-sanjung sama Pak Munadi. Gue juga yakin Pak Munadi langsung bikin pengumuman di radio sekolah, juga gambar pulau gue bakal dipajang di mading sekolahan.

"Bagus!" panggil Pak Munadi.
Gue yang udah ngebayangin bakal dipuji langsung maju ke meja guru dengan semringah, "Ada apa pak?"
"Ini gambar kamu?" tanya Pak Munadi sambil nunjukin kertas yang berisi gambar pulau hasil bikinan gue.
"Iya Pak!" jawab gue mantab.
"Nih saya balikin, minggu depan kamu bikin lagi yang bener," Pak Munadi ngasih kertas gambar gue.
"Hah? Emang kenapa pak? Ini kan udah bener gambar pulau Sumatera," gue heran, alis nyatu di tengah, mulut manyun.
"Iya, itu emang bener pulau Sumatera. Tapi pulau Sumatera ga dikelilingin sama laut yang warnanya ijo!"
"..."

Semenjak saat itu, gue sadar kalo ternyata, buta warna itu berada pada diri gue. Bukan Mba Vina atau Mba Wayan yang gue curigain selama ini. Akhirnya, dalam pengerjaan ulang gambar pulau Sumatera itu, gue minta bantuan nyokap gue buat nyari warna laut (baca: biru). Sebuah hal yang sangat memalukan bagi mantan juara mewarnai tingkat TK.

Temen-temen gue yang tau keadaan gue, ga ninggalin gue gitu aja. Gue ga dikucilin gitu aja dari pergaulan. Gue ga dianggap sebagai sampah masyarakat yang ga berguna. Sebaliknya, gue malah didukung penuh sama mereka.
"Gus!" panggil Lanang yang duduk sebangku sama gue waktu itu.
"Iya nang?" tanya gue.
"Ni warna apaan?" Lanang nanya warna spidol yang lagi dipegang tangan kanannya.
"Emm, pink!" tebak gue. Iya, semenjak itu gue cuman bisa nebak warna.
"Muahahahahahahahahahaha! Abu-abu bego! Muahahahahaha!" Lanang ketawa puas. Idungnya kembang kempis, bibirnya geter-geter, tititnya konak sampe ngecrit.

Ya, seperti itulah terapi yang diberikan oleh temen-temen gue dalam menyembuhkan penyakit gue ini. Untungnya, ada temen gue yang senasib sama gue juga, Gerry. Dia juga buta warna. Gue sama dia akhirnya ikut "Bimbingan Mengenal Warna" yang diadakan oleh temen sekelas gue waktu SMA, Farah. Farah ngajarin kita berdua dengan penuh kesabaran dan keikhlasan. Sampe gue lulus SMA, kita selalu ikut pelajaran tambahan dari Farah. Hasilnya: NIHIL.

Beberapa hari yang lalu, gue semakin penasaran sama penyakit gue ini. Gue pun akhirnya gugling, terus buka wikipedia buat nyari masalah buta warna ini. Disitu ada beberapa tes gambar, isinya kita dicek, apa bisa kita ngeliat angka yang udah disamarkan itu.

Di gambar pertama, kita disuruh nyari angka 37. Gue bisa. Gambar kedua, suruh nyari angka 56. Jelas banget! Ihihihihihih! Gambar ketiga, disuruh nyari angka 44 atau 49.

BABI NGEPET!

KAGA ADA ITU ANGKA EMPAT EMPAT ATO EMPAT SEMBILAN!

Gue langsung liat penyakit apa gue? Deuteranopia. Ya itu namanya. Hiks. Gue langsung sakit hati ngebaca itu. Berarti bener gue sakit. Gue buta warna. Huaaaaaaaa!

Mau gue kemanain predikat mantan juara mewarnai tingkat TK gue? Mau dikemanain harga diri gue? Rasanya udah kayak kehilangan harapan hidup! Udah kayak dicabulin Saipul Jamil!

Ya, hidup gue berwarna, tapi gue ga tau apa itu warna.


Coba liat ada angka 44 atau 49 gak???


* Image embedded from Wikipedia.

4 comments:

pudi-interisti said...

Beneran nih gak bisa bedain warna?
truzz sekarang gimana? Dah bisa khan?
Kalau toh blm anngap aja ini suatu keberuntungan. karena orang yang menilai sesuatu dengan positif akan mendapatkan sesuatu yang positif pula dari masalah itu. ( Sok menasehati ya? )
Btw salam kenal...

Bagus si Raja Upil said...

blooooommmmm..
ni kayanya emang ga bisa ilang penyakitnya..
jadi di otak gue ada database-nya warna..

AnggaRifandi said...

tu angka 49 gus *emang rada susah juga klo ngeliat sekilas*
haha, rasanya databasenya perlu di drop dulu, tar insert yang baru lagi :D

Anonymous said...

wah sama .. aku juga gak buta warna.. aQ gak bisa liat tuh tulisan..