Tuesday, December 9, 2008

Pernyataan resmi dari Bagus Saptopo demi blognya

Ga kerasa, ternyata udah makin jarang gue posting di blog gue ini. Kegiatan-kegiatan yang gue lakuin saat ini bener-bener nyita waktu gue buat sekedar nulis di blog gue.

Karena itu, di postingan yang pendek ini, gue cuman mau mendeklarasikan bahwa:
Mulai hari ini (Selasa, 9 Desember 2008), gue secara resmi menyatakan hiatus dari kegiatan menulis blog.

Sampe kapan gue hiatus?
Gue belom tau kapan, kemungkinan gue bakal balik aktif ngeblog lagi di akhir Januari/awal Februari tahun depan. Lebih tepatnya mungkin saat gue selesai sidang skripsi. Yup, skripsi gue jadikan salah satu alasan kegiatan yang cukup menyita waktu gue di samping beberapa kegiatan lain yang lagi gue jalani.

Jadi, inilah tulisan terakhir gue di blog gue pada tahun 2008 ini. Semoga semua yang gue lakukan berjalan dengan mulus dan berakhir dengan bahagia.
Amin.


PS: Biarpun begitu, gue juga masih sering nulis di note Facebook, dan juga masih sering update Plurk gue. Jadi yang mau add Facebook gue klik aja di sini. Terus yang mau add Plurk gue, klik di sini. Kita bisa jadi temen di sana! :D

Thursday, October 16, 2008

Basi ah!

Kesibukan yang cukup menyita gue akhir-akhir ini, membuat gue makin menjauh dari dunia internet. Ngeblog pun jadi jarang banget.

Dan hari ini, gue akhirnya online YM lagi.

Baru sign in aja ke YM gue, gue udah nemuin banyak offline message, dengan isi yg sama. Inilah isi dari offline message yg baru aja gue terima:

Kurangi mengkonsumsi TEH. Jangan membiasakan memakan roti yg telah dipanggang. Jaga jarakmu dari telepon genggam DALAM KONDISI DI CHARGE. Minum banyak AIR pagi hari, kurangi minum pada malam hari. Jangan meminum kopi DUA KALI satu hari. Kurangi makanan BERMINYAK. Waktu tidur terbaik dari 10pm sampai 6am. Jangan makan BESAR setelah 5pm. Jangan minum alkohol lebih dari satu gelas satu hari Jangan meminum pil dgn air DINGIN. Jangan langsung berbaring setelah minum obat. Ketika baterai LOW , jgn menjawab telpon, radiasi yg dihasilkan bisa 1000x. Jangan Menjawab telpon dgn TELINGA KANAN karena akan merusak otakmu secara langsung. Jangan mempergunakan headphone dlm jangka waktu yang LAMA Forward msg ini ke teman2 kamu, jika kamu sayang padanya

Hmm.

Itulah tanggepan gue pertama kali pas slese ngebaca offline message itu. Gue berpikir, gue analisa satu-satu. Dan inilah respon gue:
  1. Kurangi mengkonsumsi teh: Emang kenapa? Teh kan enak, lagian kalo gue kurangin konsumsi teh, kasian dong para petani teh. Ya ga?
  2. Jangan membiasakan memakan roti yang telah dipanggang: Loh? Ada apa? Kan krenyes-krenyes enak gimana gitu. Ihh, bego nih orang.
  3. Jaga jarakmu dari telepon genggam DALAM KONDISI DI CHARGE: Kenapa? Emang hape yg lagi dicharge suka melakukan tindakan cabul ke kita ya? Ihh, atyuuuutttt! *jijay*
  4. Minum banyak AIR pagi hari, kurangi minum pada malam hari: Lah? Pan, kata dokter harus minum aer minimal 8 galon.. eh 8 gelas sehari. Lagian kalo malem-malem gue abis ngepel tiba-tiba aus, ga boleh minum? Gituh? (Lagian malem-malem ngepel, kaya orang sakau aja).
  5. Jangan meminum kopi DUA KALI satu hari: Wah, udah addict, rasanya kalo ga minum kopi 3 hari sekali kaya ga minum Combantrin secara teratur, bisa cacingan, perut buncit bagaikan koruptor.
  6. Kurangi makanan BERMINYAK: Ihh, kan minyak bikin seksi, kaya di bokep-bokep tuh, pake pelicinnya dari minyak biar seksi. Miyabi aja pake loh.
  7. Waktu tidur terbaik dari 10pm sampai 6am: Apa kabar para penjaga keamanan malem? Baek-baek aja kan? Tetep macho kan? Tetep berotot kan? Tetep bertitit kan?
  8. Jangan makan BESAR setelah 5pm: Dih! Kan kalo dinner pasti di atas jam 5. Mana ada dinner sore-sore abis solat ashar, matahari aja belom mendeleb. Nanti kalo bulan puasa, buka puasanya pas ashar dong?
  9. Jangan minum alkohol lebih dari satu gelas satu hari: Yaiyalaaahhh, alkohol kan buat ngobatin luka! Masa diminum! Ihh bisa kena sipilis gue!
  10. Jangan meminum pil dgn air DINGIN: Ohh, sungguh kasian para eskimo yang mau minum pil, harus terus memasak air dan segera meminumnya setelah matang, semoga lidah mereka tidak terbakar. Amin.
  11. Jangan langsung berbaring setelah minum obat: Waduh? Trus para pasien di rumah sakit yg udah lumpuh gimana dong? Masa di paksain duduk? Ga kasian tuh? Ga nyiksa mereka tuh?
  12. Ketika baterai LOW , jgn menjawab telpon, radiasi yg dihasilkan bisa 1000x: Yah, kalo misalnya yg nelfon gue Pak SBY gimana dong? Kali aja mau ngajak gue jadi cawapres di pemilu besok, kalo ga gue angkat, tar disangka belagu. Btw, rajin juga yah ni orang ngitung radiasinya sampe seribu kali.
  13. Jangan Menjawab telpon dgn TELINGA KANAN karena akan merusak otakmu secara langsung: Emang beda ya? Kalo di sebelah kiri emang ada tembok pelapisnya gitu? *bentar ngaca dulu, ngecek* Ahh, ga ada apa-apa! Sama ajaaaaa!
  14. Jangan mempergunakan headphone dlm jangka waktu yang LAMA: Yaiyalah... tapi kalo lagi ga punya pulsa.
  15. Forward msg ini ke teman2 kamu, jika kamu sayang padanya: Gue sayang sama temen-temen gue, jadi gue forward message ini dengan sedikit tambahan seperti di bawah ini
Hidup cuman sekali, nikmatin aja! Jangan terlalu percaya sama tulisan di bawah ini, oke! ;)

Kurangi mengkonsumsi TEH. Jangan membiasakan memakan roti yg telah dipanggang. Jaga jarakmu dari telepon genggam DALAM KONDISI DI CHARGE. Minum banyak AIR pagi hari, kurangi minum pada malam hari. Jangan meminum kopi DUA KALI satu hari. Kurangi makanan BERMINYAK. Waktu tidur terbaik dari 10pm sampai 6am. Jangan makan BESAR setelah 5pm. Jangan minum alkohol lebih dari satu gelas satu hari Jangan meminum pil dgn air DINGIN. Jangan langsung berbaring setelah minum obat. Ketika baterai LOW , jgn menjawab telpon, radiasi yg dihasilkan bisa 1000x. Jangan Menjawab telpon dgn TELINGA KANAN karena akan merusak otakmu secara langsung. Jangan mempergunakan headphone dlm jangka waktu yang LAMA Forward msg ini ke teman2 kamu, jika kamu sayang padanya

Yah, buat gue yang masih percaya sama keajaiban Allah, gue ga mau nurut banget dengan tulisan orang paranoid di atas.

At least, gue forward ke temen gue, walaupun gue tambahin embel-embel di atasnya.

Monday, September 29, 2008

Pelajaran di bulan puasa

Ga kerasa, bulan puasa taun ini udah mau abis aja. Mudah-mudahan, taun depan bisa ketemu lagi sama bulan penuh berkah ini. Amin!

Selama sebulan ini, Alhamdulillah puasa gue ga bolong. Ihiy!
Selain itu, banyak pelajaran yang bisa gue dapet selama bulan puasa taun ini, selain mendapat sebuah berkah yang ga pernah gue bayangkan sebelomnya juga tentunya.

Gue cuman pengen cerita tentang 2 buah.. eh.. mungkin bisa jadi satu juga kali ya? Yah, liat aja deh. Pokoknya setelah mengerti sesuatu tentang pelajaran itu, gue jadi lebih paham tentang hidup gue. Dan tentunya makin mensyukuri semua yang gue punya.

***

Di bulan puasa ini, selain menahan hawa nafsu dan lapar, gue juga mendapat sebuah pelajaran yang akhirnya bisa jadi motivasi gue buat ngejalanin hidup. Hehehe.

Berawal dari waktu itu gue lagi malem mingguan sama cewe gue. Di lampu merah Sabang, lewat seorang pemulung di depan kita. Gue perhatiin baik-baik. Sampe timbul sebuah pertanyaan di benak gue yang langsung gue tanyain ke cewe gue,
"Kamu tau?" tanya gue sambil terus ngeliat pemulung itu.
"Tau apa?" cewe gue balik nanya sambil nengok ke arah gue.
"Kamu tau apa yang dipikirin pemulung itu setiap dia bangun tidur pagi-pagi?"
Cewe gue ngeliat ke arah mata gue memandang, ke arah pemulung yang berjalan di balik kaca itu. Terus cewe gue cuman bisa geleng-geleng tanda ga tau jawabannya.
"Emang apa?" tanyanya.
"Gimana caranya dia bisa dapet sesuap nasi buat hari ini," jawab gue.

Mungkin, jawaban gue emang ga sepenuhnya bener. Tapi ada kemungkinan juga itulah paling enggak yang mereka pikirin pas mereka, para pemulung dan orang-orang yang kurang beruntung nasibnya, bangun dari tidurnya.

Mereka ga pernah mikirin mau naik apa mereka hari ini untuk bertransportasi.
Mereka ga pernah mikirin mau makan dimana dan apa mereka hari ini.
Mereka ga pernah mikirin gimana cara mengirit uang banyak di dompet mereka.

Kenapa?

Karena mereka cuma butuh kaki buat berjalan.
Karena mereka cuma butuh sesuap nasi untuk hidup.
Karena mereka tidak punya apa-apa untuk dihemat.

Jadi, di saat banyak orang yang masih malas bepergian hanya karena mereka tidak mau mengeluarkan sedikit uang untuk membeli bensin mobilnya, mereka tetap berjalan demi sesuap nasi. Demi hidupnya.

Sunday, September 14, 2008

Sahur itu...

Di bulan puasa ini, kesibukan gue mulai merajalela. Sumpah, banyak banget. Bukannya sok sibuk, tapi gue emang suka kecapean sendiri kalo udah kebanyakan deadline kaya gini. Alhasil, semalem sampe tadi siang gue tepar. Setelah disadari, gue juga udah lama ga buka blog gue lagi. Huaaaahhhh!

Selama bulan puasa, udah pasti tiap pagi gue harus bangun buat sahur. Di mata yang masih sepet sipit itu, gue harus makan buat isi cadangan perut gue selama sehari penuh.

Di saat-saat makan sambil mengantuk itu, gue biasanya juga sambil nonton tv. Dan salah satu acara yang menurut gue cukup "menarik" adalah salah satu acara di tv swasta yang dipandu oleh Komeng, Adul dan Olga.

Apa isi acara tersebut?
Kuis.

Yup, acara itu isinya cuman kuis dengan sponsor yang banyak banget. Tiap sesi kuis, biasanya sponsornya beda-beda. Dan para penonton dipaksakan untuk menyebut slogan dari tiap sponsor itu sebagai password untuk bisa mengikuti kuis tersebut.

Selain memberikan hadiah yang sangat mudah didapatkan apabila kita sudah tersambung ke kuis tersebut, para pembawa acara tersebut (Komeng, Adul & Olga) juga cukup memberikan hiburan yang konyol di pagi buta seperti itu.

Bercandaan mereka biasanya bisa bikin gue ketawa-ketiwi. Ngelupain ngantuk gue sejenak di pagi hari itu. Walaupun kalo mau dipikir-pikir, sebenernya bercandaan mereka sangatlah amat tidak manusiawi. Yah, itulah cerminan komedi bangsa kita saat ini.

Satu hal yang menarik dari acara tersebut adalah pertanyaan dari masing-masing kuis tersebut. Pertanyaan yang diberikan sangat mudah untuk dijawab, bahkan (mungkin) untuk anak SD sekalipun.

Salah satu pertanyaannya adalah sebagai berikut:
Lemari apa yang bisa masuk dompet?
a. Lemari Baju
b. Lemaribuan

Tentu, banyak orang tahu kalo itu adalah tebak-tebakan mudah dengan jawaban B (lemaribuan). Sungguh mudah bukan?

Hingga ada juga pertanyaan yang cukup "mendidik", seperti ini:
Jaman Jahiliyah biasa disebut juga sebagai jaman?
a. Kebaikan
b. Kebodohan

Yup, bagi yang udah tau pasti bisa menjawab dengan mudah. Yaitu, jaman kebodohan. Cukup mendidik? Tergantung bagaimana penilaian kita masing-masing.

Buat gue, setelah muncul pertanyaan itu, gue mulai menyadari sesuatu. Pertanyaan-pertanyaan yang buat gue kurang mendidik itu justru membimbing kita menjadi seonggok manusia yang tidak bertambah wawasannya. Tiap pagi, dimana otak kita masih menyerap segala sesuatunya dengan cepat, kita terus diekokin sama pertanyaan bodoh dengan jawaban bodoh pula.

Kalo udah kaya gitu, bukankah kita udah balik lagi ke jaman Jahiliyah?

Wednesday, August 20, 2008

Ibuku seorang pembalap

Salah satu hal yang gue salut sama Nyokap gue adalah dalam hal setir-menyetir. Bisa dibilang, dia adalah seorang maestro dalam dunia persetiran di keluarga gue. Ga ada yang bisa ngalahin pengalaman setir dia. (Apalagi gue).

Nyokap gue, bisa dibilang pernah mengemudikan berbagai macam mobil (kecuali bus & truk). Dari mobil yang paling kecil berjenis city car macem Daihatsu Ceria, sampe mobil besar berjenis SUV macemnya Toyota Fortuner pernah dikemudikannya dengan mantap. Dari Honda Accord keluaran tahun 1970 sampe Honda Accord keluaran tahun 2008 pernah dibawanya.

Jam kemudinya juga sudah cukup banyak. Dulu, waktu jaman-jamannya gue masih kecil, keluarga gue sering mudik pake mobil. Dan yang menyupir mobil keluarga itu tidak lain dan tidak bukan adalah: Nyokap gue. Di samping itu, di umurnya yang udah mencapai 55 tahun ini, dia masih sering ke luar kota (Jawa Tengah) dengan mengemudikan mobil seorang diri. Yap, sendiri.

Terkadang, temen-temen Nyokap gue bertanya ke gue, "Loh, kok Ibunya yang nyetir?"
Belom sempet jawab, Nyokap gue langsung nyeletuk, "Halah, si Bagus ini mah payah, trotoar aja diinjek!"

Yup, Nyokap gue ga pernah memberikan kepercayaan kepada gue untuk membawa dia. Pernah sekali gue bawa dia, tapi selama perjalanan hanya berisi kritikan-kritikan dimana gue cuman bisa jawab, "Iya Bu.. Iya.."

Tapi emang bener, selama ini, dari beberapa orang yang pernah nyetirin gue, cuman Nyokap gue yang bisa ngebuat gue ngerasa relaxed jadi penumpang. Mau dibawa ngebut kayak apa pun, gue tetep ngerasa aman, nyaman, tentram.

Tadi sore, gue "nemenin" Nyokap nganterin Om+Tante gue ke Kelapa Gading. Pulangnya, tinggal gue berdua sama Nyokap. Di jalan tol, kepribadian pembalap dari Nyokap gue keluar lagi. Dengan santainya, sambil ngobrol bareng gue, dia mengemudikan mobil dengan kencang. Salip sana, salip sini.

Gue liat speedometer yang ada di dashboard depan muka Nyokap.
Uhh, oke. GUE LAGI DIBAWA DENGAN KECEPATAN 130KM/JAM!

Gue terus liatin speedometer. Ga ada tanda-tanda bahwa kecepatan mobil akan turun di bawah 120 km/jam.

Di saat yang membutuhkan konsentrasi tinggi seperti itu, Nyokap masih bisa ngeledekin orang. Ngajak gue bercanda. Tapi tangannya tetap mantap memegang kemudi. Gue, bener-bener serasa jadi co-drivernya Nyokap. Kayaknya kita cocok untuk ikutan Kejuaraan Reli Dunia.

Gue berharap, saat lagi di tol tadi, kita ga ketemu anak mobil yang doyan kebut-kebutan. Ga lucu aja, Nyokap gue berbekal sebuah mobil sedan ngalahin anak gaul yang sok oke dengan mobil cepernya. Bisa-bisa Nyokap gue jadi nenek-nenek gaul.

Yah, itulah Nyokap gue. Sang juara keluarga. Terhebat dalam hal setir-menyetir (buat gue).

Sayangnya, bakat hebatnya itu tidak menurun ke anaknya yang paling bungsu ini.

Saturday, August 9, 2008

Guru Les Privat

Buat gue, pelajaran matematika bagaikan sakit perut menahan boker (SPMB). Apa persamaannya?

Persamaannya adalah, sama-sama menyebalkan di saat-saat awal. Tapi sama-sama melegakan di saat akhir. Jadi gini maksudnya, kalo kita lagi sakit perut itu (atau bahasa gaul Saipul Jamilnya, mules), pasti kita akan merasakan saat-saat yang menyebalkan. Apalagi kalo ga ketemu kamar mandi. Tapi sekalinya ketemu kamar mandi, pasti kita bakal seneng banget. Terus begitu udah dikeluarin, jadi lega deh.

Gitu juga matematika. Pas lagi ngerjain soalnya, pasti awalnya kita males banget. Nyebelin banget deh pokoknya. Tapi begitu ngerti rumusnya, kita bakal girang, segirang tante girang nemu gigolo. Terus pas udah nemu jawabannya, bakal lega.

Kalo dianalogiin jadi gini:
- Sakit perut = Soal matematika
- Nemu WC = Nemu rumus pemecahan
- Slese boker = Berhasil nyelesein soal

Ihiy, bisa aja gue bikin analoginya. Walaupun sedikit menjijikkan.

***

Beberapa hari yang lalu, kakak gue minta gue buat nyariin guru les privat matematika buat anaknya, Saskia. Katanya, si Saskia itu matematikanya payah. Awalnya kakak gue nyuruh gue untuk jadi guru privat itu.

"Gus, kamu mau ngajarin Saskia matematika ga? Aku bayar deh," kata kakak gue.
"Emm, berapa bayarnya?" tanya gue.
"Bayar keperluan mandi kamu aja deh."
"..."
"Gimana mau ga?" kakak gue minta kepastian.
"Aku cariin aja deh guru les privat beneran buat Saskia," jawab gue dengan pasrah.

Akhirnya, gue mulai mencari guru les privat buat Saskia. Pertama, gue nyoba tanya temen-temen gue. Apa ada yang bisa.

"Lo bisa matematika ga?" tanya gue ke salah seorang temen.
"Bisa dong, kenapa emang?" kata temen gue.
"Itu, mau jadi guru les privat buat keponakan gue?"
"Emm, dibayarnya berapa?"
"Bukan dalam bentuk uang sih, tapi nanti lo bisa foto sama gue selama setaun."
"..." temen gue langsung diare.

Gue juga ceritain masalah ini ke cewe gue, Dian.

"Duh, aku disuruh nyariin guru les privat buat Saskia nih," curhat gue.
"Les privat apa?" tanya Dian.
"Matematika."
"Ohh, aku aja kalo gitu," katanya mantap.
"Serius kamu? Kamu bisa matematika?" gue mulai excited.
"Iya, serius. Ya, nilai matematika aku sih pasti selalu sesuai standar ujian," jawabnya dengan nada serius.
"Wahh, kamu hebat," gue manggut-manggut.
Gue berpikir sebentar, akhirnya gue menyadari sesuatu, "Bentar deh, kalo sesuai standar ujian, berarti nilai kamu berkisar di angka empat dong?"
"Iya lah," jawab Dian dengan santai.
"..."
Gue ngerasa dibegoin.
Dian ngetawain gue.

Akhirnya, gue nyari di internet. Gue search di Google. Dan, akhirnya gue menemukan banyak jasa guru les privat. Salah satu yang bikin gue tertarik adalah jasa guru les privat anak-anak UI. Gue langsung menghubungi kakak gue.

"Mba, aku udah dapet tuh guru les privatnya," lapor gue.
"Ohh, serius?"
"Iya," jawab gue semangat.
"Bagus deh, kalo gitu. Tapi, aku juga udah nemu guru les privat kok, Gus," kata kakak gue tanpa dosa.

Ternyata, pencarian akan seorang guru privat untuk keponakan gue berakhir sia-sia. Gue cuman bisa berharap, supaya guru les privat Saskia adalah guru yang benar-benar mengajarkan cara penyelesaian soal-soal matematika. Bukan mengajarkan cara boker yang baik.

Monday, August 4, 2008

Inikah sisi melankolis gue?

Setelah disadari, ternyata gue udah lama juga meninggalkan blog gue. Gue membiarkan blog gue terbengkalai. Rentetan kesibukan mulai muncul satu persatu buat gue selesein satu-satu. Mulai dari urusan kuliah sampe urusan suatu project dengan teman-teman gue. Gue cuman berharap, gue masih bisa fokus sama semuanya.

Dari segala rentetan kesibukan itu, gue masih sempet buat nonton. Salah satunya adalah The Dark Knight, tiga minggu yang lalu. Jujur aja, itu klimaks gue buat nonton film. Untuk saat ini, itu film terbaik yang pernah gue tonton.

Adegan demi adegan disuguhin Christopher Nolan ke penonton. Mengundang segala macam decak kagum, hingga klimaksnya pada sebuah aplaus panjang. Baru kali ini, gue nonton film sambil denger aplaus panjang dari seluruh penonton. Aplaus tersebut diberikan saat adegan truk yang dikemudikan Joker dijungkirbalikkan 90 derajat tegak lurus oleh Batman. What a scene? Gue, jujur langsung mangap ngeliat adegan itu.

Selesai nonton film itu, gue cuman bisa bengong, terdiam, terkagum, tersenyum, lalu bertanya. Buat apa sih selama ini gue nonton film?

Selama dua hari gue ga bisa nemuin jawabannya. Setiap gue tanyain ke temen-temen gue. Jawabnya simple, buat menghibur diri. Oke, jawabannya bener, tapi tetep ga menjawab pertanyaan gue. Itu bener, tapi ga tepat.

Gue terus berpikir.
Berpikir.
Berpikir.

Hingga akhirnya gue menyadari sesuatu. Gue nonton film itu untuk ngeliat segala macam kecanggihan dan segala macam ide gila campur jenius dari sang sutradara yang bercampur dengan akting sang aktor/aktris.

Lalu berlanjut dengan menyadari, bahwa semua itu adalah karya Tuhan. Sutradara jenius itu, yang nyiptain adalah Tuhan. Semua aktor/aktris itu, yang menciptakan mereka tentunya Tuhan. Dan semua elemen yang ada di film itu, semua ciptahan Tuhan.

Kesimpulan gue, gue menonton film itu untuk mensyukuri nikmat Tuhan.

Sebuah jawaban yang cukup menyadarkan gue tentang bersyukur. Gue sadar, masih banyak yang belum gue syukuri di hidup gue.

Dan kalo gue mau bersyukur, ternyata setiap saat gue harus bersyukur sama yang di Atas.

Gue bersyukur masih dikasih penglihatan untuk menonton film. Diberi pendengaran untuk mendengar suara-suara megah yang keluar dari film. Diberi penciuman untuk mencium bau khas bioskop dengan aroma popcorn para pengunjung. Diberi indera perasa untuk merasakan empuknya kursi bioskop. Diberi mulut untuk mengutarakan komentar film yang selama ini gue sadari gue banyak mengkritisi dari sisi negatif.

Selain itu, masih banyak yang bisa gue syukuri.

Gue bersyukur keluarga gue mampu membelikan gue komputer dan memakai internet untuk menulis blog. Walaupun kadang, sebagai manusia biasa yang ga pernah luput dari kesalahan, gue buka hal yang negatif. Gue ga munafik, gue akuin itu.

Gue bersyukur masih bisa sekolah sampe sekarang. Gue bersyukur, keluarga gue masih mampu untuk beli makanan dan segala macam kebutuhan, dimana masih banyak orang yang sebenernya lebih membutuhkan daripada gue.

Gue bersyukur, diberi keluarga yang selalu mendukung gue di setiap kondisi yang gue hadapi.
I love you all.

Gue bersyukur, punya teman-teman yang membantu gue dalam proses pendewasaan gue sebagai manusia.
I love you all.

Gue bersyukur, punya seseorang yang gue sayang, yang dia juga sayang gue.
I love you hun.

Gue bersyukur, sampai saat ini masih dikasih kesempatan untuk mensyukuri segala macam pemberianNya, bertobat untuk kembali ke jalanNya, terus menyembahNya, hingga akhir hidup gue.
I love my God.

Huff.

Thursday, July 10, 2008

Etalase WC di Gedung Baru BiNus

Akhirnya, gedung baru kampus gue mulai dibuka sebagian. Gedung yang sebagian biaya pembangunannya juga dari duit orang tua gue, akhirnya mulai gue injek. Biarpun baru dipake buat admisi sama perpustakaan doang, tapi gue udah cukup takjub ngeliat arsitektur modern khas BiNus ini.

Udah dua hari gue sama Danu selalu ngambil pesona di gedung kampus baru itu. Dan tadi gue mencoba untuk masuk ke dalem perpus. Akhirnya, kampus gue punya perpustakaan yang bener-bener kayak perpustakaan.

Abis dari perpus itu, udah pasti kebiasaan tiap orang norak masuk ke gedung baru adalah: ngecek WC.

Ya, gue sama Danu ngecek WC di gedung baru itu. Dan ada hal yang cukup unik dari WC gedung baru kampus gue itu. Yaitu, WCnya punya jendela lebar yang langsung menghadap ke jalan.

Kaca etalase di WC

Kencing di urinoir = jual diri


Liat kan? Betapa komersilnya WC kampus gue ini. Kita bisa kencing sekalian menawarkan diri di kaca itu. Sambil kencing kita bisa striptease di depan kaca itu. Ihiy!

Dan uniknya, ini bukan cuman di WC cowok, tapi di WC cewek juga kayak gitu. Tadi pas gue lewat jalanan di depannya, gue berharap ada cewek yang striptease di etalase WC itu. Tapi, berhubung gedung ini masih sepi, jadi belum banyak wanita yang ingin tampil di etalase tersebut.

Sungguh, kampus gue ternyata kreatif juga dalam membangun sebuah gedung. Fasilitas gedung ini lebih lengkap daripada gedung sebelumnya. Selain Starbucks yang akan hadir di gedung baru ini, etalase WC ini bisa menjadi daya tarik tersendiri bagi calon mahasiswa yang baru.

Hasil Nilai Ujian Maling

Hasil ujian praktikum gue kemaren udah keluar. Ada beberapa nilai yang mengecewakan gue. Bahkan ada yang termasuk dalam kategori: memalukan.

Contohnya ini:
Hah! Sungguh memalukan bukan! Ujian akhir praktikum (UAP) gue cuman dapet 11. Proyek yang dikerjain Asep cuman dapet 47. Laporan cuman dikasih 35.
Biji.

Ngeliat itu, bener-bener bikin gue down, desperate, dan akhirnya gue mutusin ga akan ngulang mata kuliah itu lagi. Bener-bener biji tuh mata kuliah! Rasanya si dosen sama asisten labnya minta ditusuk-tusuk idung sama lobang pantatnya. Ugh.. ugh.. ugh..

Tapi itu bukan akhir dari dunia ujian praktikum gue. Ini dikarenakan ada nilai yang sangatlah bertolak belakang dari mata kuliah gue di atas.

Seperti ini:
Hehehehe. Sedep!

UAP gue, dapet 92. Padahal ya, gue belajar cuman 1 jam. Muahahahahahahah! Terus proyek, sembilan puluh! Ya, 90 sodara-sodaraaahhhh!

Asal tau aja ya, proyek itu gue sendirian yang ngerjain. Yang bantuin gue palingan cuman Satria, itu juga cuman ngasih ide konsep doang. Sisanya, gue yang ngerjain semua. Hehehe.

Mudah-mudahan, dari nilai di atas, Insya Allah gue ga salah milih topik buat skripsi gue. Yaitu, "Multimedia dan Animasi". Amin.

***

Dua hari yang lalu, satpam kompleks gue kecolongan. Kecolongan di sini maksudnya, mereka gagal nangkep satu maling yang berhasil menyelinap ke dalam rumah tetangga gue.

Ceritanya, maling itu pas tengah malem masuk ke rumah tetangga gue yang cuman beda satu blok dari rumah gue, lewat atap rumah. Maling udah berhasil masuk rumah, dan udah siap mengambil salah satu telepon genggam dari penghuni rumah tersebut.

Beruntung, ada salah satu anggota keluarga yang terbangun dan kemudian memergoki maling itu... sebentar, kok gue ngomongnya sedikit baku bahasa koran ya?

Oke, lanjut.
Intinya, pas ke gep itu, si maling langsung kabur. Maling itu ga jadi ngambil hape yang udah ada di tangannya itu. Tapi, sayangnya si maling kacrut itu ga ketangkep. Padahal kalo ketangkep gue udah pengen ngebakar maling itu, terus di salib di tengah lapangan bola.

Berhubung dalam 2 hari ini gue ditinggal sendirian di rumah. Dimana pembantu rumah gue balik pas sore. Alhasil, kalo malem gue sendirian di rumah.

Sebagai persiapan untuk menghadapi maling (yang kemungkinan juga maling jemuran itu), gue menyimpan berbagai barang berharga di dalam kamar gue, terus mengunci rapat kamar gue.

Beberapa barang berharga itu antara lain:
Barang-barang yang sangatlah berharga.

- Kancut,
udah jelas, gue pasti butuh kancut buat dipake sehari-hari. Ga mau kan kalo kancut diambil maling? Masa iya, kita harus ganti side A-side B mulu.

- Kunci Mobil,
jelas, kalo ilang mobilnya pasti rugi! Makanya demi keamanan, kunci gue taro di kamar. Bukan di meja ruang tengah kayak biasanya.

- Kunci Motor,
prinsipnya sama kayak mobil. Intinya, gue ga mau kendaraan yang irit ini sampe ilang. Ai loph yu motor! Muaaahhhh!

- KTP,
penting kalo sewaktu-waktu gue disangka Saipul Jamil. Jadi gue bisa menyangkal kalo gue emang bener bukan Saipul Jamil dengan menunjukkan identitas gue di KTP ini.

- Duit Receh,
itung-itung gue nyelametin nyawa orang banyak, yaitu: PARA PENGAMEN.

- Lilin,
ini buat babi ngepet gue supaya ga ketangkep warga.

- Korek Gas,
ada hubungannya sama lilin. Supaya menjaga lilin tetap menyala, dan babi ngepet gue tetap dapat bekerja dengan aman, tenang, tentram, sentosa, bahagia dan damai.

- Tape MiniDV,
sebenernya itu isinya rekaman video mesum gue waktu lagi nyabulin kodok Afrika. Gue ga mau sampe video itu kesebar, dan akhirnya jadi skandal. Jadi, gue akan menyimpannya dengan aman.

- Stick Bekas Es Krim Paddle Pop,
lumayan, kata keponakan gue (Nasya) yang umurnya masih 5 taun, kalo dikumpulin bisa dapet PS3. Nasya aja ngumpulin, masa gue yang lebih tua enggak sih. Bisa kalah gaul nantinya gue.

- Obat Nyamuk Hit,
berhubung lagi musim nyamuk, udah pasti obat nyamuk merupakan salah satu barang yang bakalan menjadi incaran utama para maling. Karena itu, gue ga mau kecolongan barang berharga ini.

- Makanan Ikan Sakura,
kalo yang ini... emm... sebenernya sih ga ada hubungannya. Tapi gue masukin aja ke dalem foto biar rame. Abisan, warnanya ngejreng gimana gitu.

Yah, itulah barang-barang yang gue simpan di dalam kamar gue. Semoga dengan ini, Indonesia bisa merdekaaaaaa! (lho?)

Wednesday, July 9, 2008

Testing

Ekhem..
Oke, gue lagi norak.
Gue lagi nyoba posting di Information Kiosk kampus gue yang baru.

Masih baru nih.
Muahahahahahahahahah!

Canggih juga kampus gue.
Bisa bokep ga ya?

Coba ah....
Hahahahahahahahahahah!

Sunday, July 6, 2008

Liburanku, sependek rambutku

Hari minggu ini merupakan hari libur terakhir gue sebelum menempuh semester pendek (lagi). Sebenernya, libur gue cuman empat hari. Soalnya, gue baru aja slese UAS tanggal 2 Juli kemaren. Oke, itulah derita mahasiswa tua.

Ngomong-ngomong derita, gue jadi inget salah satu temen gue yang rada menderita setelah UAS tanggal dua kemaren, yaitu Danu. Gue emang beda ruang ujian sama dia, dan gue slese duluan, jadi nyamperin duluan ke ruang ujian dia. Keluar dari ruang ujian, muka Danu udah kusut. Sekusut bulu jembut.

"Kenapa Mo?" tanya gue.
Danu cuman diem.
"Bisa ga lo?" gue nanya lagi.
Dia geleng-geleng kepala, bibirnya masih cemberut.
Dari bahasa tubuhnya, gue tau kalo dia ga bisa ujiannya. Maklum, dia bego belom belajar.

Akhirnya, gue sama Danu nongkrong sebentar sama Danu di Smooking Area kampus gue. Di situ buanyaaaakkkk banget daun muda yang bening-bening bagaikan bidadari yang mau mandi terus diintipin Jaka Sembung. Buat gue, ini merupakan sebuah penyegaran bagi mata gue. Buat Danu, ga ngaruh karena dia emang homo (ini cuman isu).

"Gue pengen nonjok orang," kata Danu sambil ngeliat junior-junior cowok yang lagi pada nongkrong di depan gue sama Danu.
Gue ngeliat ke arah junior-junior itu. Jelas, Danu sedikit merasa risih melihat tingkah para junior yang tengil itu. Biasanya, gue sama Danu cuek aja ngeliat kelakuan junior tengil itu. Tapi, kali ini, dengan kondisi Danu yang sedang merana juga menderita itu, kayaknya junior-junior itu bisa berubah menjadi korban asusila dari Danu.

Sadar akan nasib para junior yang masih polos itu, gue akhirnya ngajak Danu balik. Gue ga mau junior-junior polos itu harus kehilangan kesucian mereka di hari terakhir UAS. Udah cukup korban Danu yang bertebaran di pinggir jalan. Udah cukup.

***

Di hari Minggu ini, rumah gue kedatengan banyak tamu. Sumpah buanyaaaakkkkk banget. Dampak dari kedatangan tamu yang berjumlah sekitar dua puluh orang itu, gue harus buru-buru membeli 4 lusin J-Co & 1 dus Aqua gelas. Saking buru-burunya, gue sampe ga mandi dulu buat langsung tancap gas ke Bintaro Plasa (BinPlas) demi mencapai misi itu. Akhirnya, gue jalan ke BinPlas sama sepupu gue, Dave.

Sorenya, setelah para tamu itu pulang, keponakan-keponakan gue dateng. Kembali, rumah gue bagaikan arena sirkus dengan pertunjukan utama yaitu atraksi ulet keket (Nasya) menunggang ikan pesut (Saskia) dengan puncak atraksi pembiusan ulet keket terhadap pawang uler kadut (gue). Intinya, Saskia sama Nasya terus-terusan berantem, dan entah mengapa malah gue yang harus dikentutin Nasya saat gue lagi tengkurep di atas kasur.

Tiba-tiba Nasya dateng ke gue dengan muka bete. Pantatnya yang masih imut kayak bakpau itu tiba-tiba nungging di atas kepala gue. Gue perhatiin pantatnya. Saking gemesnya, gue siap untuk menerkam pantat itu. Bagaikan singa yang siap memangsa korbannya, gue membuka mulut gue. Saat mulut gue mulai terbuka lebar, tiba-tiba: pret.
Kampret.

Nasya kentut persis di depan mulut gue. Hoek.

Oiya, sekalian pengumuman. Gue punya blog baru di http://findingdegree.blogspot.com/. Isinya, tentang catatan harian gue dalam menyusun skripsi yang akan dimulai pada semester depan. Kira-kira bulan September. Silahkan diliat.

Udah ah, gue mau istirahat lagi. Menikmati liburan pendek gue yang segera berakhir dan digantikan dengan semester pendek.

Wednesday, July 2, 2008

Review Euro 2008

Piala Eropa 2008 emang udah selesai tiga hari yang lalu. Tapi ga ada salahnya kalo gue ngereview tentang perhelatan akbar bangsa Eropa itu. Ada satu fakta menarik yang muncul pas babak knock out. Dimana dari fakta itu kita bisa ngambil sebuah pesan moral yang berharga untuk dijalani dalam kehidupan kita.

Oke, mulai gue bahas.

Perempat Final

Pertandingan perempat final yang pertama, Portugal v Jerman.
Semua orang udah meng-underestimate Jerman. Banyak yang bilang kalo Portugal bakal melangkah mulus ke Semifinal, melihat performa Jerman pada babak grup yang kurang meyakinkan. Portugal memang tidak begitu sesumbar, tapi ada satu kesombongan pada diri pemain Portugal, teruatama Christiano Ronaldo. Akhirnya, karena kesombongan itu, mereka takluk dengan kegigihan para pemain Jerman.

Pertandingan kedua, Kroasia v Turki.
Kroasia, sebuah kekuatan baru di Eropa. Sebuah kekuatan yang sudah terbukti dalam menyingkirkan Inggris di babak kualifikasi, juga mengalahkan Jerman pada fase grup. Dari dua fakta itu, Kroasia lalu merasa sudah di atas angin. Merasa dengan mengalahkan dua tim dengan tradisi cukup kuat, mereka tidak akan dapat dihentikan lagi, oleh siapapun. Sayangnya, lagi-lagi karena kesombongan, mereka akhirnya harus mengakui semangat juang pantang menyerah dari Turki.

Pertandingan ketiga, Belanda v Rusia.
Penampilan gemilang tim oranye di fase grup cukup mengundang perhatian publik sepakbola. Banyak yang langsung menjagokan mereka sebagai sang juara turnamen ini. Bahkan, Marco Van Basten, sang pelatih Belanda pun sesumbar, mereka saat ini mencari lawan yang sepadan. Karena selama babak grup, mereka tidak dapat menemukan lawan yang sepadan. Maksudnya, semua levelnya di bawah mereka. Akhirnya, di babak perempat final ini mereka bertemu lawa yang sebetulnya tidak sepadan, tetapi mempunyai semangat juang yang lebih tinggi, Rusia. Alhasil, kesombongan Belanda ditaklukkan oleh teamwork Rusia. One man show Wesley Sneijder dikalahkan permainan teroganisir Rusia yang dikomandani oleh Andrey Arshavin.

Pertandingan keempat, Spanyol v Italia.
"Kami sudah bangkit kembali. Saat kami bangkit, kami sudah tidak dapat dihentikan lagi oleh siapapun," itulah kira-kira sesumbar yang dikeluarkan oleh Christian Panucci, bek Italia. Tanpa penjelasan panjang lebar, kita semua akhirnya melihat, lagi-lagi kesombongan harus kalah. Kesombongan Italia harus kalah dengan sikap merendah para pemain muda Spanyol.

Semi Final

Pertandingan pertama, Jerman v Turki.
Turki, yang dalam tiga pertandingan terakhirnya sebelum melangkah ke Semi Final, selalu berhasil memutar balikkan keadaan. Dari tertinggal menjadi balik meraih kemenangan. Mereka percaya, saat melawan Jerman, kejadian itu akan terulang lagi. Namun, tampaknya kali ini mereka harus menerima karma dari tiga tim sebelumnya. Kali ini, Jerman bisa membalikkan keadaan hingga mereka akhirnya menang. Bukti bahwa sepakbola sebenarnya tidak dapat dengan mudah ditaklukkan oleh sepakbola tidak jelas ala Turki.

Pertandingan kedua, Rusia v Spanyol.
Entah mengapa, Rusia setelah mengalahkan Belanda seakan-akan sudah yakin akan menjadi juara turnamen. Tampaknya mereka tidak belajar dari Belanda yang harus keluar turnamen karena lupa diri. Alhasil, mereka diingatkan akan jati diri mereka lagi oleh Spanyol. Rusia bertekuk lutut di bawah para matador Spanyol.

Final

Jerman v Spanyol.
Kedua tim ini, pada awalnya tidak sesumbar untuk menang. Mereka sama-sama memuji calon lawannya masing-masing. Tetapi, pada akhirnya Jerman keluar juga angkuhnya. Mereka sangat yakin akan menjungkirkan Spanyol karena secara mental mereka merasa sudah terbukti tangguh. Namun, mental saja ternyata tidak cukup. Spanyol, dengan kepercayaan diri yang tinggi berhasil memenangi partai final karena mereka tahu cara berorganisasi dalam permainan sepakbola. Mereka tahu cara bermain indah.


Akhirnya, sepakbola lah yang menang. Tim yang mampu memainkan permainan indah akhirnya yang keluar sebagai juara. Akhirnya Michel Platini harus menyerahkan trofi kepada Casillas, dimana 24 tahun yang lalu dialah yang mengangkat trofi itu sebagai kapten tim juara, Perancis, yang mengalahkan Spanyol.

Hikmah dari Euro 2008?
Janganlah sombong.
Oke!

* image embedded from http://www.euro2008.uefa.com/

Friday, June 27, 2008

Stripping

Orangnya lagi strip tease... eh bukan, maksudnya lagi stripping. Tenang, bukan stripping sinetron, tapi stripping sesuatu hal yang sudah dikejar-kejar oleh seseorang. Maksudnya kejar deadline!

Deadline sebuah project. Tunggu tanggal mainnya okeh! Doakan!
Hihihihi.

Satu lagi, ada satu hal yang bikin gue ga bisa menjelajahi dunia yang fana ini. Dikarenakan, ISP gue pelit... oke, quota gue abis. Spidi bapet!

Udah deh, gitu aja. Intinya, I'm on hiatus.

Hehehehe.

See ya when I see ya!

Thursday, June 19, 2008

Pesawat Jatoh

Gue udah lama ga buka YM. Baru dua hari ini gue mulai (sedikit) aktif lagi di YM. Akhirnya, gue bisa punya waktu lagi buat ceting iseng ga penting di YM.

Contohnya malem ini, pas gue lagi ceting sama salah satu temen gue, aEro. Pertamanya gue masih ngobrol-ngobrol ga jelas, terus dia mau ngerjain tugas, terus akhirnya Ero minum baygon gara-gara ga bisa nyelesein tugasnya.

Enggak, yg bener pas Ero mulai ninggalin gue buat ngerjain tugas, birahi iseng gue tiba-tiba bergejolak. Berhubung di window cetingan gue sama Ero lagi pake IMVironment Doodle. Jadi, mulailah gue konak berimajinasi. Membuat sebuah maha karya yang bakalan menyaingi Monalisa karya Leonardo Da Vinci.

Inilah karya gue:
Pesawat Jatoh, by: Bagus Saptopo.

Jadi, ceritanya pada suatu hari yang cerah di sebuah pegunungan yang asri, ada seorang petani padi bernama Tumijan sedang menuai padi. Dari arah timur, terbang pesawat dengan kecepatan tinggi. Pesawat yang dipiloti oleh Kapten Budi mengangkut 176 penumpang termasuk awak pesawat.

Pesawat terbang sangat tenang, hingga tiba-tiba ada sebuah ledakan di ekor pesawat. Ternyata pesawat tersebut telah dipasangi bom oleh teroris yang mengatasnamakan kelompok mereka: JBN (Jamaah Babi Ngepet).

Kapten Budi panik, radio pesawat juga mati karena ada hubungan arus pendek yang merusakkan radio komunikasi pesawat. Akhirnya Kapten Budi membuka jendela pesawat dan dengan segenap kekuatan yang dimilikinya ia berteriak, "TOLOOOONNNGGG!"

Tumijan, petani yang berada di bawah mendengar teriakan penuh birahi dari Kapten Budi tersebut. Tumijan panik, tidak dapat berbuat apa-apa. Ia hanya bisa berteriak juga. Maka ia pun berteriak, "Pesawat jatooohhhh!"

Di lain tempat, Clark Kent yang sedang tidur siang di apartemennya tiba-tiba terbangun mendengar teriakan dari Tumijan tersebut. Ia sadar, akan ada bahaya yang mengancam nyawa orang banyak. Ia harus bergerak cepat. Ia lalu membuka kaus kutangnya dan memakai baju biru ketat andalannya. Tidak lupa juga memakai celana dalam berwarna merah di bagian luar. Clark Kent berubah menjadi Superman, lalu kemudian terbang keluar dari apartemennya.

Teret tetet tetet!

"It's a bird..." kata bapak-bapak tua yang sedang berjalan di trotoar kota Metropolis.
"It's a plane..." kata ibu-ibu tua yang berada di sebelahnya, yang juga istrinya.
"It's Superman!" tiba-tiba seorang anak kecil berteriak dengan semangat melihat jagoannya sedang terbang tersebut.
Sontak, warga Metropolis pun berteriak histeris dan bertepuk tangan. Beberapa ada yang langsung mengeluarkan handphonenya yang berkamera dan langsung mengambil gambar Superman terbang tersebut.

Superman melaju kencang di atas bumi. Hanya dalam waktu 10 detik ia sudah sampai di lokasi kejadian. Dimana pesawat yang dipiloti Kapten Budi sedang meluncur jatuh ke bawah. Entah mengapa, tiba-tiba Superman bisa berbahasa Indonesia dan langsung berkata, "Tenang."

Sungguh contoh seorang superhero yang tanpa pamrih.

Lalu, bagaimana kelanjutan kisah ini?

Ada baiknya anda lanjutkan sendiri, karena saya malas melanjutkannya dan sudah ingin menonton sepakbola Euro 2008, antara Swedia melawan Rusia.

Yuk ah,
marih!

Monday, June 16, 2008

Betmen, itu jagoanku!

Udah seminggu lebih gue ga posting. Duuuhh, bener-bener bulan ini tuh bulan yang cukup meribetkan gue. Banyak deadline yang menghantam, 4 ujian praktikum yang bikin tepar dan bentar lagi gue harus mulai UAS.

Disamping itu, ada satu dan lain hal yang harus gue kerjakan bersama teman-teman gue. Semacem project yang cukup gede. Mudah-mudahan, hal itu bisa terealisasikan. Amin.

***

Beberapa hari yang lalu, gue baca majalan Movie Monthly. Di situ lagi ngebahas tentang film Batman yang selanjutnya: The Dark Knight.

Sumpah keren banget tuh film. Sebenernya, Batman itu emang jagoan gue dari kecil. Sampe-sampe gue dulu punya kaset lagu batman, yang nyanyiin salah satu penyanyi cilik di negeri ini.

Liriknya kalo ga salah:
Batman,
itu jagoanku.
Batman,
itu idolaku.
blah, blah, blah...

Pokoknya, Batman buat gue adalah jagoan yang paling masuk akal (selain Iron Man). Kenapa? Karena dia itu bener-bener manusia biasa yang jadi superhero cuman gara-gara dia punya modal. Maksudnya dia (Bruce Wayne) orang yang tajir. Jadi dia bisa bikin apa aja semau dia. Untungnya dia bikin gadget-gadget yang berguna buat ngalahin orang jahat, ngebantu orang yang lemah. Suatu hal yang amat sangatlah jarang dilakukan oleh orang tajir jaman sekarang. Gue udah ga sabar buat nonton Batman yang bakal liris pertengahan bulan depan (Juli).

Ada hal yang menarik dari promosi film The Dark Knight. Yaitu, marketingnya membuat banyak website yang berhubungan dengan film itu. Uniknya, website itu seakan-akan bener-bener suatu website yang dibuat oleh tokoh-tokoh yang ada di film itu.

Contohnya, www.thegothamtimes.com, yang isinya adalah versi digital dari harian yang ada di kota Gotham, yaitu The Gotham Times. Kerennya, ada website joke yang ceritanya dibuat sama joker, yaitu www.thehahahatimes.com. TheHaHaHaTimes.com itu isinya plesetan dari TheGothamTimes.com. Isinya sama, cuman itu udah dicoret-coret sama Joker. Ditambah-tambahin kata-kata yang lucu sama Joker.

Yang paling unik tapi simple ada di www.ibelieveinharveydenttoo.com. Pas dibuka websitenya pasti nampilin background item dengan cuma satu kalimat berwarna merah: Page not found. Tapi kalo semua halaman web itu di block, langsung muncul: HAHAHAHAHA. Itu buatan Joker, yang ngejek kampanye Harvey Dent di www.ibelieveinharveydent.com.

Selain empat website itu, masih ada banyak website yang seakan-akan nyata itu. Yang ngebuat orang ngebacanya seakan-akan ngerasain kalo Joker sama Batman itu bener-bener ada. Kalo mau liat yang lain, ada di sini.

Intinya, strategi promosi The Dark Knight gue bilang merupakan suatu strategi yang langka, unik juga kreatif.

Wednesday, June 4, 2008

Bajaj Kecoa Grande

Setelah sekian lama, akhirnya kemaren gue sama temen-temen gue untuk pertama kalinya nonton di MPX Grande. Emang, gue sama temen-temen gue emang norak, tapi itu menandakan kalo kita termasuk kelompok penonton film yang loyal sama Cineplex 21. Eheheheheh.

Berhubung MPX Grande yang berada di Pasaraya Blok M itu dekat dari rumah salah satu temen gue, Fika, maka kita pun berkumpul di rumah Fika. Oiya, jangan berpikiran kalo temen-temen yang gue maksud ini jumlahnya banyak sampe belasan gitu. Enggak, gue sama temen-temen gue (yang dasarnya sebenernya banyak) tiap jalan pasti maksimal cuman berempat. Ga tau kenapa ya, jarang banget kalo jalan bisa lebih dari segitu. Pasti tiap kalo mau lagi jalan bareng, ada aja yang inilah, itulah, ginilah, gitulah, ketulah dan berbagai macam alesan lainnya.

Kemaren yang hadir dalam perkumpulan maniak bioskop esek-esek itu adalah gue, Dono, Ijul sama Fika. Lalu, dari rumah Fika kita berempat merencanakan untuk naik kendaraan umum menuju Pasaraya yang sebenernya jaraknya hanya selemparan kancut.

Akhirnya bajaj dipilih untuk mengantarkan kita.

Ada satu kesalahan yang tidak dipikirkan oleh kita berempat sebelum memanggil dan menawar bajaj, yaitu, kita ga sadar kalo kita berempat dan salah satu di antara kita berbadan bison berkepala kingkong (si Dono).

Strategi penempatan ruang bajaj pun dipikirkan dan segera dilaksanakan. Dono yang badannya paling gede masuk duluan. Dono yang nawarin diri buat mangku Fika langsung ditolak mentah-mentah. Akhirnya Ijul rela disodomi dipangku Dono. Fika duduk di sebelah Dono, menyisakan ruang yang cuman selebar pantat kodok buat gue. Setelah dipaksa-paksa akhirnya pantat gue berhasil mendapatkan tempat.

Perjalanan dengan bajaj pun dimulai.

Sebenernya ke Pasaraya dari rumah Fika ga nyampe lima menit, tapi berhubung pas gue berangkat jalanan macet banget, jadi ke Pasaraya memakan waktu kurang lebih setengah jam.

Di tengah kemacetan itu Dono yang badannya paling gede tetep ga bisa diem. Tetep banyak omong sama banyak tingkah. Tiba-tiba,
"AAAAAAA!" Dono treak, badannya langsung naek.
Ijul yang lagi dipangku kelempar ke depan, nyangsang di pembatas ruang penumpang sama ruang pengemudi bajaj. Fika langsung latah jorok. Gue ngeliatin Dono.

"Kenapa sih lo?" tanya gue ke Dono.
Dono cuman megap-megap, kayak pengen ngomong sesuatu tapi ga bisa. Gue takut kalo Dono kesurupan hantu bajaj, temennya hantu ambulance.

Gue perhatiin gerak bibirnya Dono yang ngebentuk satu kalimat. Kayanya sih kalimat itu, 'Ada kecoa di badan gue!'

"Serius lo?? Hiiiiyyyy!" Fika histeris.
Dono ngangguk-ngangguk.
Ijul benerin kacamatanya yang melorot sambil ngomong, "Santai...."
Biji lu santai!

"Dimana? Dimana?" gue nanya Dono.
Dono masih belom bisa ngomong, nunjuk ke arah pantatnya pake tangan.
"HUAAAAAA!" Dono treak lagi, badannya menggeliat lagi. Ijul kelempar lagi.
Bajaj yang kita tumpangin jadi goyang-goyang kayak bajaj mesum.

Dono langsung ngambil hapenya nyenterin ke arah bangku buat nyari sang tersangka yang dalam hal ini adalah: kecoa. Tiba-tiba sang kecoa menampakkan antenanya.
"Itu! Itu! Itu kecoanya!" Dono treak lagi. Badannya yang gede jadi kliatan ga ada apa-apanya di hadapan sang kecoa malang itu.
"Hiyaaaa!" gue yang jijik sama kecoa langsung naikin pantat gue juga.
"Pukul! Cepetan pukul!" Fika nyuruh salah satu dari gue sama Dono buat mukul kecoa. Ijul masih nyangsang.
"Hah? Ga ah! Geli gue!" gue nolak untuk menjadi pembasmi kecoa.
"Tapi itu dia lari-lari mulu! Cepet pukul!" Fika masih terus ngasih semangat sambil duduk di pembatas penumpang sama supir bajaj.
Gue heran sama supir bajajnya, udah tau penumpangnya pada panik, dia tetep stay cool aja kayak kuli nyetir bajaj.

Akhirnya gue ngambil keputusan yang cukup berani: dudukin kecoa itu pake pantat gue.
Blesss!

Abis dudukin kecoa gue langsung berdiri lagi, gue liat kecoa udah ga ada.
"Liat pantat gue! Liat!" gue nunjukin pantat gue ke anak-anak, "Ada kecoa mejret gak??"
"Ga ada!" treak Fika.
"APA?? KECOANYA DIMANA KALO GITU??" gue histeris karena pengorbanan gue untuk memenyetkan kecoa jadi sia-sia.
"Ga tau! Masih ada yang pasti!" kata Dono sambil terus nyenterin kursi.
"Nih pake sepatu gue kalo kecoanya muncul lagi!" Fika ngasih sepatunya ke gue.
Gue ambil sepatu Fika sambil standby kalo sewaktu-waktu kecoa itu muncul lagi. Setelah 5 menit kita semua berada dalam posisi siap tempur (ga ada yang duduk di bangku penumpang), sang kecoa ga muncul lagi. Kita semua memberanikan diri buat duduk kembali di kursi.

Gue ngeliat keluar, orang-orang dari mobil banyak yang ngeliatin ke arah bajaj kita. Heran ada bajaj mesum di tengah kemacetan itu.

Yang jadi misteri hingga kini adalah: kemanakah kecoa itu setelah gue dudukin?

Kita semua yang di bajaj ga tau, sampe sebuah teori mistis muncul. Kemungkinan, kecoa itu adalah penunggu bajaj itu. Dialah hantu bajaj itu. Dia menampakkan wujudnya karena marah bajaj yang ditungguinya telah dinaiki oleh kita berempat tanpa permisi terlebih dahulu. Semenjak kejadian itu, entah kenapa, di sekitar dapur rumah gue jadi banyak kecoa.

Emm, sebenernya sih udah lama banyak kecoanya, tapi gue cuman pengen bikin lebih mistis aja.

Tuesday, June 3, 2008

Simple Photos

Setelah gue ngeliat hasil foto-foto proses syuting film indie gue yang kemaren, Life is Simple, ada satu scene yang paling gue suka. Yaitu, pas si BigGuy ribut gebukin Ijul. Sumpah tu adegan paling keren. Sebelom syuting si BigGuy emang udah bilang sama gue,
"Gus, nanti pas adegan gue ribut, lawannya yang banyak ya. Biar keliatan keren guenya," katanya sambil mamerin otot-ototnya.
"Iya dah, terserah," kata gue.
"Eh serius Gus, pokoknya lawannya jangan cuman satu. Tapi yang banyak, kesannya gue dikeroyok, tapi nanti gue bisa ngelawan mereka semua."
"Iye dah."

Akhirnya, pas syuting kita ga dapet banyak pemeran yang mau digebukin sama BigGuy yang badannya kayak badak debt collector itu. Tadinya, gue juga mau ikut jadi bagian dari aksi penggebukan BigGuy itu, tapi berhubung titit gue masih mau nikah, gue akhirnya membatalkan ide itu.

Jadi, yang bakalan jadi korban penzaliman BigGuy cuman si Ijul sama Beta. Yang paling parah adalah si Ijul, yang mukanya sempet ke tonjok beneran. He's the most pathetic stuntman I've ever seen. Kalo si Beta, dia cuman bagian buat dilempar sampe nyangsang ke pager.

Here is the picture,

Malo ditonjok Ijul.


Behh, mukanya Ijul.


Beta dibuat melayang sama BigGuy.


"Uhhh," Ijul tereak.


"BEM!" Bunyi pukulan BigGuy.


"Ahhh," Beta telap kayak layangan.


Si Ijul udah pasrah mau digebuk BigGuy.


BigGuy yang abis minum Irex jadi penuh birahi buat mukulin orang.


Akhirnya si Malo nahan BigGuy supaya ga jadi nyabulin Ijul.


Di samping foto-foto kekerasan di atas, ada juga beberapa foto penuh kegilaan yang terjadi selama syuting,

Kepribadian Dono yang lain mulai muncul.


Orang gila lagi ngaca. Waspadalah dengan yang satu ini!


Kembar siam yang tidak identik akan diospek.

Sunday, June 1, 2008

Bulan baru, semangat baru!

Ada beberapa hal yang membuat gue semangat untuk menjalani bulan Juni ini. Tapi, ada beberapa hal juga yang membuat gue sedikit merinding sampe kencing berdarah untuk meratapi bulan yang berisi 30 hari ini.

Mendingan dimulai dengan beberapa hal yang membuat gue kencing berdarah dulu aja kali ya.

Oke, ini bulan ujian. Mulai dari ujian praktikum yang semuanya akan datang dalam waktu dua minggu lagi, sampe ujian akhir semester (UAS) yang nongol tiga minggu lagi. Selain ujian-ujian terkutuk itu, ada juga hal yang bisa menyebabkan gue muntah dari udel, yaitu: deadline project Java.
Silit.

Diantara semua itu, hal yang paling gue benci adalah deadline project Java yang tinggal satu minggu itu. Ini disebabkan karena.. emm.. oke, gue males. Tapi gue juga punya pembelaan (beehh, kayak sidang perceraian aja pake pembelaan segala). Pembelaan gue adalah, temen gue yang bernama Joni (nama samaran) sebulan lalu mengatakan bahwa, dirinya akan mengerjakan project itu, seorang diri. Oke, gue ngasih kepercayaan sama dia walaupun sedikit ragu.

Gue ragu dari pengalaman gue sebelom-sebelomnya. Joni itu termasuk dalam kelompok bull shit. Dan ternyata keraguan itu menjadi kenyataan. Si Joni dua minggu lalu langsung sms ke gue, isinya dia udah pasrah sama project itu dan ngelempar masalah itu ke gue dengan gampangnya. Enak aja! Ngomongnya dulu gimana???

Gue ga mau, gue diemin aja tuh si Joni. Gue juga waktu itu lagi sibuk-sibuknya dengan hal ini dan hal itu yang ga mungkin gue sebutin satu-satu di sini. Alhasil, project gue sekarang ngegantung gitu aja kayak jemuran kancut bekas mimpi basah ga pernah diangkat 3 bulan.

Ada buruk, ada juga yang baik.

Selain hal-hal yang sangat amit-amit itu, gue juga punya beberapa hal yang menyenangkan untuk dikerjakan bulan ini.

Pertama, proses post-production film indie gue yang ketiga. Dan yang bikin gue semangat, di film ini bakal terlibat dua orang temen gue yang ahli dalam bidang musik buat ngebantu bikin score pengiring film sama soundtrack film gue. Mereka adalah Gerry (gitaris band Backalley), sama Wika (duta besar suku asmat untuk perwakilan di suku aborigin). Gue udah sempet denger sample score buatan Gerry. Ohh, masuk bener buat scene akhir. Gerry, you're so f***in genious! Buat soundtrack, gue udah minta Wika bikin sebuah lagu yang simple sesuai judul filmnya Life is Simple. Rencananya, Insya Allah lagu buatan Wika itu bakalan jadi opening di film indie gue itu.

Selain itu, buat editing film, akhirnya setelah konsultasi sama Angga (Sutradara), proses ini dipercayakan ke salah satu senior gue waktu sekolah yang sekarang juga udah mau mulai bikin film serius. Maksudnya, film gede, project gede, budget gede. Yang pasti, cepat atau lambat film dia bakal masuk ke cineplex.

Biar cuman film indie, tapi gue sama temen-temen gue bakal menggarap dengan serius banget. Bahkan salah satu asisten Hanung Bramantyo turut terlibat dalam proses pre-production. Hehehehe.

Yang bikin semangat selanjutnya adalah, salah satu temen gue, Wika. Mau ngebantuin gue buat mewujudkan salah satu cita-cita gue. Cita-cita gue itu adalah.. emm.. yah, mungkin bisa dibilang penulis novel. Hehehe.

Wika ini, emang temen dari salah satu penulis yang sekarang lagi ngetop-ngetopnya. Bukunya yang terakhir, kalo ga salah gue denger udah nyampe 3 kali cetak ulang dan terus bertambah. Siapa dia? Itu ga mau gue sebutin. Intinya, buat para blogger, pasti kenal sama dia. Salah seorang penulis sukses yang bermula dari kerjaan iseng nulis blog kayak kita gini. Tapi, tulisan gue ga bakal nyleneh kayak dia. Intinya, Wika udah bilang sama si penulis ini, dan penulisnya udah ngasih tau apa aja yang diperluin. Well, gue bakal berusaha. Sedikit informasi, gue ga akan menulis tentang personal literature yang bakal menjamur itu. I'm not writing on that. Gue nulis sesuatu cerita yang ringan, tapi serius dan perlu sedikit mikir sama penasaran. Hehehe. Semoga cita-cita gue ini bisa tercapai. Amin!

Terakhir, ini adalah bulan bola! Yeah! Euro 2008 udah di depan mata! Tinggal satu minggu lagi! Oke, emang Inggris ga lolos. Tapi bukan berarti gue ga bakalan nonton tuh Euro. Gue bakal tetep nonton. Harus. Mungkin ga ada Inggris, gue mau ga mau harus ngedukung Perancis. Di samping itu, gue juga ngeliat kayaknya Jerman sama Belanda juga oke. Yah, kita liat aja siapa yang juara nantinya.

Huaaahhhhh!

Dosen yang sangat (tidak) rajin

Hari ini hari Sabtu, gue kembali datang ke kampus untuk melaksanakan kewajiban gue sebagai mahasiswa, yaitu: eek. Bukan, gue ke kampus buat kuliah.

Seperti yang udah gue ceritain di dua postingan sebelumnya, ada satu kesamaan tentang kuliah gue yang hari Sabtu ini. Kesamaan itu adalah dosen yang berhalangan hadir. Dosen yang menciptakan sebuah rekor baru dengan tidak hadir selama dua minggu berturut-turut tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Dan akhirnya, tadi gue dateng ke kampus lagi. Tapi sebelom ke kampus gue udah punya feeling ga enak. Bener-bener ga enak. Rasanya kayak ngeliat Saipul Jamil striptease di tiang listrik di tengah siang bolong yang panas.

Tapi, gue tetep jalan atas dasar gue sebagai seorang laki-laki yang harus mempertanggung jawabkan semua kewajibannya.

Parahnya, gue yang mestinya kuliah jam 11:20, baru bisa melek dari alam mimpi gue jam 11:00. Ga mungkin gue makan, berak, mandi, eek sama ngupil hanya dalam waktu 20 menit. Gue pasrah. Gue akhirnya menetapkan sebuah keputusan: datang terlambat.

Ciri mahasiswa yang teladan malas.

Gue baru berangkat dari rumah jam setengah satu siang. Hehehehe.

Ada satu hal yang di luar perkiraan dan perhitungan gue selama perjalanan ke kampus. Hal itu adalah kemacetan di Sabtu siang. Ahhhhhhhhhhhhhhhhhh!

Mestinya gue nyampe kampus hanya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, alias 20 menit. Tapi ini berubah menjadi 45 menit. Dikarenakan para supir angkot yang banyak ngetem. Heran gue, udah tau BBM naek masih aja mereka doyan ngetem. Kan boros bensin! Geblek.

Bay de wey, gue ngedukung keputusan pemerintah buat naikin harga BBM. Buat gue, kenaikan harga BBM itu adalah suatu kemajuan. Mau sampe kapan kita hidup dari subsidi pemerintah? Kapan kita mau jadi bangsa yang mandiri kalo rakyatnya aja masih bergantung sama subsidi? Menurut gue, subsidi BBM baiknya dialihin ke bidang yang lain. Misalnya, pendidikan. Daripada BBM yang ga berguna. Malah nambah polusi doang. (Gue bukan aktivis Stop Global Warming, tapi gue cuman pusing aja banyak polusi di jalan.)

Balik ke cerita gue.
Gue nyampe kampus langsung naik ke lantai lima kampus gue. Gue jalan buru-buru ke arah kelas gue, ruang 502. Gue tau gue udah telat kuliah satu shift, tapi gue tetep pede. Sepede Saipul Jamil nyalonin diri jadi Wakil Walikota Serang. (Saipul Jamil melulu nih.)

Di pintu ruang 502 ada kertas putih yang menempel. Feeling ga enak gue mulai terbukti. Gue terus mendekati kertas itu. Dan ternyata benar: dosen berhalangan hadir (lagi).

Kampreeeeettttt!

3 minggu berturut-turut dia ga masuk! Gila! Mau brapa kali nih kuliah pengganti gue! Buang-buang waktu aja! Ngehe!

Intinya, sabar dan ikhlas.

Saturday, May 24, 2008

Warna Warni Seminggu

Akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Setelah seminggu, gue bisa nyentuh blog gue lagi. Hehehehehe, sok sibuk banget sih gue.

Terakhir gue posting itu tengah malem Sabtu menuju ke hari Minggu, seminggu yang lalu. Oke, belom pas seminggu. Tapi gue bingung mau posting apaan. Ngeliat postingan gue sebelomnya yang nyeritain kejadian hari Sabtu gue, kayaknya di postingan ini gue nyoba nulis kejadian-kejadian yang gue alami selama seminggu ini.


Dimulai hari Minggu (180508):
Hari itu gue ngumpul bareng anak-anak buat reading film indie gue di rumahnya Gerry. Ga ada yang aneh sih hari itu kecuali mukanya Dono. Dia emang dari dulu udah aneh. Lahirnya aja aneh, sampe sekarang masih misteri di lingkup keluarganya.

Biarpun ga ada kejadian yang aneh, tapi ada kejadian bodoh yang dialami kakak gue, Mba Evie. Gue bingung, udah sekitar 4 taunan ini dia malang melintang nyetir tapi sampe sekarang feeling-nya belom juga dapet. Ya iyalaaahhh, orang cuman muter-muter komplek gue doang nyetirnya! Huahahahahaha!

Mba Evie ini emang rumahnya satu komplek sama gue. Taun lalu, waktu dia beli mobil baru. Baru beberapa bulan, mobilnya udah diserempetin ke pager rumah waktu sok-sok an masukin mobil ke garasi. Sedep! Alhasil, mobilnya di bawa ke bengkel selama 3 hari. Dan selama 3 hari itu dia dapet mobil pengganti dari asuransinya. Asuransi yang sangat bertanggung jawab sekaleeeee! Tapi itu belom ada apa-apanya dibandingin asuransi mobil kakak gue yang lain, Mas Feri. Tiap taun, ada aja klaim ke asuransi. Mulai dari nyerempet bajaj, diseruduk metromini, sampe head lamp yang pecah gara-gara nyium Patas AC. Ahh, sungguh malang nasib mobil dan asuransi itu.

Balik ke Mba Evie di hari Minggu kemaren. Jadi, waktu itu dia lagi mau ke rumah gue. Kan, gaya bener kan, ke rumah gue yang tinggal ngesot aja pake mobil. Nah, komplek gue trotoarnya lagi di cat ulang. Mba Evie yang lagi belok ga liat ada kaleng cat nganggur, akhirnya dilindes gitu aja. Pyar! Isi kaleng cat muncrat ke roda belakang kiri. Ga cuman roda yang full ketutup cat bewarna putih itu. Tapi sebagian body belakangnya juga kena. Nyampe rumah gue, dia langsung panik. Minta tolong gue.

Gue langsung ngeliat si mobil malang itu. Ahh, banyak sekali catnyaaaaaa! Sampe-sampe rem juga jadi putih. Gue yang udah siap berangkat ke rumah Gerry, jadi bantuin bersihin sebentar. Tapi emang dasarnya cat minyak ya, jadi susah bener itu bersihinnya. Lengket euy! Akhirnya gue bilang ke Mba Evie,
"Udah bersihin di bengkel aja!"
"Hah?? Sama siapa??" tanya Mba Evie panik.
"Sama Mas Chandra lah," gue nyuruh Mba Evie ngajak suaminya ke Bengkel.
"Yahh, jangan sampe ketauan dia Gus. Bisa diamuk gue!"
"Ya udah, minta tolong Ibu aja,"

Akhirnya Nyokap gue mau nganterin. Yah nasib!


Hari Senin (190508):
Ga ada kejadian penting-penting banget hari ini. Tapi ada kebodohan yang dialami gue sama temen gue, Fika.

Ceritanya, waktu itu gue sama Fika mau belanja buat keperluan syuting hari Rabu besoknya. Akhirnya kita ke PS (Plasa Senayan) buat nyari-nyari yang diperluin. Terus ke Hero buat belanja cemilan selama syuting. Nah, pas lagi belanja itu tiba-tiba Fika ngomong,
"Gus, ini cara bawanya gimana?" tanya Fika sambil dorong trolley Hero.
"Ya ditenteng aja, susah amat," jawab gue enteng.
"Yah tapi kan.."
"Tapi apa?"
"Kan kita naek motor, terus belanjaannya sebanyak ini!"
"..."

Gue baru nyadar kalo belanjaan kita banyak. Dan pasti bakalan susah bener buat dibawa selama naek motor. Huaaaaaaaaaaaaaaa!

Bener. Selama di jalan tangan kanan kiri Fika megang kantong gede. Ketek kirinya jepit map. Pundak kanannya digantungin tas laptop beserta chargerannya yang bikin berat. Pundak kirinya digantungin tas ala tante-tante girang.
Repot!


Hari Selasa (200508):
Nah, inilah hari pertama syuting! Gue ga ikutan maen, gue ga jadi sutradara lagi. Tapi gue sekarang konsen jadi Produser sama Still Photographer.

Syuting hari pertama ini full di rumah Gerry dari pagi sampe malem. Bener-bener melelahkan. Gue yang sebenernya lagi ga fit, akhirnya keilangan sesuatu dari diri gue. Yaitu: SUARA. Iye, suara gue abis mulai sore!

Ini sebagian foto-fotonya:

Dono di make up dulu biar keliatan di kamera.


Muka Fika makin ga enak pas acting.


Ini Eckie, kalo ga salah scene 4.


Ni dia nih badan paling gede, tapi ceweknya paling kecil (BigGuy & Afie).


Malo, si pria Tonggos.


Angga (Director), lagi nerima masukan dari Eckie.


Hitam (Lanang & Dono) vs Putih (Gerry & Eckie).


Scene 2.


Psssttt. Awas jangan nyontek script!


Pas gue udah mulai bosen motoin anak-anak, tiba-tiba gue nemuin ide lain: ngefotoin foto keluarga Gerry yang ada di tembok. Mau tau keluarga Gerry? Ini hasilnya:

Gerry sama adenya, Dasa, waktu mereka kecil.


Ini bokap-nyokapnya Gerry.


Foto keluarga besar Gerry (Gerry di lingkaran).


Hari Rabu (210508):
Suara gue akhirnya mulai balik, dan gue harus tetep kuliah sorenya. Huaaaaaaaaaaaaa! Ga ada yang spesial hari ini, kecuali Malo yang ulang taun ke 22. Hepi bersdey Gos!


Hari Kamis (220508):
Tengah malemnya gue nonton Final Champions League, gue bergadang. Ga tidur dari hari rabunya. Dan hasilnya MU yang menang. You're just luck!

Akhirnya, gue drop hari kamis itu. Gue ga kuliah, seharian istirahat. Yang mestinya gue ngerjain proyek kampus gue, akhirnya ga ngapa-ngapain. Padahal temen gue, Satria udah mulai nagih progress proyek kelompok kita. Huaaaaaaaaaaaaaaa! Kampret! Pret! Pret! Pret!


Hari Jumat (230508):
Gue akhirnya mulai sembuh. Walau masih sedikit demam, tapi gue tetep maksain buat masuk kuliah jam 3 sore. Dan sialnya, gue lupa ngisi KRS!
Bapet.

Tapi untungnya si Fika bisa nolongin gue buat ngisiin KRS. Heheheheheh. Tenkyu nyuk! Tapi gue tetep ga bisa konsen kuliah. Hasilnya kuis gue dapet 60. Cukup jelek dibandingin kuis gue minggu lalu (100). Heheheheheh. Nyombong dikit ah. Jarang-jarang tuh gue dapet nilai tiga dijit gituh!

Malemnya gue ngerjain proyek gue. Dan alhamdulillah selesaaaiiiii! Huahahahahahahahahaha! Emang bener deh, dimana ada kemauan, di situ ada jalan. Heheheheheheh.


Hari Sabtu (240508):
Hari paling kunyuk sedunia: Dosen berhalangan hadir!
Kampreeeeeeeetttttttttttttt!

Minggu lalu juga gue udah cape-cape ke kampus dia ga masuk. Nah sekarang juga ga masuk lagi??? Kunyuuukkkkk!!!!

Udah ah, bete gue jadinya. Gue mau istirahat. Besok masih mau ngelanjutin syuting gue sama anak-anak. Dan kali ini lebih diforsir. Dari pagi sampe malem juga, tapi bedanya besok kite keliling Jakarte. Huaaaaaaaaaaaaaa!

Harus nyediain banyak kolor.

Bay de wey, hari ini BBM udah naik lagi. Ga apa-apa deh. Belajar buat ga bergantung sama subsidi mulu. Malu sama negara-negara lain.

Sunday, May 18, 2008

Sabtu yang aneh..

Dua minggu ini, ga tau kenapa, gue jadi kurang mood buat nulis. Rasanya, euphoria gue yang selama ini ngasih gue inspirasi buat nulis ilang gitu aja. Gue sendiri bingung kemana sih euphoria gue itu? Mungkin dia udah minggat gara-gara gak gue gaji selama 6 bulan kali ya. Ini euphoria apa TKW katro sih?

Untuk euphoria gue, cepatlah pulang nak. Gue menunggumu!

Oke, gue tetep nyoba nulis. Gue akan nulis tentang kegiatan gue hari Sabtu (17 Mei 2008) tadi. Hari ini diisi dengan:
- Bangun tidur.
- Makan.
- Berak sambil ngupil.
- Mandi.
- Ke kampus buat nyari daun muda ilmu.
- Ditraktir makan oleh Danu Homo.
- Nonton Uber Cup (ucup).
- Nonton Final Piala FA.
- Makan.
- Ngerjain project.
(Yang penting, ada makan tiga kali sehari.)

***

Langsung aja ke situasi gue di kampus. Hari ini gue udah ngerasa ga semangat buat kuliah. Karena kuliah hari Sabtu sebetulnya merupakan hari yang tabu untuk kuliah. Ya, hari Sabtu merupakan hari dimana gue mestinya menebar dan mencari pesona. Tapi, gara-gara kelas yang gue daftarin pas ngisi KRS tiba-tiba ditutup, gue dipindahin ke kelas hari Sabtu, dengan anak semester 2. Yak! Sempurna! Jadilah gue makhluk tertua di dalem kelas yang isinya kayak anak TK semua itu. Gue sebut kayak anak TK, karena kelas itu berisik banget. Ga pernah dengerin dosen. Nguobrooolll mulu! Eh anak 02PNT, jangan pada berisik lu! Gue mau belajar! Gue ga mau ngulang lagi!

Sampe di kampus, gue langsung menuju ke lantai 5, ke lantai dimana kelas gue yang berisi makhluk-makhluk aneh itu berada. Gue langsung menuju ke ruangan 502, kelas gue. Di depan pintunya ada kertas dengan beberapa tulisan. Inti dari tulisan itu sih simple aja: "Dosen berhalangan hadir."
Uhhhh, hari yang sempurna bukan?

Gue langsung ke Musholla. Gue nungguin Danu yang janji mau nraktir makan anak-anak hari ini. Menunggu sendirian ternyata suatu hal yang sangatlah membosankan. Lagi menunggu seperti itu, tiba-tiba Gandi nelfon gue.
"Dimana lo Gus?" tanya si Gandi.
"Masih di kampus," jawab gue. "Lo dimana Gan?"
"Ni di kasbleng (Casablanca), sama Danu."
"Jadi ke Sency?"
"Apa? Lo mau resepsi dulu?" ternyata Gandi udah jadi bolot.
"Jadi ke Sency?" gue ngulang pertanyaan gue.
"Resepsi dimana lo Gus?" Gandi masih bolot.
"Lo pada jadi ke Senayan City?" kata gue dengan suara yang sekarang dinaikin 3 desibel.
"Hah? Lo mau jalan-jalan sendiri?"
"..."
Arrgghh! Gandi! SUNGGUH BOLOT SEKALI KUPING ANDAH!

"Ya udah, gue tunggu di Senayan City!" gue ngomong dengan suara keras, tapi tempo yang diperlambat.
"Ohh, lo nunggu di Senayan City, gue kira mau resepsi dulu terus jalan-jalan sendiri."
"GUE BILANG DARI TADI JUGA PENGEN KE SENCY BUKAN RESEPSI!" gue emosi.
"Ohh, Sorry Gus, abisan ga jelas ni suara hape gue. Hehehe."

***

Akhirnya gue menuju ke Yanty (Senayan City). Dan ternyata, gue dijebak oleh Danu untuk memakan makanan yang paling gue jijik: Sushi.

Ga tau kenapa, gue jijik aja kalo makan Sushi. Bawaannya eneg. Pernah dulu gue makan sama Nyokap gue di Sushi Tei. Gue ga inget nama makanannya apaan, karena bahasa Jepang merupakan bahasa yang aneh. Intinya, baru masuk ke mulut, tu makanan udah langsung menggetarkan syaraf eneg gue. HOEEEKK.

Hari ini, karena hari pentraktiran, gue nurut makan di Sushi Tei. Gue ga mau keliatan norak di depan anak-anak yang jumlahnya 7 orang itu. Gue mulai sok-sok mesen makanan. Dan gue lupa nama makanannya. Yang gue inget cuman Gyoza sama Udon apa ya tadi itu. Pokonya Udon terus ada daging sapinya deh. Terus gue mesen tau-deh-tu-namanya-apaan, yaitu tuna di dalem nasi dibalut rumput laut kayak titit diperban abis disunat.

Yang pertama dateng, Gyoza. Oke, kalo Gyoza gue masih bisa makan, tapi emang awalnya sedikit aneh pas masuk mulut. Tapi belakangnya lumayan, walaupun masih enakan somay belakang kampus gue kemana-mana. Yang kedua dateng inilah yang jadi masalah, yaitu makanan tau-deh-tu-namanya-apaan. Sekarang, ada enam biji palkon (Kepala Kontol) di depan gue yang harus gue abisin demi menjaga gengsi gue sebagai perwakilan anak Jakarta Selatan satu-satunya di antara ketujuh temen gue. Gue meramu kecap asin sama kecap manis dulu supaya ngurangin rasa eneg. Wasabi? Ga deh makasih! Makan cabe rawit dari abang-abang gorengan aja udah mau nangis, apalagi wasabi!

Happ! Palkon pertama masuk ke mulut gue.
Lumayan, gue bisa ngontrol.
Happ! Palkon kedua masuk.
Gue mulai merasakan hawa-hawa eneg.
Happ! Palkon ketiga masuk.
Mata gue mulai kunang-kunang.
Happ! Palkon keempat.
Dunia serasa berputar.
Happ! Palkon kelima.
Gue mulai ngeliat cahaya putih.
Happ! Palkon terakhir, keenam.
Gue nyampe akhirat.

Intinya, gue tetep eneg dengan makanan aneh dari Jepang itu. Sumpah! Enakan Ayam Pop di warung padang kemana-mana deh!

Beruntung, Udon beserta daging sapi yang gue lupa namanya juga itu, rasanya masih bersahabat dengan lidah gue yang anti makanan aneh ini. Yang pasti, selama makan di di Sushi Tei yang rasanya (buat gue) kayak Sushi Tai itu, gue harus menetralisir lidah gue pake 1 Lemon Tea dan 1 Es Teh Manis.

Eniwey, thanks buat Danu yang udah nganterin gue ke surga lebih cepet dengan menjebak gue untuk makan Sushi. Dan juga, gue ngewakilin anak-anak untuk minta maaf karena udah membuat bill Sushi Tei tadi sampe over budget. Lumayan tuh Dan buat beliin gue hape baru. Muahahahahahahahahahah!

***

Balik ke rumah, gue langsung mandi terus langsung nonton Ucup alias Uber Cup. Walaupun menurut gue Indonesia kemungkinan menangnya tipis dari Cina, tapi bisa aja dateng keajaiban kalo gue tonton lewat tipi. Ga mau ngulang kesalahan gue kemaren waktu nonton piala Thomas di tipi atas, gue nonton di bawah sama sepupu gue, Dave. Ga tau kenapa ya, tiap gue nonton pertandingan dari tipi yang ada di lantai atas, pasti yang gue dukung selalu kalah. Beda kalo gue nonton dari bawah, pasti kebanyakan menang.

Ternyata, usaha gue buat nonton di tipi bawah sama Dave ga membuahkan hasil. Indonesia tetep kalah! Uaaahhhhh! Gue pindah ke tipi atas buat nonton bola Final Piala FA. Kalo nonton bola, emang enakan di atas tipinya, walaupun banyak nyamuk binal nyupangin gue terus. Dan bener kan, yang menang tim yang ga gue dukung: Porsmouth. Tapi, emang di final ini gue ga dukung siapa-siapa. Ga Porsmouth, ga juga Cardiff City.

Harusnya, gue langsung ngerjain project. Tapi, entah mengapa, gue jadi males dan akhirnya malah mulai menulis blog ini.

Thursday, May 15, 2008

Peduli Setan & Cinta Begini!

Akhirnya, setelah sekian lama tertunda. Dua film pendek gue, Peduli Setan sama Cinta Begini! akhirnya di publish juga di YouTube. Huaaahhh!

Tunggu film ketiga gue ya! Life is Simple.

Ini yang Peduli Setan:



Ini yang Cinta Begini!:


Saturday, May 10, 2008

Gambris?

Beberapa hari yang lalu gue ceting sama Diana Bochiel. Waktu itu gue lagi ngebahas suatu hal, ya anggep lah suatu hal itu adalah membahas tentang: 'Mengapa titit kambing yang dimakan dinamakan torpedo?'

Oke, itu hanya perumpamaan. Intinya waktu itu gue lagi ceting sama cewek imbisil itu. Disaat gue sedang menjelaskan titit kambing itu, Diana tiba-tiba menjadi sedeng. Karena gue kesel ceting sama orang sedeng, gue lalu bilang ke dia:

Bagus kiyut: Eh nyong, gue kasih gambris juga nih lama2!

Diana bingung.

Diana imbisil: Hah? Gambris apaan tuh?

Ahh, setelah si imbisil bertanya seperti itu, gue sadar kalo ternyata arti dari kata gambris itu masih banyak yang belom tau. Selain makhluk imbisil beranak lohan itu, ternyata masih ada juga orang yang belom tau. Jadi ceritanya, waktu itu gue pernah iseng-iseng gugling pake keyword: tebak-tebakan gaul.

Terus gue masuk ke salah satu link yang ditampilin sama gugel itu. Gue buka, ternyata donlotan gratis Miyabi tanpa sensor mozaic. Eh bukan, itu waktu gue gugling sambil sange.

Setelah gue buka link itu, ternyata itu blognya seseorang. Dan dia lagi bikin tebak-tebakan kayak gini:

Tidak di tanam tumbuh sendiri, di tumbuhan, tapi tak berdaun,ayo apa? ada yg tau gak?

jawaban dari tebak-tebakin ini ada 2.
yg pertama berawalkan huruf G.
dan yg kedua berawalkan huruf J.

ditunggu jawabannya di komen atau di email

Ngeliat pertanyaan kayak gitu, spontan otak gue memberi jawaban: Gambris dan Jembut. Lalu gue jawab pertanyaan itu via komen seperti ini:

kok gue nyambungnya malah gambris sama jembut ya? tumbuhan, kalo diliat dari bahasa, kita juga bisa masuk tumbuhan, soalnya kita kan tumbuh juga..hehehe..makanya gambris sama jembut..

Ya, gue jawab itu dengan senyum penuh kemenangan dan kepuasan! Muahahahahahahah!

Lalu, beberapa hari kemudian gue buka lagi blog tebak-tebakan itu. Dan ternyata sang pemilik blog telah menjawab via komen juga. Jawabannya seperti ini:

TQ bagus.. gambris apaan y...

Ahh, memang, gambris belum masuk Kamus Besar Bahasa Indonesia. Tapi mungkin baru masuk Kamus Besar Bahasa Idiot.

Oke, sekarang gue jelasin. Apa sih gambris itu?

Gambris adalah salah satu cara mengundi seperti suit. Biasanya, undian ini dilakukan oleh 3 orang atau lebih. Cara mengundinya pun gampang. Seperti suit, kita tinggal memilih ingin mengeluarkan semut, gajah atau titit. Bedanya, dalam hal ini pilihannya hanya dua. Yaitu telapak tangan atau punggung tangan. Putih atau hitam. Dan dalam mengundinya, ada mantra khusus yang harus diucapakan oleh para pemain agar tidak kesurupan. Mantranya yaitu,
"Hompimpa alaiyum gambris!"

Jadi, itukah gambris?
Bukan, itu gambreng.

Sekarang serius.
Gambris itu adalah bagian dari tubuh manusia. Bentuknya kecil, menyerupai rambut. Ada yang kasar, ada yang halus, tergantung perawatan. Ada yang keriting, ada yang lurus, tergantung si pemilik ingin model apa. Warnanya, ada yang hitam, pirang atau merah. Untuk warna, itu tergantung dari faktor keturunan. Kalau anda keturunan beruang grizzly, warnanya pasti coklat.

Dari penjelasan di atas kita sudah mengetahui wujud gambris itu. Ya, berupa rambut. Yang jadi pertanyaan selanjutnya dan inti dari permasalahan gambris adalah: Dimanakah letak gambris itu?

Ekhem.
Gambris terletak di... SELANGKANGAN.
Lebih tepatnya belakang jembut, sebelum lubang pantat. Ya, betul! Di situ! Mungkin anda sering melihatnya saat anda cebok setelah selesai eek. Tapi mungkin anda mengira bahwa itu adalah jembut. Sayangnya itu bukan jembut, melainkan saudara kembarnya, yaitu gambris. Jadi, saran gue, buat yang selama ini salah mengira itu sebagai jembut. Ada baiknya anda sekarang langsung buka celana, nungging sampe ngeliat lobang pantat terus bilang,
"Bris, maap ya selama ini saya salah sangka. Ternyata engkau bernama gambris. Maafkan aku Bris. By the way Bris, salam kenal ya!"

Ya, itulah gambris. Sang bulu yang tanpa tanda jasa.