Thursday, April 17, 2008

Bahasa Indonesia

Kemaren malem, gue ceting sama adeknya temen gue. Di situ gue dikasih pertanyaan kayak gini:
"Kak, kenapa namanya Bagus sih? Kok ga Good aja, kan biar keren."

Gue bingung mau jawab apaan. Akhirnya gue garuk-garuk kepala, gosok-gosok lubang idung, nguber congek di kuping terus ngeraba-raba gambris. Gue nemuin jawabannya.

"Masih untung dikasih nama Bagus, pake Bahasa Indonesia. Coba kalo pake Bahasa Jawa, jadinya Apik, kan ga keren. Nanti pas orang-orang manggil, jadinya, 'Pik! Pik!' Itu kalo yang kenal, kalo yang ga kenal terus ngedenger itu kan disangkanya manggil babi, 'Pig! Pig!', ga enak kan."

Terus dia jawab lagi,
"Ya tapi kan tetep aja kerenan pake bahasa Inggris kak, jadi Good bukan Bagus!"

Gue mikir lagi. Setelah gue ngupil pake jempol tangan kanan di lobang idung kiri, gue nemuin jawabannya. Emang deh upil itu bener-bener melahirkan inspirasi, makanya di coba ya! Terus gue jawab lagi, lebih tepatnya ngeles.

"Iya, soalnya aku kan orang Jawa, muka juga udah mendukung. Kalo namanya Good malah ga cocok. Nanti kalo ada orang kenalan, kecewa dong, nama Boss Bule, muka Kuli Jawa."

Akhirnya adeknya temen gue diem, mungkin dia udah ngerti jawaban gue. Mungkin.

Kalo dipikir-pikir, Bahasa Inggris itu kayaknya emang udah menjadi sesuatu yang 'keren' di kehidupan kita ini. Kalo ga pake bahasa inggris, brarti itu orang ga keren, ga pinter dan yang pasti: ga gaul kaya Saipul Jamil. Itu menurut gue ya.

Emang sih, Bahasa Inggris itu bahasa Internasional yang hukumnya wajib dimengerti pada era Globalisasi kayak gini. Tapi, apa perlu kita menstatuskan Bahasa Inggris menjadi GolKer (Golongan Keren)? Apa kabar bahasa kita? Mau dimasukkin ke golongan mana? Golongan 'udah basi'?

Tanpa mendiskreditkan orang-orang yang suka memakai Bahasa Inggris sebagai percakapan sehari-hari, termasuk keluarga juga temen gue yang sering gue liat memakai itu, menurut gue, mereka terlalu angkuh buat ngomong Bahasa Inggris. Emm, gimana ya.

Oke gini deh, ini cuman pendapat gue. Kalo salah, ya maap! Menurut gue, mereka ngomong kayak gitu ada suatu tujuan. Dan tujuan itu masing-masing pribadinya beda. Ada yang supaya dibilang pinter. Ada yang supaya dibilang keren. Bahkan ya, ada juga yang cuman ikut-ikutan, istilahnya biar diakui pergaulan. Hehe.

Mereka boleh dibilang pinter, oke lo pinter. Mereka boleh dibilang keren, oke lo keren. Mereka juga boleh minta diakuin, oke lo terakui. Tapi, jangan sampe aja bahasa kita, Bahasa Indonesia, dilupain gitu aja. Dianggep bodoh, dianggep jelek juga dianggep kurang gaul ala Saipul Jamil.

Bahasa Indonesia, bahasa yang pertama kali dipelajarin. Pertama kali kita ucapin. Dari Bahasa Indonesia itulah kita bisa baca. Lo semua bisa baca blog gue, juga karena salah satunya ada Bahasa Indonesia ini. Dari Bahasa Indonesia itulah kita bisa nulis. Lo semua bisa nulis blog masing-masing, juga karena Bahasa Indonesia pada awalnya, belajar huruf pake Bahasa Indonesia (contoh: Ini Budi). Dan yang pasti, lo semua, bisa Bahasa Inggris, karena awalnya emang lo ngerti arti dalam Bahasa Indonesianya.

Jadi, buat orang Indonesia. Tolong lestarikan Bahasa Indonesia. Pergunakanlah Bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Di isi Sumpah Pemuda yang ketiga, ketulis:
"Kami Putra Putri Indonesia, Menjujung Bahasa Persatuan, Bahasa Indonesia."

Hidup Indonesia!
Hehe..

1 comment:

diana bochiel said...

hahahahahaahaha iya bener tuh adenya tmn lo ada aja idenya buat nanya kenapa nama lo bagus...

untung aja nama lo bukan combro isi coklat..hahahaahaa