Sunday, October 14, 2007

Little Rascals: Part 3

3. Naba (Masih anak tunggal, masih single, anak dari kakak gw yang kedua)
Taun 2005 tau2 ada kabar kalo kakak gw yang kedua, Mas Feri, mo nikah sama cewenya, Mba Hola..jadi setelah denger kabar itu keluarga gw langsung pada ngajuin lamaran, dan sebulan kemudian mereka akhirnya nikah di Duri, Riau, komplek Caltex..sebenernya bisa dibilang bukan kompleks, tapi lebih ke kota sendiri, soalnya kompleks ini dah punya pembangkit listrik sendiri, jaringan telekomunikasi gratis, internet gratis, air gratis, dan berbagai fasilitas lain layaknya tinggal di Amerika, bukan Amerini..

nah 1-2 bulan setelah pernikahan itu, akhirnya istrinya kakak gw hamil..hamil 1 anak, gw bersyukur ga kembar lg..jd keponakan gw ga nambah terlalu banyak lg..9 bulan kemudian, awal Agustus 2006, perut Mba Hola mulai berkontraksi, dibawalah dia ke RS tempat dia biasa check kandungan, RS Bintaro..tapi setelah ditunggu lama, tu anak ga kluar-kluar jg, akhirnya dokter ngambil keputusan, bedah caesar..ada yang bilang, kalo anak makin lama di perut ibunya, maka tu anak bakal jd anak yang pinter..kita liat aja ya nanti..akhirnya, setelah melewati proses pembedahan caesar yang sangat cepat, kluarlah Naba langsung dari perut Mba Hola..kakak gw yang ngeliat proses pembedahan, langsung ngadzanin Naba..yang gw heran dari Mas Feri, dia dengan tenangnya bisa nyeritain proses pembedahan itu dengan detil tanpa rasa ngilu sedikit pun..padahal gw yg denger aja dah ngilunya setengah sekarat..

Naba waktu baru lahir

Beberapa bulan pertama, Naba itu sedikit cengeng, takut ngeliat orang baru gt..tapi lama kelamaan akhirnya semuanya jadi bertolak belakang..dia jd anak yang bandel, ga bisa diem, mau sm siapa aja (kecuali kalo lg ngantuk trus ngliat Ayahnnya)..sekarang Naba makin lincah, terus dia punya senjata mematikan yang disebut ILER (Infectous Liquid of Extemporaneous Reaction)..yang gw heran ilernya ini kluar mengalir dengan derasnya, walaupun ga sederas air terjun Niagara, ya iyalah, Niagara kan air, nah kalo iler cairan kentel..mgkn dulu waktu hamil Naba, Mba Hola ngidam sesuatu tapi ga kesampean..mgkn aja dl dia ngidam tanda tangan gw, tapi gw yg waktu itu lg terlalu sibuk kuliah jadi ga sempet ngasih..jadi mgkn aja ilernya Naba itu disebabkan ga kesampeannya Mba Hola ngedapetin tanda tangan adek iparnya sendiri..sorry ya Mba, bukannya sombong, tapi emang sibuk bgt..hehehehehe..gw antara jijik dan penasaran ngeliat ilernya Naba, jijik karena ilernya itu emang bener-bener ga bisa brenti, ngalir terus! sampe-sampe bajunya itu tiap jam mesti dah diganti, soalnya pasti udah basah kuyup sm ilernya..nah, udah gt si Naba ini kan lincah banget ya, ga bisa diem, otomatis dia bakalan keliling kesana kemari kan, coba de bayangin, ilernya dia ngalir terus, dia sering keliling kesana kemari, brarti ilernya itu pasti jatoh ke lantai kan, trus jatohnya ga cm di satu tempat aja, tapi dimana-mana! jadi kalo pgn ngepel, bisa pake ilernya Naba, ga perlu pake super pel ato sejenis cairan pembersih lantai lainnya..tapi yang gw penasaran, ilernya itu warnanya bener-bener bening, sebening kristal..sempet terpikir di kepala gw kalo ilernya Naba itu rasanya manis, kaya gula cair gitu lah..tapi itu pasti ga mgkn kan..

Naba dengan ILERnya


Naba ini anaknya cukup sensitif jg loh..pokonya kalo lg pgn ngajak ngomong sm dia jangan pernah sekali-kali ngebahas rambutnya dia..pernah waktu itu gw bilang gini, "Naba rambutnya kriting ya?", pas denger itu dia langsung lari ke sitternya trus nangis meraung-raung..kata sitternya, si Naba itu ga suka kalo rambutnya di bilang keriting..nah alhasil gw harus merayu-rayu dia lg dengan mengatakan, "Eh..eh..eh ngga ko, Naba itu mah ganteng, keren ko!", sambil nyisirin rambutnya sampe klimis..alhasil dia langsung ketawa-ketawa lg..

Trus pernah jg waktu itu gw lg ngajarin Naba maen sepakbola..buat gw, Naba harus jago maen bolanya, kaya omnya yang udah malang melintang di liga-liga EROPA (sEkitaR kOmPlek Aja)..nah gw naro bola di depannya dia, gw suruh tu anak nendang, "Tendang ba!"..tapi emang dasar anak umur baru bener-bener 1 taun ya, jadi tu bola bukannya ditendang malah diinjek! dodol! jatoh lah dia, gw waktu itu sempet takut si Naba bakal nangis gara-gara jatoh abis nginjek bola..eh ternyata, bagaikan jagoan di pelem-pelem yang sok-sok kalah dulu, dia bangkit lg sambil ketawa-ketawa..ni anak emang ga belajar dari pengalaman apa emang doyan ya, tu bola bukannya di tendang, malah di injek lagi..jatoh lg, berdiri lg, ketawa-ketawa lg, diinjek lg, dan seterusnya..tapi satu bulan kemudian hasil ngaltih gw ga percuma..akhirnya dia bisa menendang bola secara baik dan benar, dan kali ini dia dah bisa satu keahlian khusus lg di bola, yaitu diving..diving itu di istilah bola merupakan aksi teatrikal dari pemain, bisa pura-pura jatoh, trus bisa jg dilanjutin dengan pura-pura sakit..nah, Naba jg bisa tu..jadi waktu itu dia nendang bola ke arah gw, trus pas gw oper balik dia lagi lari, bukannya nendang bola, tp tu bola malah ditabrak dan akhirnya kakinya kesandung bola..jatoh de dia..tp dia ga nangis, dia langsung pura-pura kakinya kesakitan, manggil gw supaya kakinya gw liat, gw tanya, "Kenapa ba?"..dia yg emang blom bisa ngomong cm nunjuk kakinya..trus gw bingung kan, knp ni kakinya Naba..masa iya patah, perasaan tulang aja blom numbuh tu di cekernya dia..tapi gw coba periksa trus gw tiup..fuhhhh..dia langsung tepuk tangan sambil nyengir-nyegir..eh dasar udel! ngerjain omnya doang ternyata!

Hebatnya dari naba ini, dia dah ngerti solat loh..jadi waktu itu gw mo solat..trus dia langsung ngambil sarung punya dia, minta dipakein..lucu banget tu anak waktu pake sarung..kaya tuyul ikutan 7 hari menuju tobat..hehehehehehe..trus dia jg tau kalo takbir tu gerakannya kaya gmn..nah itu jg lucu..tangannya yg masi segede terong itu gerak layaknya orang lg takbir trus dilipet..culun banget pas di lipet! hihihihihihihi..

Naba jg termasuk bayi yg lincah, pernah pas dia lg digantiin pampers, pas sitternya lg lengah sebentar tau-tau dia berdiri trus lari-larian sambil teriak-teriak kesana kemari layaknya sinchan yg lagi mamerin 'gajah'nya..trus yang mulai jd kekhawatiran gw sekarang, dia dah mulai naik tangga rumah..waktu gw lg kerumahnya, br sebentar gw ke kamar mandi..tau-tau si Naba dah 3/4 jalan menuju lantai dua..gila! cepet banget! gw si bukan apa-apa, cuma ngeri aja dia kepleset ilernya..

Naba..Naba..keponakan gw yg paling pinter dan juga paling ngegemesin..kalo ketemu dia rasanya pengen gw gigitin tu pipi sm pantatnya..



Itulah cerita dari 5 keponakan gw, untuk saat ini, soalnya gw ga tau kalo tiba-tiba salah satu diantara kakak gw (ato mungkin malah gw) ada yg punya anak lg..yah gw cm bisa pasrah menerima kehadiran berandalan-berandalan selanjutnya yang bakal menyibukkan dan meramaikan hari-hari gw..soalnya kalo ga ada mereka, gw bakal bisa ngerasain yang namanya punya ade kecil yang bisa diajak maen, diajak becanda, diajarin (yg bener sm yg buruk), sm dijagain..gw jadi bisa ngerasain menjadi kakak sekaligus om..huaahhhh..gw patut bersyukur sm Allah swt. yang dah memberi keluarga gw 5 berandalan kecil itu..makasih ya Allah!


(it's not) the End..

No comments: