Wednesday, November 14, 2007

By the way, on the way, busway!

Hari ini gw ada janji ke Perpustakaan Nasional di Salemba. Gw pengen kesana pake fasilitas yang dah dikasih sama PemProv DKI guna mengurangi arus kemacetan lalu lintas di DKI Jakarta, Busway. Gw heran, ko banyak ya orang yang masih aja ga suka sama ide busway ini, padahal menurut gw busway ini bener-bener ide brilian buat ngurangin macet. Eh orang-orang malah bilang, “Gara-gara ada busway, Jakarta makin macet!”. Padahal sih ya, kalo mereka mau naik busway, mereka juga ga bakal ngerasain macet lagi. Emang dasarnya orang-orang Indonesia egonya tinggi banget sih. Mereka maunya naik kendaraan pribadi mulu, jadi ga bisa ngrasain suatu berkah yang namanya “kelancaran ala Busway”, tapi yang mereka rasain tu malah suatu azab yang dinamakan “kemacetan dengan menyalahkan Busway”.

Rencananya hari ini gw mau nebeng nyokap gw yang dah pasti tiap hari pergi beredar sama temen-temenya sampe Al-Azhar, trus dari situ gw naek busway. Tapi ternyata si Ibu Negara satu itu udah jalan duluan menelantarkan anaknya yang mau nebeng. Hiks. Alhasil gw naek motor sampe Al-Azhar, trus tu motor Ksatria Baja Item gw parkir di Masjid Agung. Dari situ gw naek busway.

Di dalem bus yang berwarna oranye bak bus pemaen Persija itu, gw langsung dapet tempat duduk. Alhamdulillah! Jarang banget gw dapet tempat duduk kalo naik dari halte Masjid Agung. Buat gw ini suatu berkah dari yang diatas. Biasanya tempat duduknya dah diembat sama orang-orang dari Blok M. Tapi gw cuma bisa duduk selama perjalanan satu halte. Di halte berikutnya, di halte Bunderan Senayan (gw bingung kenapa pengelola busway namain ni halte Bunderan Senayan, bukan Bundaran Senayan), ada ibu-ibu tua yang ga kebagian tempat duduk. Dengan berjiwa layaknya Kastria dari negeri Upil, gw langsung berdiri trus ngasih tempat duduk ke Ibu itu. Dalem hati gw langsung berputar lagu iklan rokok, “Buktikan Merahmu! Raih dan buktikanlaaahhh..Merahmuuuuuuu!!”.

Ga lama dari situ gw turun di dukuh atas, gw pindah ke halte dukuh atas yang satu lagi, pas nyampe gw liat busway warna abu-abu masih kosong. Tanpa pikir panjang, dan dengan gaya yang so coolnya, gw langsung masuk ke bus itu. Gw ambil tempat duduk di depan, di hadepan gw ada mbak-mbak kantoran, di kanan gw bapak-bapak yang lagi sibuk mencet-mencet hapenya. Trus dateng Ibu-Ibu bawa anak kecil duduk di sebelah gw yang satunya lagi. Pas bis jalan, ibu-ibu itu nanya ke gw,
“Dek, ini mo ke Ragunan kan?”.
Deenngggg! Gw punya firasat buruk, jangan-jangan gw salah naik bus, salah koridor. Tapi gw berusaha menghibur diri, berusaha nenangin diri. Gw bilang aja ke Ibu-Ibu itu,
“Ngga bu, ini kayanya mau ke arah Matraman de”
“Wah brarti saya salah dong”, kata Ibu itu.
“Emm. Kan tinggal ganti bus aja bu di halte yang nanti, trus balik lg de”
Ibu-Ibu itu kaya ga yakin sm gw, trus dia nanya ke mas-mas yang ada di sebelah satunya. Setelah dia nanya, dia bilang ke gw, dan cukup membuat gw shock.
“Eh adek ini salah, ini bener ke arah Ragunan, adek turun aja gih di halte yang nanti”
Gw sedikit sakit hati dengernya, sial gw salah. Mbak-mbak di depan gw mulai senyum-senyum ngeliatin gw, bapak-bapak di sebelah cuma geleng-geleng. Mungkin di pikirannya dia bilang, Dasar anak muda jaman sekarang sotoy semua.
“Iya deh bu, nanti saya turun”, kata gw ke Ibu-Ibu itu.
“Iya dek, nanti bisa balik lagi kan ke halte yang tadi”
Sial! Kata-kata gw dibalikin, gw cuma ngangguk sambil senyum aja. Di halte selanjutnya, gw siap-siap turun, trus bilang ke Ibu-Ibu yang tadi,
“Bu, saya turun duluan ya”
“Iya dek, ati2 ya, awas jangan sampe salah lg”
“Iya bu makasih”, bales gw.
Mbak-mbak yang ada di depan gw tetep masih senyum-senyum. Ngledek ya mbak?! Pas gw mau turun dari bus, mas-mas penjaga pintu bilang ke gw,
“Hehe. Salah ya mas?”
Dengan berusaha untuk tetep senyum gw bilang, “Iya mas!”

Ngledek juga ya mas?!

No comments: