Wednesday, October 24, 2007

The Test Undercover

Buat gw, ujian tengah semester (UTS) sm ujian akhir semester (UAS) tu saat-saat penentuan hidup gw di kampus. Gw harus belajar maksimal supaya dapet nilai yg amat sangat memuaskan hati nurani gw beserta keluarga gw. Masalahnya, gw itu semenjak kuliah jd susah konsentrasi kalo lg belajar, apalagi belajar sendiri. Makanya, semenjak semester 4, gw nemuin cara baru yg terbukti ampuh. Gw belajar bareng sm anak-anak kelas sehari sbelom ujian trus dilanjutin besoknya beberapa jam sebelom ujian dimulai. Hasilnya? nilai gw mulai semester itu makin menanjak!

Tapi, semenjak belajar bareng-bareng itu, gw akhirnya tau satu rahasia umum di balik nilai temen-temen gw yg ber-IP 3 koma. Ternyata ga semua itu dilakukan secara murni. Ternyata banyak diantara mereka yg berbuat curang supaya dapet status "Mahasiswa IP 3 koma". Ternyata sebenernya nilai gw jg bisa sm kaya mereka kalo gw mau nglakuin cara kotor itu. Cara kotor itu ga lain dan ga bukan adalah, MENCONTEK. Nyontek ini bisa dibagi jd 2 cara, pertama, mahasiswa bikin contekan di sebuah kertas kecil trus dengan segala macem cara kertas itu dikeluarin pas lg ujian. Cara ini membutuhkan kelihaian dari mahasiswa untuk mengelabui pengawas ujian agar kertas contekannya tidak ketahuan. Kedua, mahasiswa saling bekerja sama untuk memberikan contekan. Cara ini tentunya membutuhkan komunikasi yg brilian diantara dua mahasiswa yg saling bekerja sama supaya ga ketauan pengawas ujian jg.


Bukannya munafik ya, tapi jujur aja gw rada ga respek sm temen2 gw yg nglakuin itu. Oke, mgkn gw di anggep gmn2 karena terlalu munafik buat ngungkapin ini. Emang gw jg pernah satu dua kali ngelakuin itu, tapi buat gw, yang dari kecil udah di doktrin kalo nyontek itu perbuatan yg haram banget, nyontek meruakan hal amat sangat membuat gw tidak nyaman. Pernah ada temen gw yg bilang k gw, "Ahh gus, lo kalo ga kaya gini, ga bakal bisa dapet nilai de!". Itu kata-kata yg buat gw makin ga respek sm dia. Apa si yg lo cari? Nilai? Mungkin emang prisnsip hidup lo gt, kuliah, nyontek pas ujian, dapet IP bagus, kerja enak, trus ujung-ujungnya jadi tukang korup. Tapi gw ga mau kaya gt, gw mau apa yg gw dapet itu murni dari hasil kerja keras gw. Gw ga munafik, tapi gw lebih puas aja, biar jelek, tapi itu hasil jerih payah gw, ada kepuasan batin tersendiri buat gw.

Yah tapi itulah kenyataan yang ada, blom tentu mereka-mereka yang masuk golongan "Mahasiswa IP 3 koma" murni hasil jerih payah otak mereka. Bisa aja itu hasil contek-mencontek itu td. Mungkin tujuan mereka emang nyenengin orang tua dengan IP 3 koma. Mungkin gw emang blom bisa kaya mereka yang dah bisa nyenengin orang tua mereka dengan predikat "Mahasiswa 3 koma". Gw emang blom bisa nyenengin orang tua gw, tapi gw pasti bakal berusaha suapaya mereka bangga sm anaknya, tentunya dengan hasil jerih payah gw sendiri yg halal.

No comments: