Tuesday, October 9, 2007

Villa Permata

Kejadian yang terjadi di pertengahan taun 2005 ini cukup membawa hikmah buat gw sm temen-temen gw, yaitu "telitilah barang sebelum membeli"..

ceritanya gini,

jadi waktu itu gw sm temen-temen SMA gw pgn ngisi liburan panjang akhir semester genap dari kampus masing-masing..pengennya sih semuanya pada liburan ke puncak kaya perpisahan SMA kita di taun 2004, sekalian ngumpul-ngumpul lg gitu..
"eh far gw ada tu Villa punya temen gw, namanya Villa Permata", kata Mimi..
"Ya udah kita survey aja dulu mi, ajak anak-anak aja", kata farah..
nah, jd rencananya kita semua mo survey tu Villa Permata dulu..hari itu hari Jumat, kita janjian di SMA gw, DosQ, abis solat Jumat..waktu itu kita naek mobil kijang silvernya Fika, dengan Andhy (Kondo) tentunya sebagai supir setia anak-anak..dari yang awalnya di mobil itu cm ada gw, kondo, fika, afi, tiba2 pas di DosQ banyak anak-anak yang ngikut..total Surveyor saat itu berjumlah 10 peserta..bayangin lah 10 orang berada di mobil kijang itu, rasanya dah kaya daging kornet yang dimasukin ke dalem kaleng alumunium..mo nengok aja mesti izin dulu sm orang di sebelah..akhirnya gw tau gimana rasanya jadi makanan kaleng, mungkin buat makanan kaleng lebih baik dibuka terus dimakan manusia kali ya, daripada harus terus-terusan di dalem kaleng..tapi nanti kalo dimakan manusia kan ujung-ujungnya masuk ke mulut, di kunyah-kunyah, masuk lambung, dicerna, masuk usus, di gencet-gencet, trus kluar dah berubah bentuk jd tokay de..kasian juga ya si makanan kaleng..bersyukurlah kita yang jadi manusia..

Nah di dalem kijang silver itu pesertanya adalah:
- Andhy (Kondo/Dono/Picko/Monyet/KingKong/dan nama buruk lainnya) sbg Supir
- Farah sbg Nyokapnya anak-anak merangkap navigator Kondo
- Bagus (gw) sbg wakil daerah cileduk
- Putra (Belenk) sbg wakil daerah cipete 1
- Afi sbg wakil daerah cipete 2
- Fika sbg wakil daerah pulo raya
- Ijul sbg tetua anak-anak
- Erfan (Metal) sbg anak ilang yg lagi nyari pengalaman
- Mimi sbg penunjuk villa yang akan di survey (Villa Permata)
- Beta sbg asisten Mimi (sebenernya Beta punya hasrat terpendam sm Andhy, Beta itu homo)

setelah makan dikit, kira-kira jam setengah2an kita jalan "menuju puncak" diiringi oleh theme song AFI (Akademi Fantasi Indosiar), dengan judul yang sama..ya ngga lah! bisa gila gw kalo nyetel kaya gituan..berangkat!

ujian pertama buat daging-daging kornet di dalem kijang yaitu ga lain dan ga bukan adalah: MACET! macet di daerah fatmawati..keadaan anak-anak saat itu masih sehat segar bugar karena baru diisi makanan perutnya, jadi buat mereka semua hal itu ga jd masalah, selama mereka masih rame-rame, masih bisa bercanda, dan tentunya masih bisa ngecakin Dono, macet bukan masalah..

sekarang dah di dalem jalan tol, masalah pertama akibat human error terjadi..mobil sedang melaju di persimpangan..sang supir (Dono), bingung harus memilih ke kiri ato lurus..
dia nanya ke anak-anak, "eh kunyuk-kunyuk! kemana nih?"
"Kiri nyet!", jawab Belenk dengan yakin..
"Serius lo lenk?", Dono blom percaya..
"Iyeee!!"
akhirnya dono memacukan Kijang Silver tersebut ke kiri..tapi gw ngrasa ada yang janggal..
"kayanya bukan kiri de?", kata gw..
"ngga kiri gus, beneran gw tau ko", jawab belenk..
"tapi lenk", gw berusaha meyakinkan, "kalo ke kiri bukannya ke bogor? Seinget gw kalo mo ke puncak itu lurus! Soalnya dulu waktu kecil kan gw sering ke Bogor!"
anak-anak pada diem, Dono yang jadi supir mukanya langsung datar..
"Kayanya lo bener de gus, tadi di plang ijo penunjuk jalan kalo ga salah ini ke arah bogor, lurus ke ciawi", tambah Afi..
semua pada langsung ngeliat belenk, belenk diem sebentar trus ngomong,
"Ya emang! maksud gw kita lewat Bogor dulu supaya sekalian jalan-jalan"
"Tai sotoy! ngeles aja lo!", kata Fika sewot..

akhirnya kita semua dengan sangat terpaksa menuju Bogor karena termakan omongan sotoynya Belenk..pas dah sampe di Bogor, pas mulai menuju ke puncak tiba-tiba Belenk ngomong lg,
"Tuh kan, untung kita lewat Bogor, kalo ga kita ga bisa liat cewek-cewek Bogor kan?"
"kaga ada yang cakep!", kata gw..
Belenk tetap berusaha untuk meyakinkan anak-anak lagi, tapi ga ada yang mau denger dia lg..

akhirnya kita sampe di pertigaan puncak..emang dasarnya anak DosQ perutnya kadut semua kali ya..baru jalan segitu aja dah pada laper..
"Makan yu!", ajak Afi..
"Ayo! Gw dah laper banget nih!", kata Dono, emang dasarnya dia perutnya paling kadut diantara kita semua..kalo bisa dibilang dia itu bagaikan TPA Bantar Gebang, dimana semua makanan bisa dia terima, baik itu makanan masih baru, buruk makanan bekas, diembat semua sama dia..
"Makan dmn ni?", tanya Farah..
"Gw tau tempat enak+murah ni di puncak", Belenk nyoba kasi ide..
"Ga usah ngasi saran lg lo lenk! nanti kita malah sesat! nanti yang ada kita malah dibawa ke Restoran Padang di Ujung Kulon!", gw berusaha menyadarkan anak-anak untuk menghindar dr ide Belenk..Belenk akhirnya diem..
"Dah KFC aja!", kata gw..
"Boleh-boleh", Dono yang dah laper banget langsung setuju..dan semuanya jg setuju..
akhirnya brenti jg kita di KFC buat makan sebentar..

Perjalanan dilanjutkan kembali, waktu sampe di mesjid Puncak matahari dah terbenem, tandanya dah magrib ni..
"Brenti sebentar yu, solat", Fika ngingetin anak-anak untuk beribadah..
akhirnya kita brenti di mesjid puncak buat Solat Magrib sebentar..
slese solat kita jalan lagi..breeemmmmmmmm...

waktu saat itu menunjukkan pukul 19:08, belum ada tanda-tanda kita bakal sampe di tempat tujuan..
"Masih jauh mi?", tanya Dono..
"ngga ko don, sebentar lg kayanya", jawab Mimi..
kata 'kayanya' yang diucapin Mimi ini mengandung arti ganda, bisa jadi emang bener sebentar lg, ato bisa jd sebenernya dia ga tau jaraknya brapa jauh lg, tapi biar anak2 tetep semangat makanya dia pake kata 'kayanya' buat nutupin ke-engga tau-annya dia itu..

ternyata bener udah setengah jam berlalu kita blom nyampe jg..udah melewati jalanan yang rusak yang bikin pantat serasa dipukul-pukul sampe jadi abon, tapi blom kliatan juga tu yang namanya Villa Permata..anak-anak yang kayanya udah mulai pada jadi tolol+bosen gara-gara nelusurin perjalanan yang ga jelas pada diem semua..mukanya udah pada ga punya ekspresi lagi..mgkn di pikiran mereka, "Ya Allah tunjukkanlah jalanMu kepada kami yang tersesat ini, Amin"..

akhirnya! ketemu jg tu Villa Permata, ternyata tempatnya kaya cottage gitu, jd ada banyak rumah-rumah gt..kesan pertama gw pas ngliat pintu gerbang Villa Permata cm satu kata: SURAM..si Dono brenti di pintu gerbang, nanya ke satpam,
"Misi Pak", dengan gaya sok asiknya, "mmm..mo nanya, kalo Villa nomor 22 yang mana ya?"
"Ohh itu tinggal lurus aja mas, nanti rumahnya pas belokan ketiga", kata satpam itu..
"Makasih pak!"
Dono meluncurkan Kijang Silver sesuai dengan petunjuk pak Satpam td..tp ko ga ketemu-ketemu ya? kayanya tu satpam ngasi petunjuk yang salah de..yang ada cm rumah kosong gelap yang ga ada penghuninya..akhirnya Mimi nelfon temennya yang punya Villa itu..setelah nelfon, Mimi bilang sesuatu yang cukup meruntuhkan semangat juang anak-anak..
"oiya, kata temen gw bener arahnya, trus katanya lg, kalo malem Villanya gelap..soalnya lampunya ga ada, listriknya udah dicabut..", kata Mimi..
"Sebelomnya lo udah tau mi kalo lampunya ga ada?", tanya Afi..
"Udah"
tarrrrr....petir menyambar urat sabar di otak gw sampe putus..rasanya gw pgn lompat keluar dr mobil terus lari ke Villa itu, gw siram pake bensin mobil, trus gw pinjem koreknya Dono buat bakar..trus gw bilang ke anak-anak, "Gimana? bisa terang kan kalo malem? Ga ada lampu api pun jadi!"..tapi itu ga mungkin gw lakuin, soalnya gw ga mau besok pagi-pagi nyokap gw baca koran ada berita "Seorang mahasiswa sebuah kampus swasta di Jakarta membakar salah satu Villa Permata di puncak hanya karena untuk membuat penerangan di kala gelap"..
Anak-anak pada diem semua..kalo bahasa kerennya speechless..

perjalanan survey yang dilakukan 10 orang dengan menggunakan Kijang berwarna silver tampaknya menemukan hasil akhir yaitu: SIA-SIA..

No comments: