Monday, January 28, 2008

Naik motor itu menyenangkan! (Part 2)

2. Razia Tanah Kusir: Sebuah kebodohan anak sekolah
Kelas 1 SMA, tiap balik sekolah gw sering nemuin yang namanya pemalakan kalo naek bis. Ujung2nya duit gw abis trus gw naek bajaj trus biar nyokap yg bayar di rumah. Tapi lama-kelamaan gw mulai ngrasa kasian juga tu nyokap gw kalo tiap hari mesti bayarin gw bajaj yang jaraknya lumayan jauh. Akhirnya pada satu kesempatan gw minta izin bawa motor sendiri. Diizinin.

Pertama gw bawa motor pas ujian. Waktu itu temen gw, Ringga, yang rumahnya deket sama gw nebeng gw. Tapi gw selalu nyuruh dia yang bawa motor gw. Hari pertama gw bawa motor berjalan dengan mulus tanpa hambatan satu pun. Hari kedua, gw dateng ke rumah Ringga. Ga kaya kemaren yang dah standby di depan rumahnya. Sekarang gw disuruh masuk sebentar. Mukanya ga enak.
“Gus, lo yang bawa motornya aja ya? Perasaan gw ga enak nih”, katanya.
“Ga ah Ring, lo aja udah, males gw”, bales gw.

Akhirnya, dengan berat hati dia mau bawa motor gw. Baru nyampe pertigaan deket rumahnya, stang motor dah nyenggol bis. Sialan! Bener-bener lagi kacau nih orang kayanya. Akhirnya perjalanan dilanjutkan. Ga berapa lama dari lokasi pertigaan sebelumnya, hampir aja gw sm Ringga nabrak angkot. Kenapa sih ni makhluk satu?!

Sampe di Tanah Kusir, tiba-tiba Ringga brenti.
“Kenapa lo Ring?”, tanya gw.
Ada razia tuh Gus di depan, gimana nih?”
Gw liat bener ada razia, trus dah ada satu polisi di depan yang ngeliatin kita berdua. Akhirnya gw ambil keputusan.
“Dah lanjut aja Ring, ga usah takut!”, perintah gw.
Pas dah mo deket polisi yang tadi ngelitain kita berdua, polisi itu langsung ngeluarin telunjuknya nyuruh kita brenti.


“Selamat siang dek!”, sambut polisi itu.
“Siang pak!”, jawab gw, si Ringga yang bawa motor gw malah diem aja.
“Bisa liat surat-suratnya dek?”, kata polisi itu ke Ringga.
“Tapi ini kan motor dia Pak!”, kata Ringga.
Sialan! Kemaren-kemaren lo sendiri yang bilang mo bawa motor gw! Sekarang pas dah ketangkep ngelimpahin ke gw!
“Ya tetep aja, kan adek yang bawa, saya cuma mau liat surat-suratnya aja”, kata polisi itu.
“Mmm, nih pak STNK motor saya”, kata gw.
Setelah diliat-liat sebentar, tu polisi nanya ke Ringga, “SIMnya mana?”
“Ga ada pak”, katanya.
“Kalo gitu adek saya tilang ya”, polisi itu langsung ngeluarin sebuah buku tilang dari balik sepatu bootsnya dan langsung mulai nulis di atas pahanya.
Tapi baru sebentar polisi itu nulis, gw bilang, “Mmm, pak jangan ditilang dong, kita kan mau ujian”.
Polisi itu langsung masang muka ngarep dapet ‘salaman’ dari gw, tapi dengan polosnya gw ga ngluarin ‘salaman’ itu dan malah garuk-garuk kepala. Akhirnya tau gw ga bakal ngasih ‘salaman’, polisi itu nglanjutin nulisnya. Pas udah slese polisi itu bilang,
“Nah ini suratnya kamu bawa buat sidang nanti, motor kamu ga saya tahan, kasian kamu pada mau ujian”
Wah lumayan ‘baik’ juga nih polisi ga nahan motor gw. Akhirnya gw lanjutin perjalanan gw, di tengah jalan si Ringga masih aja ngoceh.
“Sebenernya tadi gw mo kabur tu Gus, tapi gw ngalah aja de, tar biar gw dateng ke sidangnya minta tolong nyokap gw”
Dalem hati gw cuma bisa bilang, “Ngemeng aja ah lo bau!”.
Toh akhirnya emang ga jadi sidang dan nyokap gw yang ngurus semuanya.


to be continued...